Pentingnya Sosialisasi Kesehatan di Usia Remaja

Pentingnya Sosialisasi Kesehatan di Usia Remaja
Pentingnya Sosialisasi Kesehatan di Usia Remaja

Sijunjung, Editor.- Kepala Dinas Pengendalian Penduduk (Dalduk) dan Keluarga Berencana (KB) -Dalduk dan KB Kabupaten Sijunjung Dra Devita EP MM menegaskan, sekarang program Dinas Dalduk dan KB tidak saja sosialisasikan alat kontrasepsi tetapi telah masuk pada sosialisasi edukasi Gerakan Generasi usia remaja di sekolah SLTA.

Hal itu diungkapkan Kadis Dalduk dan KB Kabupaten Dijunjung Dra Rina Devita EP MM saat dijumpai dikantornya Jumat 1 November. Menurut Rina Devita, sosialisasi program dinas yang dipimpinnya sekarang mengacu pada program edukasi anak usia balita, remaja dan lansia.

Diterangkan, pertumbuhan penduduk sekarang tak terjadi pertambahan secara signifikan di Kabupaten Sijunjung berkat gencarnya sosialisasi tentang pemahaman masyarakat pentingnya program Dalduk dan KB. Karena sedari dulu program KB terus berjalan dengan baik.

“Sekarang program Dalduk dan KB memotivasi edukasi anak usia remaja yang ada disekolah tingkat SLTA melalui tenaga guru bina konseling. Program bina konseling pada anak usia remaja disekolah bertujuan agar anak remaja tak terpengaruh dengan kemajuan informasi teknologi/IT dari sisi negatif. Apalagi sekarang maraknya dugaan pengaruh Lesbian Gay Biseksual dan Transgender (LGBT) yang sangat mudah merangset ke usia lewat dunia maya atau lewat IT”, terangnya.

Lanjutnya, program Dalduk dan KB tak sampai disitu saja. Masyarakat usia lansia juga diberikan pemahaman tentang kesehatan dan pentingnya bina keluarga. Program KB akan menjadi tolak ukur terhadap kesehatan anak serta tumbuh kembangnya salah satu keluarga yang berkualitas baik kesehatan keluarga maupun meningkatnya Sumber Daya Manusia/SDM dalam keluarga, terangnya pula.

Sekaitan dengan program dinas Dalduk dan KB  Kabupaten Sijunjung tidak saja memberikan edukasi terhadap kaula muda tetapi kaum lansia juga ikut dimotivasi lewat edukasi pentingnya masyarakat ikut sebagai peserta BPJS. “Mudahan pada tahun 2020 nanti akan tercapai 100 persen masyarakat Kabupaten Sijunjung menjadi peserta BPJS yang menawarkan banyak program yang menyangkut dengan jaminan kesehatan masyarakat”, jelasnya. ** Obral Chaniago

147 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*