Pengusaha Retail Ancam Demo Saat Lounching Minang Mart

Padang, Editor,- Sejumlah asosiasi pedagang retail di Sumatera Barat mengancam akan mengerahkan anggotanya saat berlangsungnya Lounching (peresmian) program Minang Mart oleh Gubernur Irwan Prayitno dalam waktu dekat. Demo tersebut merupakan bentuk penolakan mereka terhadap program Minang Mart (MM) yang dinilai sudah melenceng dari konsep awal.

Hal ini ditegaskan para pengurus asosiasi pedagang retail Sumbar dalam pertemuannya dengan anggota Komisi II DPRD Sumbar di Padang, Kamis (17/11). “Kami akan kerahkan pengusaha retail saat lounching program Minang Mart nanti, sebab program ini sudah melenceng dari konsep awal,” kata Ketua Pedagang Retail Sumbar Aprianto dalam pertemuan tersebut.

Diakuinya, semula para pengusaha retail ini dapat memahami dan mendukung program MM yang digagas gubernur Irwan Prayitno dengan konsep awal membantu pedagang kecil. Dalam pengelolaanya, program ini melibatkan tiga perusahaan daerah masing-masing PT. Grafika, PT. Jamkrida dan PT. Bank Nagari.

“Akan tetapi, di tengah perjalanan, kami melihat konsepnya berubah setelah munculnya PT Riteil Mosen Minang (RMM) yang lebih mengedepankan paham kapitalis. Paham kapitalis inilah yang tidak kami sukai dan kami tolak, sebab tak sesuai lagi dengan konsep awal,” tegasnya.

Hal senada juga diungkapkan beberapa pengurus asosiasi lain, seperti Suryani dari Jaringan Saudagar Muhammadiyah (JSM). Menurut pemilik Mini Market ini, awalnya dia berpikiran bahwa gagasan yang diusung Irwan Prayitno itu patut didukung. Sebab, gagasan itu lahir dari seorang gubernur kepala daerah yang bergelar datuk serta ustadz itu bertujuan untuk membantu pedagang kecil dan bukan menyengsarakannya.

“Tapi, setelah melihat perkembangan akhir-akhir ini, saya kecewa. Kini, saya berubah pikiran dan mendukung kawan-kawan untuk menolak program MM. Saya tak habis pikir, apakah tak ada kerja gubernur yang lain dan yang bisa dijadikan tauladan bagi orang lainnya?” ujar Suryani dan diamini rekannya yang lain, seperti M. Yani dari IKAPI.

Menaggapi keluhan para pedagang riteil ini, Afrizal, yang memimpin pertemuan Komisi II DPRD Sumbar itu mengaku dapat memahami persoalan yang dihadapi para pedagang riteil. Atas nama lembaga, kami menampung semua aspirasi yang berkembang untuk dibahas, kemudian menyampaikannya kepada pihak eksekutif (gubernur) dalam waktu dekat,” kata Afrizal didampingi beberapa anggota Komisi II lainnya.

Sementara itu, mengutip Sespri Gubernur Sumbar Rinaldi menyebutkan, di bawah koordinasi Minang Mart, setiap toko, lapau, warung dan gerobak tetap punya masyarakat yang ada saat ini. Semua yang ada itu hanya akan diupgrade dengan dukungan THREE IN ONE BUMD (Grafika, Bank Nagari, Jamkrida) dan TRANS MART.

Menurut Rinaldi, nantinya Minang Mart akan menerima dan menjual barang produk UMKM, petani, peternak, perkebunan, nelayan melalui mediasi BUMD Grafika. Yang tidak punya modal langsung datang ke kantor Minang Mart dan  tinggal tanda tangan. Di Bantu Bank Nagari dengan suku bunga  7 persen bunga Syariah dan dijamin Jamkrida. Sedangkan bagi yang tidak punya jaminan.

“Toko atau Lapau yang berafiliasi dengan  Minang Mart akan dibantu sistem IT dan manajemen yang  bisa kirim terima uang, kredit card, jasa listrik, telpon dan lain sebagainya. Kemudian, semua Minang Mart akan bermerk Minang Mart, 100 persen milik masyarakat. Minang Mart ada 4 kelas dari yang 24 jam sampai dengan gerobak, yang dibantu zakat dan CSR,” katanya dalam tulisan yang dimuat Tabloid Bijak Online beberapa waktu lalu.

Ditambahkannya, Minang Mart akan membeli segala produk dengan harga dipastikan di bawah harga distributor atau harga di bawah yang biasa mereka beli. Minang Mart beli dari BUMD Grafika. Minang Mart adalah SBU dari PT GRAFIKA. Bisa menerima modal dari investor. Minang Mart punya sistem yang langsung on line terkoneksi dengan pusat dan ada credit card khusus Minang Mart. BUMD sebagai regulator, mediator, fasilitator, kontributor terhadap  toko, warung dan lapau yang  ikut Minang Mart.**Martawin

1694 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*