Pengurus Organisasi Roehana Koedoes Dikukuhkan

Padang, Editor.- Nevi Irwan Prayitno selaku pembina mengukuhkan pengurus Organisasi Roehana Koedoes periode 2016-2020 di Auditorium Gubernuran, Sabtu (14/5). Acara yang dibuka langsung oleh wakil Gubernur Sumatera Barat Nasrul Abit ini dihadiri oleh  Wartawati Nasrul Abit selaku Ketua BKOW Provinsi Sumatera Barat, ibu-ibu Bupati/walikota se Sumatera Barat serta beberapa instansi terkait,  pengurus PKK, P2TP2A, Dekranasda, Organisasi wanita lainnya seperti Indojalito, Hijaber, IPEMI.

Roehana Koedoes merupakan salah satu pahlawan emansipasi yang berasal dari Ranah Minang. Perempuan ini dilahirkan pada tanggal 20 Desember 1884 di Koto Gadang, Bukittinggi, Sumatera Barat. Rohana adalah seorang perempuan yang kuat dan memiliki komitmen yang tinggi. Nama Roehana Koedoes diambil sebagai nama organisasi ini dengan harapan, organisasi ini bisa melanjutkan dedikasi pahlawan emansipasi wanita yang multitalenta layaknya Roehana Koedoes. Seperti apa  yang diucapkan Roehana Koedoes.

“Perputaran zaman tidak akan pernah membuat perempuan menyamai laki-laki, perempuan tetaplah perempuan dengan segala kemampuan dan kewajibannya. Yang harus berubah adalah perempuan harus mendapat pendidikan dan perlakuan yang lebih baik, harus sehat jasmani dan rohani berakhlak dan berbudi pekerti luhur, taat beribadah yang semuanya akan terpenuhi dengan mempunyai ilmu pengetahuan,” ungkap Nevi.

 

Untitled-1Wakil Gubernur Provinsi Sumatera Barat dalam sambutannya mengatakan, ibu-ibu harus menjaga nama baik Roehana Koedoes karena nama tersebut merupakan nama pahlawan. Kita punya harapan besar terhadap organisasi ini, pemerintah berharap semua organisasi wanita dapat membantu pemerintah dalam memberantas hal-hal negatif yang banyak terjadi di masyarakat. Diantaranya kekerasan dalam rumahtangga, narkoba dan LGBT. Oleh sebab itu perlunya koordinasi yang baik antara organisai-organisasi yang ada untuk mendukung dan membantu pemerintah dalam membantu membangun masyarakat Sumatera Barat nantinya

“Tidak ada satupun agama yang membolehkan LGBT dan kekerasan dalam rumah tangga. Oleh sebab itu tidak ada toleransi apapun untuk LGBT,” tegas Nasrul Abit.

Sementara itu Nevi Irwan Prayitno menjelaskan, ada beberapa sasaran bidang yang akan diperhatikan nantinya. Yaitu, Pendidikan, Seni dan Budaya, Keagamaan, Hubungan Masyarkat, Kesehatan dan Olahraga, Kewiraushaan, Sosial dan Lingkungan hidup. Dengan adanya organisasi ini diharapkan dapat memberikan partisipasi dan keberdayaan masyarakat dengan tetap menjaga nilai agama serta nilai norma dan budaya dalam masyarakat, juga mengembangkan kesetiakawanan sosial toleransi dan bergotongroyong pada masyarakat. Roehana Koedoes memberikan beasiswa berupa santunan dari SD dan SMP sebesar Rp.250,000,-/bln, SMA sebesar Rp.300.000,-/bln Mahasiswa Rp.500.000,-/bln dan Mesjid 5 juta rupiah.

Pengurus yang dilantik adalah; Ketua Umum Yulia Fauziah, Ketua I Nirmawati Rizal, Ketua II Afridamti, Sekretaris Umum Dewi Novita, Wakil Sekretaris Isye Nurmutia Sani, Bendahara Umum Nurita, Wakil bendahara Tuti Sumarni Rahman, Ketua Bidang Sosial Mayastuti, Bidang Pendidikan Nini, Bidang Lingkungan Hidup Elna Hervan Bahar, Bidang Kesehatan dan Olahraga Efrida Aziz, Bidang seni dan Budaya Wismie Lusita, Bidang Keagamaan Evi Trisna, Bidang Humas Martalina Salim, Bidang Ekonomi dan Kewirausahaan Restalinda, Bidang Pendanaan Emiyorita. ** Hms

1222 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*