Pengurus Himpaudi Kab. Mentawai Dikukuhkan

Tua Pejat, Editor- Ketua Himpaudi wilayah Sumbar Hj. Nelvi Irwan Prayitno melantik pengurus Himpunan Pendidikan Anak Usia Dini Kabupaten Kepulauan Mentawai,  Senin (14/08) bertempat di Aula Pandopo Rumah Dinas Bupati di Km 9 Tua Pejat.

Selain melantik pengurus Himpaudi Hj. Nelvi Irwan Prayitno juga melantik pengurus Dekranasda, Lembaga Koordinasi Kesejahteraan Sosial( LKKS) dan Forum Peningkatan Konsumsi Ikan ( Forikan)dan P2TP2A.

Acara pelantikan tersebut dihadiri oleh seluruh kepala OPD dan anggota serta pengurus dari masing- masing organisasi yang dilantik.

Para pelajar Sekolah Dasar Negeri 17 Tua Pejat sedang memperagakan tarian dari Sumatera Utara di acara pelantikan 5 Organisasi di aula pandopo Bupati Mentawai.
Para pelajar Sekolah Dasar Negeri 16 Tua Pejat sedang memperagakan tarian dari Sumatera Utara di acara pelantikan 5 Organisasi di aula pandopo Bupati Mentawai.

Dalam sambutannya Hj. Nelvi Irwan Prayitno menyampaikan, pengurus yang sudah dilantik mendapatkan amanah yang harus dijalankan sampai akhir periode. Terutama kepada organisasi Himpaudi yang mempunyai tugas cukup berat. Di kabupaten kepulauan Mentawai target anak- anak bisa sekolah mencapai angka 75%. Semuanya harus bisa sekolah.

Nelvi mengatakan, sebelumnya sudah dilaksanakan Rapat Kerja Daerah tingkat propinsi dan ToT ( Training ofvTrainer) untuk tenaga pendidik dimana tenaga pendidik harus bertitel S1.

Sementara untuk pengurus organisasi Dekranasda Nelvi mengatakan, sebagai lembaga independent dituntut lebih berperan dalam memajukan dan mengembangkan industei kerajinan disetiap daerah. Pengurus Dekranasda melalui dewan penasehat daerah mulai dai Kabupaten/ kota diminta berlomba- lomba menampilak hasil kreasinya dan bisa produknya dikirim untuk ditamoilkan di tingkat nasional.

Nelvi menilai, Dekranasda pada prinsipnya sangat penting dilaksanakan .Dengan adanya kerajinan asli Mentawai, ini memperlihatkan jati diri orang Mentawai.Seperti pakaian Mentawai yang mempunyai ciri khas tersendiri seperti motif Sikerei.

Dikatakan Nelvi, Dekranasda adalah sebagai wadah seperti usaha mikro kecil dan menengah yang akan menjadi cikal bakal sebagai pengusaha besar dan ikut berperan  serta dalam pembangunan daerah. Karena program Dekranasda sinergis dengan program Pemerintak.

Sementara untuk Lembaga Koordinasi Kesejahteraan Sosial (LKKS) Nelvi meminta untuk bisa membantu dalam menuntaskan kemuskinan. Jalab salah satunya adalah dengan memberikan modal usaha bagi keluarga miskin.

Sementara itu Bupati Yudas Sabaggalet dalam sambutannya mengatakan, lima organisaai yang dikukuhkan ini menyentuh langsung kemasyarakat, seperti Dekranasda. Banyak PR yang harus dikerjakan kedepannya, diantaranya membuat kerajinan tangan atau hand made. Nantinya bisa kita suguhkan sebagai saouvenir kepada para wisatawan yang datang berkunjung ke Mentawai. Dan ini tentu menambah pemasukan bagi pendapatan daerah. Untuk itu Yudas meminta kepada Disperindag agar giat memberikan pelatihan- pelatihan pada kelompok masyarakat. ** Daniwarti

560 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*