Pengunjung Obyek Wisata Danau Kembar Keluhkan Karcis Tak Sesuai Tarif

Danau Kembar, Editor.- Pungutan melebihi tariff yang tertera di objek wisata Danau Kembar Kab. Solok banyak menuai kritik masyarakat, khususnya pengunjung yang berwisata ketempat tersebut, Diharapkan ada perhatian khusus dari pemda dan aparatur negara yang terkait dengan Pungli (pungutan liar).

Salah seorang pengunjung yang datang ke obyek wisata Danau Kembar Kab. Solok mengeluhkan harga karcis masuk tidak sesuai tarif. Pada lembaran karcis masuk tertulis menurut Perda no 9 tahun 2011 adalah Rp 4000.-  (empat ribu rupiah) tetapi malah diminta RP 5000 (lima ribu rupiah). Walaupun kelebihan hanya RP.1000 namun itu meresahkan pengunjung yang datang berwisata ketempat tersebut, bahkan dapat merusak image pariwisata di daerah kabupaten Solok.

Hal itu sudah terkesan premanisme yang akan berdampak buruk terhadap perkembangan wisata daerah dan membutuhkan perhatian khusus pemerintah Kab. Solok.

“Kalau pungli sudah mendarah daging, apapun caranya pasti bisa diakali. Lihat saja kelakuan bapak penjual karcis ini, walaupun nilai nominalnya disobek tapi kita tetap bisa membacanya. Tertulis perorang Rp 4 000.- (empat ribu rupiah) di minta perorang Rp 5 000.- (lima ribu rupiah). Itupun saya masih orang kab. Solok, bagaimana kalau orang luar dari Kab Solok. Orang seperti inilah  yangg akan menghancurkan minat orang luar daerah untuk berwisata ke daerah kita, ”  tutur Evildo salah seorang pengunjung kepada Editor, Senin(6/2).

Saat dikonfirmasi kepada salah seorang staf Dinas Pariwisata Kabupaten Solok, dia menjelaskan,  di objek wisata Danau Kembar itu karena pernah adanya permasalahan antara masyarakat dengan dinas pariwisata, maka ada beberapa tempat diberikan kebijakan pengelolaannya kepada nagari oleh DPPKA. Area tersebut ada di Tanjuang Nan Ampek. Diantaranya panorama dan dermaga tempat wisata itu langsung dikelola oleh Nagari. Akan tetapi area villa adalah area yang dikelola oleh dinas pariwisata Kab.Solok.

“Apabila hal demikian benar terjadi di area villa maka akan ditindaklanjuti oleh dinas Pariwisata Kab. Solok,” ucap staf dinas pariwisata tersebut. ** Roni Akhyar

1353 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*