Penghapusan TPG Berdampak Negatif Pada Pendidikan

Padang, Editor. – Rencana pemerintah untuk menghapus Tunjangan Profesi Guru (TPG) tidak sesuai dengan visi misi program Nawa Cita maupun visi meningkatkan kualitas pendidikan Indonesia. Hal tersebut bertolak belakang dengan janji janji yang dilontarkan Presiden Joko Widodo pada masa kampanye Pilpres 2014 lalu.

Anggota Komisi IV Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Padang, Fakhri Bahar menilai, penghapusan Tunjangan Profesi Guru akan berpengaruh terhadap peningkatan pendidikan nantinya. Sebab, dengan ditiadakan TPG ini, maka guru-guru akan mencari tambahan incam di luar kegiatan sekolah.

“Tentu dengan kondisi seperti itu, akan ada pengaruhnya terhadap kinerja para pendidik. Dan itu dapat memperburuk kualiatas pendidikan, bukannya menjadi membaik, malah akan memimbulkan masalah baru,” ungkap Fakhri Bahar, Rabu (28/9).

Hal senada juga diungkapkan Ketua Komisi IV DPRD Kota Padang, Surya Djufri Bitel, ia mengatakan, tidak setuju dengan rencana pemerintah yang akan menghapus Tunjangan Profesi Guru (TPG) mulai tahun depan. Rencana itu dianggap tidak sesuai dengan visi misi program Nawa Cita maupun visi meningkatkan kualitas pendidikan Indonesia.

“Kami  ingin pendidikan semakin baik. Sekarang saja kondisi pendapatan guru kecil sehingga ada yang mencari pekerjaan sampingan lain, seperti menjadi ojek dan macam-macam lagi. Tetapi, kalau ada TPG, saya yakin guru-guru akan mencintai pekerjaannya, karena ia mendapat imbalan yang pantas. Jadi, Komisi IV kurang setuju  rencana itu,” kata Politisi Demokrat tersebut.

Ia mengkhawatirkan, jika rencana tersebut direalisasikan, akan mempengaruhi kinerja para pendidik. Bahkan, mempengaruhi kualitas pendidikan Indonesia. Dan menilai, penghapusan TPG akan menimbulkan masalah tersendiri.** Arman/b

865 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*