Pengelolaan Anggaran Sering Timbulkan Masalah Internal

Pembekalan Kapasitas Aparatur Pada Pemerintahan Nagari (Para Kasi) se Kabupaten Solok, di Hotel Axana Padang.
Pembekalan Kapasitas Aparatur Pada Pemerintahan Nagari (Para Kasi) se Kabupaten Solok, di Hotel Axana Padang.

Padang, Editor.- Dampak dari besarnya anggaran yang dikelola oleh pemerintah Nagari sering menimbulkan permasalahan. Baik itu permasalahan yang bersifat internal maupun eksternal.

Dari itu pemerintahan Nagari mendapatkan banyak sorotan dari banyak pihak, mulai dari pusat sampai ke daerah serta oleh aparat penegak hukum, LSM, media massa sampai kepada aparat nagari itu sendiri. Untuk itu diharapkan seluruh perangkat Nagari dapat mempergunakannya dengan hati-hati sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Hal itu diungkapkan Bupati Solok, H. Gusmal, SE. MM dalam sambutannya pada Pembekalan Kapasitas Aparatur Pada Pemerintahan Nagari (Para Kasi) se Kabupaten Solok, di Hotel Axana Padang, Kamis (22/12).

Lebih lanjut dikatakan bupati, Salah satu tujuan pemerintah mengalokasikan dana nagari adalah untuk meningkatkan perekonomian rakyat. Dari itu diharapkan kerjasama dari seluruh unsur nagari agar dapat bersama-sama meningkatkan perekonomian masyarakat di nagarinya.

Menurut Gusmal, dalam penyusunan perencanaan pembangunan harus dilaksanakan secara partisipatif, dengan melibatkan seluruh unsur masyarakat yang disusun secara sistematis, terarah, terpadu, menyeluruh dan tanggap terhadap perubahan serta berprinsip pemberdayaan, transparansi, akuntabilitas, berkelanjutan dan partisipasi.

“Sehubungan dengan maraknya operasi tangkap tangan (OTT) yang dilakukan oleh aparat penegak hukum, berhati-hati dengan segala macam pungutan yang ada di Nagari. Apabila tidak dilandasi dengan payung hukum yang kuat, maka jangan sekali-kali melakukan pungutan terhadap masyarakat,” tegas Gusmal.

Sebelumnya ketua pelaksana kegiatan, Medison yang juga Kepala DPMN Kabupaten Solok melaporkan, kegiatan ini bertujuan untuk menciptakan Pemerintahan Nagari yang transparan dan akuntable. Menciptakan Perangkat Nagari yang bertanggung jawab dalam mengelola  pekerjaan, sesuai dengan tupoksi dan tugas masing-masing.

“Kegiatan ini diikuti oleh 3 orang perangkat utusan masing-masing Nagari se Kabupaten Solok dan dilaksanakan selama 3 hari. Dimulai dari tanggal 21 s/d 23 Desember 2017,” jelas Medison. ** Febrian D’Gumanti/Oktaberia/Hms

337 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*