Pengedar Narkoba Napi Ilham, Dititip Kembali ke LP Karan Aur

Kapolres Paraiaman dan Kepala Lapas Karan Aur saat diwawancarai wartawan.
Kapolres Paraiaman dan Kepala Lapas Karan Aur saat diwawancarai wartawan.

Pariaman, Editor.-  Polres Pariaman titipkan Ilham (37)  tersangka pengedar narkoba ke Lapas Klas IIB Pariaman, Senin (28/5). Penitipan Ilham  yang masih berstatus sebagai narapida dan tengah menjalani hukuman dengan kasus yang sama, mendapat pengawalan ketat dari personil Polres Pariaman.

Penitipan Ilham  dipimpin langsung Kapolres Pariaman AKBP Andry Kurniawan. Pada kesempatan itu Kapolres mengatakan, dititipkannya Ilham karena masih berstatus sebagai napi yang sedang menjalani hukuman.

“Kami mengantarkan kembali napi kasus narkoba yang tertangkap Selasa lalu. Kesempatan ini sekaligus koordinasi tentang pengamanan Lapas Klas IIB Pariaman,” ujarnya.

Saat penitipan tersangka Ilham, jajaran Polres Pariaman menyempatkan melihat kondisi Lapas Klas IIB Pariaman yang mengalami kelebihan kapasitas penghuni. Pada kesempatan itu, ia menyanggupi jika ada permintaan dukungan pengamanan dari Polres Pariaman di Lapas Klas IIB Pariaman.

Ia mendorong agar pihak Lapas memaksimalkan pencegahan masuknya alat komunikasi dari luar ke dalam Lapas Klas IIB Pariaman. Masuknya alat komunikas di Lapas, membuat narapida khusus narkoba masih tetap bisa mengendalikan jaringannya yang tersebar di luar Lapas.

“Dilihat dari fisik bangunan, dinding temboknya terbilang rendah. Sehingga upaya melemparkan sesuatu dari luar ke dalam masih dimungkinkan. Belum lagi jumlah petugas pengamanan yang terbatas, tentu saja berdampak terhadap belum maksimalnya pengamanan Lapas,” sebutnya.

Kepala Pengamanan Lapas Klas IIB Pariaman, John Boy membenarkan kondisi tersebut. Ia mengatakan pihaknya akan tingkatkan lagi pengawasan dan pengawasan Lembaga Pemberdayaan Masyarakat itu.

“Terutama memperketat pengunjung keluar dan masuk ke dalam Lapas. Kondisi tidak imbangnya antara jumlah petugas dengan penghuni Lapas,” kata John Boy.

Ia mengatakan, jumlah petugas piket pengamanan yang terbatas jelas berdampak terhadap keoptimalan pengamanan di Lapas. Menurutnya, Lapas Klas IIB Pariaman menempatkan 5 orang petugas dalam setiap regu. Jumlah petugas sangat tidak sebanding dengan jumlah penghuni Lapas yang mencapai 509 orang.

“Kami berharap mendapatkan tambahan jumlah personil dan rehab bangunan Lapas, sehingga dapat maksimal melakukan pengawasan dan pengamanan pada narapidana tersebut,” pungkasnya** Afridon

709 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*