Pengalaman Emotional Healing Therapy Dengan Irma Rahayu

Tadi ga sengaja nonton Hitam Putih, nara sumbernya nyebut Irma Rahayu yang bantu dia nemuin asal usahanya sekarang, selai move on. Gue ga tau awal kisahnya gimana karena ga terlalu merhatiin TV, pas dia nyebut Irma Rahayu baru tuh gue mulai nyimak kisah Mba Narasumbernya.

Gue pernah cerita disini tentang awal “perkenalan” gue sama Irma Rahayu. Irma Rahayu, yang biasa dipanggil Teh Irma, tapi gue manggil beliau Mba Irma, jadi salah satu orang yang berpengaruh di hidup gue. Waktu gue terpuruk dan ngerasa hidup gue kelam, gue bersyukur dikasih jalan sama Allah buat ketemu Mba Irma dan mulai memperbaiki diri. Gue juga ga tau kenapa waktu itu awal gue memulai proses perbaikan diri keluar dari depresi justru lewat emotional healing bukannya ke Psikolog, mungkin ini yang namanya takdir. Tapi emang setelah ikut EHI (Emotional Healing Indonesia) selanjutnya gue ke Psikolog untuk lebih menyelesaikan semua yang tersisa.

Karena jujur aja buat gue sesi emotional healing cukup mahal. Gue ikut private session sama Mba Irmanya langsung dan Emotional Healing Group Therapy, harganya 750 ribu tiap sesinya (sekarang satu juta). Buat gue yang waktu itu masih 17 tahun, pelajar bukan, karyawan bukan, harga segitu tentunya cukup mahal. Tapi emang manfaat yang gue dapet selanjutnya dibayar tuntas dengan harga yang udah gue keluarkan.

Waktu mutusin ikut emotional healing, ga ada orang lain yang tau tentang niat gue selain pacar gue saat itu, Ay.  Karena gue ngerasa hubungan gue dengan orang tua saat itu lagi kurang baik, tentunya gue ga cerita ke mereka. Karena niat gue ikut terapi ini kan demi memperbaiki hubungan dengan orang tua juga.

Sesi terapi pertama yang gue ikutin private therapy sama Mba Irma Rahayu. Awalnya gue coba hubungin kontak yang ada di website emohealindo untuk mengutarakan niat kalo gue mau ikut terapi. Sama masnya gue ditanya problemnya terus gue dikasih jadwal dan alamat rumahnya Mba Irma. Waktu itu gue terapi di rumah Mba Irma di Cibubur, di kawasan perumahan elite yang dilewatin sebelum ke Kampung Cina.

Di sesi terapi ini gue ga terlalu inget banyak hal, secara udah enam tahun yang lalu. Waktu mau mulai sesi terapinya, Mba Irma bilang bakal nanya ke gue dan harus gue jawab satu kata yang terlintas dengan cepat, terus gue disuruh tutup mata selama terapi berlangsung. Sesaat setelah gue tutup mata, tiba-tiba air mata gue ngalir. Gue bingung. Ko ini air mata gue kenapa ngalir sendiri padahal gue belum pengen nangis, Mba Irma juga belum ngasih pertanyaan apa-apa kan gue baru nutup mata.

Terapi dimulai, Mba Irma mulai ngajuin pertanyaan ke gue. Pertanyaannya sama, diulang-ulang terus, setelah diulang berkali-kali baru ganti pertanyaan lain dan diulang lagi. Walaupun gue lupa pertanyaan Mba Irma, tapi gue masih inget dengan jelas jawaban gue yaitu Ibu, Bapa dan rumah, udah itu aja. Terus setelah jawab itu, selanjutnya gue ditanya “Apa rasanya jadi anak Bapak?”, “Apa rasanya jadi anak Ibu?”. Selebihnya gue lupa ditanya apa lagi.

Setelah sesi nanya itu, gue disuruh buka mata. Anehnya gue jadi keringetan banget, baju gue basah banget lah karena keringet. Engga tau kenapa gue keringetan padahal gue cuma duduk aja merem dan jawab pertanyaan. Selama sesi terapi dalam keadaan merem itu juga air mata gue terus ngalir ga bisa dikontrol, air mata gue baru berhenti pas gue disuruh buka mata. Gue bingung air mata dan keringet gue kaya keluar sendiri gitu, magic. Mungkin itu yang disebut pelepasan emosi karena sesudahnya gue ngerasa perasaan gue lebih ringan.

Gue ngerasa beruntung pernah terapi langsung sama Mba Irma, karena kayanya sekarang susah ya kecuali yang masalahnya berat. Padahal gue mah apa cuma gara-gara kuliah aja depresi, tapi saat itu gue emang ngerasa dunia gue hancur loh. Kadang gue suka ngomong dalem hati, temen gue lebay amat sih masalah sama pacar aja sampe segitunya dll. Nah mungkin buat orang lain masalah gue ini juga ecek-ecek dibanding masalah orang lain yang lebih berat misalnya kaya Mba Narasumber Hitam Putih tadi yang sampe kelilit utang 1,5 milyar. Tapi kemampuan orang buat menghadapi masalah kan berbeda-beda, level beratnya masalah tiap orang ga bisa disamain. Istilahnya berat buat lo belum tentu berat buat gue, tapi masalah kecil buat lo bisa jadi masalah besar buat gue.

Setelah sesi terapi, Mba Irma bilang dia ngeliat gue bisa nulis. Nulis? Gue mulai mikir dong, apa iya? Setelah diinget-inget zaman SMP gue emang suka nulis puisi, cerpen, novel juga pernah. Sempet juga ngirim tulisan gue ke tabloid, majalah dan hasilnya ga ada yang dimuat. Zaman SMA gue udah mulai jarang nulis, entah ga sempet atau gimana pokonya udah ga pernah nulis. Lulus SMA lebih-lebih lagi ga ada waktu buat nulis karena waktu gue udah abis buat nangis dan meratapi nasib.  Sampe kehidupan gue mulai normal gue udah ga pernah nulis lagi. Gue baru nulis akhr-akhir ini aja, tapi bukan niat nulis kaya dulu, lebih ke curhat kekinian aja di blog.

Dulu abis dibilang tentang diri gue dan nulis, gue sempet terpikir apa gue jadi jurnalis aja ya kan jurnalis berhubungan dengan nulis. Sempet loh gue nyari-nyari tentang kuliah jurnalis, tapi ujungnya ga jadi juga kan. Sekarang setelah bertahun-tahun setelah omongan Mba Irma, gue masih ga tau apa yang harus gue lakukan dengan nulis. Apa iya gue bisa nulis? Sementara kalo gue blog walking gue selalu ngerasa minder tiap baca tulisan orang. Kapan ya gue bisa punya tulisan bagus dan bermutu kaya para blogger dan penulis hebat?

Sebelum pulang Mba Irma nyuruh gue ngedapetin tiga hal yang bikin gue tergerak (duu apa ya istilahnya, pokonya yang kaya “ini nih”, kaya semacem firasat gitu sesuatu yang kaya ada perasaan aneh di hati) terus ngelaporin ke beliau via email.

Hal pertama yang gue dapet saat gue ngeliat banyak banget spanduk dengan tulisan “berbagi senyuman untuk mereka”. Saat ngeliat tulisan itu gue ngerasa ada perasaan yang aneh gitu. Gue jadi mikir ya ampun kapan ya terakhir gue senyum dengan tulus dan ikhlas. Kayanya selama ini gue udah lupa cara untuk tersenyum. Sejak saat itu gue mulai belajar senyum lagi dan menyambut dunia. Sekarang kayanya gue harus maksa diri gue buat lebih banyak senyum lagi nih.

Gue beruntung dulu bisa konsultasi via email langsung sama Mba Irmanya. Bahkan sampe beberapa bulan setelah terapi, gue masih beberapa kali konsultasi ke Mba Irma. Sekarang di twitternya Mba Irma ditulis udah ga menerima konsultasi via email lagi.

Beberapa minggu setelah private therapy, gue ikut emotional healing group therapy yang diadain di Grand Flora Hotel Kemang. Ikutan EHGT ni perjuangan loh buat gue. Apalah gue ini anak daerah yang main ke Jakarta cuma dalam hitungan jari tiap tahun, disuruh ke Kemang. Gue sampe print petunjuk jalan dari google map karena khawatir GPS HP gue tiba-tiba jaringannya hilang pas di jalan. Untungnya gue nyampe loh ke Hotel itu dan berhasil ikut EHGT. Big thanks pokoknya buat Ay yang udah nganter gue dan nungguin gue terapi dari pagi sampe sore.

EHGT agak berbeda sama private therapy yang pernah gue ikutin. Di EHGT pertama kita nonton video. Terus dipasang-pasangin dua orang buat duduk berhadap-hadapan. Nah kita terus saling nanya bergantian, pertanyaannya udah ditentuin sama pihak EHInya. Satu pertanyaan diulang-ulang sambil merem kaya yang pernah Mba Irma lakuin pas private therapy. Awalnya gue yang nanya ke partner terapi gue, perempuan juga. Jawaban partner gue selalu Ayah, tapi gue lupa sih apa pertanyaannya. Nah pas giliran gue ditanya, setelah berkali-kali pertanyaan, partner gue jadi muntah-muntah banyak, gue ga ngerti kenapa padahal dia yang nanya.

Karena partner gue muntah, partner terapi gue diganti sama orang EHInya. Sumpah pas ganti partnerini, gue ditanyanya kaya dimarah-marahin gitu, sampe akhirnya gue kaya terdesak sendiri dan malah jadi teriak jawabnya. Pertama kalinya seumur hidup gue teriak di depan orang dalam keadaan banyak orang juga. Gara-gara gue jawab sambil teriak dan tentunya nangis, peserta EHGT lainnya juga mulai ada yang teriak-teriak, makin heboh lah selanjutnya penuh teriakan dan tangisan sana-sini.

Gue ga ngerti setiap ikutan emotional healing selalu kaya ada energi yang gue ga tau darimana asalnya yang bikin air mata gue ngalir sendiri, padahal gue ga pengen nangis, tapi ujung-ujungnya nangis sesenggukan juga sih. Kalo di private therapy cuma satu kali terapi yang nanya sambil merem itu, di EHGT ada beberpa terapi lain, kaya yang nulis-nulis gitu dan yang lainnya gue lupa.

Sebelum ikutan emotional healing gue sempet juga nyari refrensi di internet tentang emotional healingini. Sayangnya tahun 2010 itu masih sedikit infonya. Hampir semua info yang gue dapet ya dari buku dan website emohealindo aja. Sempet loh gue takut dan khawatir ini bener ga ya terapinya dan prasangka buruk lainnya. Tapi akhirnya gue meyakinkan diri kalo ini pasti bener, buktinya bukunya dijual di Gramedia.

Lantas apakah semua masalah gue langsung selesai setelah ikutan Emotional Healing Indonesia? Engga juga si, buktinya gue masih mengalami kegagalan kuliah untuk ketiga kalinya. Tapi, setelah ikutan EHI gue ngerasa lebih ikhlas saat menghadapi kenyataan kuliah gue gagal lagi. Semua ini proses. Setidaknya gue lebih jujur sama diri gue dan bisa keluar dari depresi. Sekarang gue bersyukur Emotional Healing Indonesia dan Mba Irma Rahayu dikirimkan Allah untuk jadi bagian di perjalanan hidup gue untuk menjadi lebih baik. ** Mira

3186 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*