Pendidikan Ditengah Pandemi Covid-19

Rama Liya Sari, S. Pd

Sejak Wabah Corona Virus Disease (Covid 19) merebak awal februari lalu, telah menghancurkan berbagai sendi kehidupan. Banyak sektor hancur karena Pandemi ini terutama kesehatan, ekonomi dan pembangunan tak terkecuali sektor pendidikan. 

Akibat Pandemi Global ini, terhitung Maret 2020 Pemerintahan Provinsi Sumatera Barat khusunya Kabupaten Pasaman sudah meliburkan Pembelajaran Tatap Muka (PTM) disemua jenjang pendidikan, mulai dari PAUD, SD/MIN, SMP/MTsN, SMA, SMK/MAN hingga Perguruan Tinggi.

Pembelajaran Tatap Muka diganti dengan sistem Pembelajaran Jarak Jauah (PJJ) daring dan luring. Daring melalui dunia maya, sedangkan Luring tugas dan pembelajaran siswa dijemput antar kesekolah atau guru mendatangi kediaman murid satu persatu untuk tingkat Paud dan SD.

Sistem ini baru pertama kali terjadi di Pasaman, Banyak pihak tergagap baik pemerintah daerah, sekolah, guru, siswa terutama wali murid. Pembelajaran jarak jauh ini menimbulkan  persoalan baru, dari kalangan guru usia 50 tahun ke atas, masih banyak yang gagap teknologi (gaptek) ada yang belum bisa mengoperasikan komputer, Laptop, Netbook bahkan ada yang tidak pandai mengoperasikan ponsel Android.

Faktor Ekonomi juga jadi penghambat pembelajaran daring, tidak semua keluarga memiliki ponsel android, khususnya dari kalangan orang tua murid berekonomi lemah. Selain setiap siswa harus memiliki android, ketersediaan paket internet juga faktor utama. Pulsa jadi kebutuhan primer saat sistem daring ini, otomatis makin menambah beban ekonomi orang tua.

Selain faktor ekonomi, kecakapan orang tua untuk menjadi guru dirumah sangat penting. Mereka yang biasanya bekerja sebagai petani, saban hari kesawah dan ladang, sekarang harus jadi “guru seadanya” bagaimana mungkin untuk berperan aktif membimbing anaknya belajar daring, paling hanya sekedar mengingatkan, “lah baraja nak, lah buek tugas nak”

Banyak orang tua kewalahan, bahkan ada yang “mancaracau” dimedia sosial terkait pembelajaran daring, banyak akun facebook ibu ibu rumah tangga yang mempertanyakan sampai kapan sistem pembelajaran daring ini berlaku. Sistem Daring juga menimbulkan efek negatif bagi sebagian siswa,  harusnya paket internet untuk belajar disalahgunakan untuk bermain game online yang kebablasan.

Selain beberapa persoalan tersebut, menurut penulis. Jaringan telekomunikasi juga jadi penghambat utama pembelajaran daring Pasaman, masih ada beberapa nagari belum memiliki jaringan internet bagus, seperti sebagian Kecamatan Duo Koto, Kecamatan Mapat Tunggul dan Mapat Tunggul Selatan. Untuk daerah daerah ini, siswa harus berjalan kaki kiloan meter untuk menemukan jaringan yang baik sehingga pembelajaran jadi lancar.

Menurut Surat Keputusan Bersama (SKB)  empat menteri yang tertanggal 16 juni 2020, Pemerintah Daerah yang berada di zona kuning dan hijau diperbolahkan melukan pembelajaran tatap muka dengan memenuhi beberapa indikator terutama kasus Covid 19 yang melandai dan kesiapan sekolah terutama sarana untuk penerapan protokol kesehatan.

Awal tahun ajaran baru 2020/2021 Pasaman sudah melaksanan pembelajaran tatap muka 50 % dengan dua shif untuk tingkat SMA/SMK. Semua sekolah berlomba merubah RKAS Dana BOS agar bisa membangun infrastuktur penerapan protokol kesehatan, seperti wastafel tempat cuci tangan.

Harapan semua pihak terutama orang tua siswa tingkat SD dan SMP untuk kembali Pembelajaran Tatap Muka sudah mulai terang dan bisa dilaksanan bulan oktober. Tapi sayang, harapan itu kembali pupus, semua pihak “tabulaliak” setelah ditemukan kasus baru Covid-19 di Bumi Pasaman bahkan jauh lebih dahsat dari kasus sebelumnya dengan jumlah peningkatan yang signifikan bahkan hingga 17 orang/hari.

Tidak hanya masyarakat, tapi juga Pejabat Eselon, ASN Disdikbud hingga Kepala UPT Tingkat Sekolah Dasar menjadi temuan baru terkomfirmasi positif Covid-19. Kenapa hal ini bisa terjadi?? Jawabannya hanya satu, kita lalai menerpakan disiplin protokol kesehatan. Karena sebagian besar masyarakat masih bersikap cuek dan acuh, bahkan ada yang cemooh terhadap kasus covid 19.

Pandemi ini musibah bagi kita umat manusia, mari kita bertawakal kepada Allah SWT, mari kita beriktiar dengan menerpakan cara mentaati Perda No 6 tahun 2020 tentang Adaptasi Kebiasaan Baru dengan selalu rajin pakai masker, mencuci tangan dan menghindari kerumunan**Rama Liya Sari, S. Pd

Penulis adalah Rama Liya Sari, S. Pd, Mahasiswa Unsri jurusan PGSD

188 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*