Penderita Penyakit Langka di Pariaman, Dapat Bantuan Setiap Bulan

Mardison Mahyuddin saat menjambangi warganya yang berpenyakit rapuh tulang.
Mardison Mahyuddin saat menjambangi warganya yang berpenyakit rapuh tulang.

Pariaman, Editor – Pelaksana Tugas (Plt) Wali Kota Pariaman Mardison Mahyuddin menyambangi tiga saudara penderita rapuh tulang, Yakni Iqbal, 19; Ridwan, 17 dan Dila, 15, yang berdomisili di Desa Cubadak Mentawai, Pariaman Timur. Rabu (21/10)

Sebelumnya, Pemerintah Kota Pariaman telah dulu memberi bantuan untuk keluarga pengidap penyakit langka tersebut. Yakni sejak tahun 2012 melalui Dinas Sosial. Namun kemarin juga terlibat Baznas Kota Pariaman.

Pemko Pariaman secara stimulan setiap bulannya memberikan bantuan sosial seperti BLT dan bantuan lainnya. “Bantuan tersebut demi membantu kelangsungan hidup mereka,” katanya

Pihaknya juga akan terus melakukan pemantuan terhadap kesehatan anak ini setiap saat melalui kepala desa, camat dan sebagainya. Mardison juga mengajak para dermawan untuk bisa sama-sama meringankan beban keluarga ini dalam memenuhi kebutuhan dan biaya pengobatan untuk tiga anak yang menderita rapuh tulang semenjak kecil ini.

Meskipun anak-anak ini tidak memiliki kekuatan fisik karena tulangnya rapuh, kata Mardison, namun pemikirannya secara batin sehat wal’afiat.  Sementara itu, Azwardi, ayah kakak beradik tersebut, mengatakan, anak-anaknya menderita penyakit rapuh tulang sehingga rentan dan sering mengalami patah tulang. Bahkan kejadian patah tulang sudah sampai dua puluh kali terjadi di sekujur tubuh.

Meski dalam kondisi sangat memilukan, ketiga kakak beradik itu sama sekali tak kehilangan semangat hidup.  Ketiganya masih ceria dan saling melepas canda. Menurut sang ayah, ketiganya tetap berkomunikasi dan bermain selayaknya teman sebaya mereka.

Meski memang, semuanya dilakukan dalam kondisi serba keterbatasan. Iqbal yang hampir berusia 20 tahun pun kerap pergi bermain dengan teman sebayanya dengan kendaraan kursi roda reot, yang untuk naik ke atasnya pun mesti dibantu dan didorong oleh rekan-rekan sepermainan.

“Kalau di rumah, untuk pindah-pindah itu mereka menggeser badan dengan kepala. Tulang-tulang yang bekas patah tidak bisa normal lagi. Untuk buang air kecil pun, tempat buangnya itu saya buat sendiri,” katanya

”Tapi alhamdulillah mereka tetap belajar di rumah. Terutama belajar baca Alqu’ran. Ketiganya sudah bisa dengan lancar,” tutupnya. ** Afridon

75 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*