Pencinta Alam UNP Jajal Taman Nasional Ujung Kulon Banten

Mapala UNP.
Mapala UNP.

Padang, Editor.- Beberapa waktu lalu, tepatnya 24 Juni hingga 9 Juli 2019 sejumlah Pencinta Alam Indonesia terlibat dalam pencarian harimau Jawa yang terancam kepunahan binatang buas tersebut di Pulau Jawa. Kegiatan tersebut juga diikuti Mahasiswa Pencinta Alam dan Lingkungan Hidup (MPLH) Universitas Negeri Padang.

Konservasi spesies yang terancam punah yang berlangsung di Taman Nasional (TN) Ujung Kulon Provinsi Banten itu bertajuk “Menjemput Harimau Jawa II”, diikuti oleh 33 utusan Perguruan Tinggi di Indonesia dari UNP diwakili oleh Syukri Mansyah, mantan Ketua MPALH 2008-2019, yang saat ini juga tercatat sebagai mahasiswa Teknik Elektro FT UNP.

Menurut Syukri Mansyah iven yang dilaksanakan kerjasama Ekspedisi Pencinta Alam Indonesia (EKPAI) 2019 dan Yayasan Ascala ini juga mendapat dukungan dua kementerian, yaitu Kementerian Lingkungan Hidup dan Kementerian Kehutanan, yang bertujuan mengetahui status keberadaan Harimau Jawa dan ekosistemnya sebagai upaya menyelamatkan ekosistem hutan Jawa.

Mengapa Penting MPALH UNP Mendukung “Menjemput Harimau Jawa II”, dikatakan Syukri Mansyah, pertama, Keberadaan Harimau Jawa (Panthera Tigris Sondaica) menjadi  indikator biologi status dan pengelolaan ekosistem Jawa.  Pernyataan punahnya Harimau Jawa (WWF, 1996) menjadi salah satu sebab tekanan terhadap ekosistem hutan Jawa meningkat, termasuk rencana penambangan emas di Taman nasional Meru Betiri, yang dinyatakan Seidensticker (1974) sebagai habitat terakhir Harimau Jawa.

Kedua, Sejak 1997, para Pecinta Alam yang menolak pernyataan punah tersebut telah terlibat dalam ekspedisi yang dilakukan pemerintah maupun secara mandiri untuk mengetahui keberadaan Maung, Gembong, Lodaya, Macan Asem, Simbahe Loreng – sebagian sebutan lokal Harimau di kampung-kampung sekitar hutan Jawa. Berbagai ekspedisi tersebut  membuktikan secara ilmiah tanda-tanda keberadaan Harimau Jawa.

Ketiga,  Hasil “Ekspedisi Menjemput Harimau Jawa”  di Cidaon-Gn Payung bekerjasama dengan TN. Ujung Kulon berhasil mendokumentasi jejak berukuran 10 cm, cakaran di pohon dengan ketinggian di atas 200 cm dan feses berdiameter 4,6 cm (http://bit.ly/temuanxpdc).

Keempat,  Pentingnya mengetahui  keberadaan Harimau Jawa di Jawa Barat, khususnya Ujung Kulon. Ujung Kulon sebagai habitat Harimau Jawa ditunjukkan Hoogerwerf (1938), ditambah berbagai informasi perjumpaan  masyarakat sekitar maupun temuan jejak berukuran 14 x 16 cm oleh mahasiswa IPB saat melakukan riset di wilayah tersebut merupakan alasan kuat pemilihan Ujung Kulon sebagai lokasi ekspedisi. 

Kelima, Pembuktian keberadaan Harimau Jawa akan mengubah tata kelola hutan Jawa yang terus mengalamai tekanan dan tidak mustahil berakhir dengan kerusakan hebat tak terpulihkan. Kini tekanan terhadap ekosistem hutan Jawa meningkat oleh pertambangan emas, semen dan pasir, juga alih fungsi hutan lainnya dalam skala besar serta perburuan liar. ** Humas UNP/Agusmardi

92 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*