Pencarian Dua Penambang Yang Tertimbun Longsor Dihentikan

Pencarian Korban Longsor Dihentikan
Pencarian Korban Longsor Dihentikan

Solok Selatan, Editor.- Pencarian dua korban tertimbun longsor tambang emas di Solok Selatan dihentikan, akibat lubang tambang tersebut tertutup air sungai pasang naik.

Hal ini diungkapkan Kepala BPBD Solok Selatan, Richi Amran, Rabu (13/1/2021). Dia mengatakan, dua dari empat korban yang tertimbun longsor tambang sudah ditemukan tim BPBD, TNI, Polri dan masyarakat setempat. Dua lagi pencariannya dihentikan karena kendala lubang tambang ditutup air akibat intensitas hujan yang turun sangat tinggi.

Dua yang ditemukan tersebut sudah meninggal dunia yaitu Sugito dan Budi Purnano, keduanya berusia 32 tahun warga Kabupaten Jati, Provinsi Jawa Tengah. Mereka tertimbun, Senin (11/1/2021) sekitar pukuk 20.30 Wub malam di Kimbahan, Nagari Abai, Kecamatan Sangir Batang Hari, Kabupaten Solok Selatan.

“Dua korban lainnya pencariannya dihentikan, karena kondisi luban tamang di tutup air sungai yaitu Miyanto, 51 tahub dan Sulistiyono, 41 tahun,” kata Richi Amran.

Ke empat korban tambang emas yang tertimbun longsor tanah dan batu diketahui dari dua penambang yang selamat dari maut, Rifan Saifudin, 28 tahun, dan Aji, 30 tahun.

Keduanya mengalami luka-luka gores dibagian tubuh ketika menyelamatkan diri disaat detik-detik lubang tambang longsor.

Ke-enam korban tambang emas itu merupakan Warga Kabupaten Jati, Provinsi Jawa Tengah.  Mereka melakukan penambangan di Solok Selatan masuk dari arah Kabupaten Dharmasraya melalui Talantam, padahal kondisi di Kimbahan tempat mereka menambang sudah ditanami pohon untuk penghijauan lingkungan oleh TNI-Polri.

“Korban yang ditemukan tertimbun dievakuasi Selasa (12/1), dan sudah meninggal dunia. Namun dua orang lagi masih belum ditemukan hingga Rabu ini,” paparnya didampingi Kasi Kedaruratan Romi Afrizal. **Natales Idra

68 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*