Pemko Payakumbuh Tindaklanjuti MoU Dengan UNP

Dekan fakultas Pariwisata dan Perhotelan Universitas Negeri Padang (UNP) ,usai mengadakan pertemuan dengan jajaran Pemko Payakumbuh lakukan foto bersama.
Dekan fakultas Pariwisata dan Perhotelan Universitas Negeri Padang (UNP) ,usai mengadakan pertemuan dengan jajaran Pemko Payakumbuh lakukan foto bersama.

Padang, Editor.- Kepala Dinas Perindustrian dan Tenaga Kerja kota Payakumbuh Ir. Wal Asri. MM,  staf ahli perekonomian  Elfrizal Zaharman tindak lanjuti MoU Pemko Payakumbuh dengan Fakultas Pariwisata dan Perhotelan Universitas Negeri Padang (UNP) dengan Perjanjian Kerja Sama (PKS) pembukaan prody baru pendidikan Ketata Bogaan di Payakumbuh.

Kehadiran jajaran Pemko Payakumbuh itu diterima langsung dekan Fakultas Pariwisata dan Perhotelan UNP DR. Ernawati.MPd.Phd  di Aula Fakultas Pariwisata dan Perhotelan UNP Kamis (9/1). 

Staf ahli bidang perekonomian Efrizal Zaharman alias Cece sampaikan harapan dan keinginan Walikota Payakumbuh, bagaimana segera terealisasinya proses belajar mengajar  fakultas pariwisata dan perhotelan UNP di Payakumbuh. Untuk itu Pemko telah menyediakan tanah 2630 meter untuk pembangunan gedung perkuliahan fokasional dan beberapa peralatan untuk menunjang proses perkuliahan.

Besarnya harapan Walikota Payakumbuh tidak saja menunjang keberadaan Payakumbuh city of rendang sekaligus membuka peluang kerja bagi generasi muda yang berminat  dalam usaha kuliner. 

Kepala Dinas Industri dan Tenaga Kerja  Ir. Wal Asri. MM, menyampaikan,  tanah 2630 meter yang baru dibeli Pemko Payakumbuh itu akan diserahkan kepada UNP sebagai hak pakai, demikian juga peralatan dan sarana lainnya untuk peraktek mahasiswa, sehingga sekolah of rendang ini betul terlaksana sebagai mana diharapkan, tambahnya.

Dekan Fakultas Pariwisata dan Perhotelan DR. Ernawati. MPd. Phd mengucapkan terimakasih telah disediakan tanah untuk fakultas pariwisata perhotelan di Payakumbuh. Untuk pendidikan di Payakumbuh perlu bangunannya yang disediakan UNP dan itu perlu disesuaikan dengan payung hukum yang berlaku sehingga mudah melaksanakannya. 

Untuk pembelajaran di Payakumbuh bisa diatur, apalagi peralatannya sudah disediakan tentu akan disesuaikan kurikulum. Kita tidak harus memaksakan mahasiwa itu kuliah 3 thn atau 4 tahun yang penting bagai mana mahasiswa itu dalam tahun pertama mempunyai keahlian tertentu untuk dilepas ditengah masyarakat untuk membuka lapangan kerja sendiri dibidang kuliner.  

“Kita akan coba susun kurikulum yang berorientasi kecakapan tertentu, misalnya untuk tahun pertama skiil yang  dimiliki mahasiswa ini, tahun dua tiga  kecakapannya itu,  sehingga mereka memiliki skill yang dapat membuka lapangan pekerjaan sendiri, ujar Ernawati menjelaskan. 

Pertemuan dekan fakultas Pariwisata dan perhotelan UNP dengan jajaran Pemko Payakumbuh, selain memperkuat komitmen melalui MoU yang sudah disepakati sebelumnya ditindak kanjuti dengan Perjanjian Kerja Sama (PKS) yang memuat detail yang hal apa yang dikerja samakan kedua belah pihak. 

Sesuai harapan Pemko Payakumbuh, kiranya dekan fakultas Patiwisata dan Perhotelan UNP segera datang ke Payakumbuh guna melihat secara langsung, sekalugus memverikan masukan agar proses belajar mengajar yang diharapkan banyak pihak segera terealisir, punta Wal Asri dalam kesempatan. ** @frimars

196 Total Dibaca 4 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*