Pemko Padang Dinilai Lamban Tangani Masalah Banjir

Padang, Editor.- Upaya Pemko Padang untuk mengatasi banjir dinilai masih lamban. Terutama banjir yang menimpa daerah Pondok yang disebut Kawasan Wisata Terpadu (KWT).

Padahal melalui  pokok pikiran dan aspirasi sejumlah anggota dewan yang berasal dari daerah pemilihan (Dapil) tersebut juga sudah menganggarkan dan memasukkannya dalam program kerja Pemerintah Kota. Akan tetapi belum juga terlaksana.

Iswanto Kwara
Iswanto Kwara

Anggota DPRD Kota Padang Iswanto Kwara menilai pemerintah terlalu lamban dan mengambil sikap upaya penanggulangan banjir di kawasan Pondok dan sekitarnya.

“Berulangkali  kawasan itu di usulkan agar dilakukan perbaikan  drainase, namun tidak pernah terealisasi.  Pada hal sudah sangat memprihatinkan,” ujar Iswanto, Jumat (26/8)

Ia berharap, pemerintah Kota Padang bisa mendengarkan jeritan warga yang selalu menjadi korban kebanjiran di kawasan itu. Yang selalu khawatir disetiap hujan terjadi.

“Hujan yang terjadi dua hari ini, sudah begitu banyak keluhan warga yang saya terima. Semuanya meminta agar perbaikan drainase itu dilaksakan secepatnya,”tegasnya

Disampaikan Iswanto, untuk dana aspirasinya sendiri, ada sekitar Rp 800 juta yang diperuntukkan untuk betonisasi dan normalisasi drainase di kawasan tersebut.  Sebanyak Rp 300 juta untuk betonisasi  bandar gereja sampai  bandar pulau karam dan Rp 500 juta normalisasi drainase di kawasan Berok Nipah.

Jika memang perbaikan tidak bisa dilakukan, saya rasa untuk pemeliharan saja  anggaran tersebut ditambah dengan anggaran apirasi dewan lainnya yang berasal dari dapil itu, pasti sudah bisa mengurangi kecemasan warga akan terjadi banjir,” tambahnya. **Arman

972 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*