Pemkab Solsel Salurkan Dana BLT Tertinggi di Sumbar

Plt Bupati Solsel Abdul Rahman saat menyerahkan bantuan.
Plt Bupati Solsel Abdul Rahman saat menyerahkan bantuan.

Solok Selatan, Editor. – Pemerintah Kabupaten Solok Selatan (Solsel) menguncurkan anggaran APBD Kabupaten senilai Rp 32 miliar untuk Bantuan Langsung Tunai (BLT) atau 35 persen KK penerima bantuan BLT.

“Total anggaran untuk BLT Kabupaten senilia Rp32 miliar kita peruntukkan bagi 17.141 Kepala Keluarga (KK), dan total keseluruhan dana penanganan covid 19 termasuk BLT sebesar Rp67 miliar,”kata Plt Bupati Solok Selatan, Abdul Rahman, Selasa (2/6).

Menurut Rahman, jika dibandingkan dengan kabupaten lain di Sumbar, Solok Selatan termasuk yang tertinggi dalam hal alokasi BLT. Termasuk yang dipergunakan untuk penanganan kesehatan, dimana daerah Solsel satu-satunya kabupaten/kota yang melakukan rekrutmen tenaga covid khusus, disamping Propinsi Sumatera Barat (Sumbar). Solsel termasuk daerah tertinggi dalam pengalokasian dana BLT bagi yang terdampak covid di Sumbar.

Plt Bupati Solsel juga meminta masyarakat untuk dapat memahami, bahwa dalam tahun 2020 ini kegiatan pembangunan memang relatif tidak ada. Kecuali untuk pembangunan yang berasal dari DAK pusat, khusus untuk kesehatan dan pendidikan. Titik pembangunan dengan skala prioritas yang sudah di upload di APBD Solsel tahun 2020, sudah habis dipangkas untuk penanganan covid 19 dan BLT. Sehingga pembangunan fisik tidak ada lagi, kecuali DAK Kesehatan dan Pendidikan,” bebernya

Total penerima bantuan pemerintah seperti Bantuan Langsung Tunai (BLT) Kemensos, Provinsi, Kabulaten, Dana Desa, serta bantuan Program Keluarga Harapan (PKH), ada sekitar 84 persen. Ada sekitar 16 persen lagi yang tidak terdaftar penerima bantuan, mereka akan mendapatkan bantuan sembako. Sudah disediakan 100 ton lebih paket sembako.

Sedangkan total anggaran keseluruhan yang telah dilakukan pengalihan anggaran APBD Kabupaten oleh Pemkab, sebut Plt Bupati, mencapai  Rp 67 miliar. Anggaran itu dipergunakan untuk BLT, penanganan covid sektor kesehatan dan lainnya, serta cadangan program padat karya. Hampir seluruh belanja modal dan belanja pembangunan termasuk juga belanja tidak langsung dari biaya perjalanan dinas dan sebagainya sudah di lakukan relokasi untuk penanganan covid.

“Dengan anggaran yang sebesar itu, 84 persen KK solsel diperkirakan sudah mendapatkan bantuan sosial selama 3 bulan,” terang A. Rahman. ** Natales Idra

224 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*