Pemkab Solsel Kirim 83 Sampel Swab ke Labor Fakultas Kedokteran Unand

Tim medis lakukan tes swab di Solsel.
Tim medis lakukan tes swab di Solsel.

Solok Selatan, Editor. – Dalam dua hari, 83 sampel swab di kirim Pemkab Solok Selatan (Solsel) ke Laboratorium Fakultas Kedokteran Universitas Andalas (Unand) Padang, khusus bagi Anggota DPRD Solsel, tenaga kesehatan, masyarakat, Aparatur Sipil Negara (ASN) dan masyarakat yang datang dari zona merah.

“Jum’at lalu 61 sampel kita kirim ke Labor Unand, dan Sabtunya 22 sampel swab lagi. Mudahan 83 sampel swab tersebut hasilnya negatif dalam masa perpanjangan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) untuk memasuki masa new normal (tatanan baru) pasca covid 19 di Solsel,” kata Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Solsel, Novirman, Senin (1/6) di Padang Aro.

Pengambilan swab bagi yang pulang dari daerah tidak aman (zona merah), sesuai intruksi dari Plt Bupati Solok Selatan, Abdul Rahman. Sehingga satu orang Anggota DPRD Solsel dan karyawan PT Supreme Energy Muaralabuh (PT SEML), tenaga kesehatan dan masyarakat yang dalam perjalanan dari zona merah diambil swabnya. Hal itu dilakukan untuk memastikan Solsel betul-betul tidak terjadi lagi tularan virus corona untuk memasuki masa kebiasaan baru setelah terancam virus tudak berwujud itu.

“Dari 22 sampel yang kita kirim Sabtu (30/5), sebanyak 16 orang dari tenaga medis dan masyarakat, kemudian 5 orang Karyawan PT SEML 5 odan satu orang anggota dewan dari zona merah. Mudahan saja hasil swab tersebut cepat keluar, dan hasilnya kita harapkan semuanya negatif,” ucapnya.

Sehari sebelumnya, Jumat (29/5), pihaknya, lanjut  Novirman, telah mengirim 61 sampel swab. Yakni dari PNS plus pejabat daerah, TNI-Polri dan petugas lapangan yang bekerja selama PSBB di posko perbatasan. Pool swab ini, merupakan kewaspadaan daerah sesuai instruksi dari Plt Bupati Solsel Abdul Rahman, untuk memutus penyebaran wabah virus Corona di dalam menjalani new normal nantinya. Pihaknya, berharap hasil dari pemeriksanaan laboraturium nanti tidak ditemukan penambahan hasil terinfeksi positif Covid-19 di daerah ini.

Yang diuji bukan saja berstatus Orang Dalam Pemantauan (ODP) dan Pasien Dalam Pengawasan (PDP). Yang pulang dari zona merah ini sangat penting, kewaspadaan dalam menyikapi tularan berikutnya. Bagi yang sudah menjalani perjalanan di daerah zona merah, dikawtairkan kata Novirman, bisa menjadi carier atau Orang Tanpa Gejala (OTG) yang bisa menjadi media penghantar virus Covid-19 kepada orang lain.

Kalau seandainya sistem imumnya atau daya tahan tubuhnya kebal akan virus, maka mereka bisa aman. Nah, ketika ada keluarga dan masyarakat yang kekebalan tubunya rendah. Bersentuhan, ini bisa terinfeksi.

“Melalui pool swab sebanyak-banyaknya, makan akan dapet memutus mata rantai penyebaran Covid-19 di Solsel. Hal ini juga diintrukan oleh Gubernur Sumbar,” jelasnya.

Sementara, Site Support Manager SEML, Yulnofrins Napilus membenarkan ada lima karyawan SEML yang dilakukan uji swab.

Seperti PCR test (swab) supaya cepat diketahui hasilnya, sehingga tidak harus karantina selama 14 hari jika hasilnya negatif, dan karyawan lain bisa bekerja lagi. Namun, apabila hasilnya positif tentunya mengikuti SOP penanganan Covid-19.

“Ini demi rasa aman, dan was-was akan adanya kemungkinan yang tidak diinginkan. Sehingga lima karywan SEML di ambil swabnya, mudahan saja hasilnya negatif,” pungkasnya. ** Natales Idra

145 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*