Pemkab Solsel Atasi Peningkatan Angka Kemiskinan Dengan Wacana Recivery Ekonomi

Yul Amri Yunus.
Yul Amri Yunus.

Solok Selatan, Editor . Agar angka kemiskinan tidak meningkat tajam, Pemkab Solok Selatan bakal menstabilkan ekonomi kerakyatan melalui recivery ekonomi.

“Melirik kondisi daerah sekitar 65 persen penduduknya adalah petani, selebihnya  wirausaha dan pegawai, maka melalui sektor pertanian, perikanan, peternakan, dan pinjaman modal kita akan melakukan wacana penstabilan ekonomi masyarakat. Segera akan dibahas bersama dinas terkait,” sebut Kepala Bappeda Solok Selatan, Yul Amri, Rabu (13/5).

Lebih lanjut dijelaskan, sektor budidaya ikan, penyaluran bibit jagung, bantuan ayam dan bebek, dinilai akan dapat mendongkrak peretumbuhan ekonomi warga yang tengah terpuruk selama wabah covid 19. Selain itu, bantuan ekonomi kerakyatan  bisa dikembangkan melalui pimjaman modal tanpa bunga kerja sama Pemkab dengan pihak Bank yang ditunjuk.

Khusus penyaluran ternak, bibit dari APBD akan dilakukan dalam bentuk bantuan sosial (bansos), sehingga perlu dibentuk payung hukumnya. Agar tidak ada terjadi permasalahan di kemudian hari.

Pinjaman modal tanpa bunga tersebut, sesuai yang sudah dibicarakan dengan pihak Bank terkait yang meminjam harus memiliki anggunan. Seperti sertifikat tanah, atau BPKB sepeda motor. Terkait pembayaran, setelah masyarakat petani panen. Harus diansur ke bank, sebab ada anggunan sebagai penjamin hutang untuk modal berdagang, bertani padi sawah, berkebun jagung dan lainnya.

“Kalau melalui pinjaman modal tanpa bunga, maka keuangan daerah harus ditanamkan di bank. Diperkirakan lebih dari Rp10 miliar, ini wacana daerah untuk mengatasi dampak terjadinya peningkatan angka kemiskinan setelah covid berakhir.

Kondisi persentase kemiskinan di Solsel di tahun 2018 lalu, 7,07 persen, dan di tahun 2019 naik 7,33 persen. Maka opsi melalui bidang pertanian dan pinjaman modal, sebagai acuan utama bagi daerah pulihkan ekonomi kerakyatan,” terangnya.  **  Natales Idra

183 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*