Pemkab. Pasaman Menggelar Diskusi Tentang Strategi Percepatan Penurunan Stunting

Sekdakab Pasaman Drs.Mara ondak (tengah) saat pembukaan diskusi tentang Strategi Percepatan Penurunan Stunting di Pasaman
Sekdakab Pasaman Drs.Mara ondak (tengah) saat pembukaan diskusi tentang Strategi Percepatan Penurunan Stunting di Pasaman

Pasaman, Editor.- Pemerintah Kabupaten Pasaman menggelar diskusi tentang Strategi Percepatan Penurunan Stunting di Kabupaten Pasaman dari Perspektif Sosial Budaya dan Ekonomi Masyarakat, di Lantai III Kantor Bupati Pasaman, Selasa  (28/01).

Ketua Bappeda Kabupaten Pasaman Choiruddin Batu Bara, dalam laporannya pada kesempatan tersebut mengatakan, bahwa dilaksanakanya kegiatan tersebut bertujuan untuk meningkatkan pemahaman dan pengetahuan tentang penanganan stunting, serta permasalahan gizi dan tumbuh kembang anak dan membangun komitmen bersama dari semua pihak dalam penanganan Stunting di Kabupaten Pasaman, sekaligus untuk merumuskan guna memberikan masukan kepada pemerintah tentang percepatan penurunan stunting di Kabupaten Pasaman. 

Bupati Pasaman yang di wakili oleh Sekretaris Daerah Kabupaten Pasaman H. Mara Ondak dalam sambutannya menyebutkan, masalah stunting sangat serius di bicarakan sampai ke tingkat nasional. Untuk saat ini Kabupaten Pasaman menjadi daerah  fokus stunting hal tersebut sesuai dengan hasil riset kesehatan dasar, yang di lakukan pada tahun 2013 yang mencapai 15.025 balita terdampak stunting dengan pravalensi 55,2 persen.

Selanjutnya Mara Ondak mengatakan, berdasarkan instruksi menteri Dalam Negeri No. 440/1959/SJ Tentang Intervensi Penurunan Stunting Terintegrasi Tahun 2018.

“Untuk Kabupaten Pasaman ada 10 nagari  yang dijadikan daerah intervensi penurunan angka stunting diantaranya, Nagari Binjai, Ladang Panjang, Malampah, Ganggo Hilia, Koto Kaciak, Nagari Panti, Koto Rajo, Muaro Sungai Lolo, Nagari Cubadak dan Simpang Tonang,” ujar Sekda.

Namun setelah dilakukanya intervensi penurunan angka stunting dari sepuluh nagari tersebut, pada tahun 2019 bertambah menjadi 27 Nagari. Data tersebut berdasarkan hasil survei pencatatan dan pelaporan gizi berbasis masyarakat.

Selanjutnya dikatakan Sekda, pemerintah daerah berharap,  dengan di laksanakannya diskusi  penanggulangan stunting tersebut akan dapat memberikan masukan,  pemahaman dan berbagi informasi tentang hal tersebut kepada masyarakat, terkhusus untuk para kaum ibu-ibu yang mempunyai peran penting dalam pencegahan stunting tersebut, dan sebaliknya kaum suami atau bapak juga sangat penting dalam hal ini.

Ia juga mengatakan bahwa kegiatan yang sama tersebut akan terus di lanjutkan. Kepada peserta ia juga menghimbau agar mengikut acara tersebut dengan serius sampai selesai, karena permasalahan stunting adalah permasalahan kita semua. 

Diskusi tersebut di hadiri oleh Sekretaris Daerah Kabupaten Pasaman H. Mara Ondak, Forkopimda Pasaman, Dewan Riset Daerah, Ketua TP. PKK, Ketua GOW, ormas, Organisasi Wanita, Camat dan Wali Nagari se Kabupaten Pasaman.

Bertindak selaku nara sumber dalam kegiatan tersebut,  Dr. dr. Andani Eka Putra. M. Sc,  Prof. Dr. dr. Delmi Sulastri, M. Sc., SPGK, Prof. Dr. dr. Rizanda Mahmud, M. Kes dari Universitas Andalas (Unand) Padang.**Verdi

251 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*