Pemkab Mentawai Rapat Kemitraan Dengan ASITA

Padang, Editor.- Pemerintah Kabupaten Kepulauan Mentawai melalu Dinas Kebudayaan Pariwisata Pemuda dan Olah Raga mengadakan Rapat Kemitraan dengan DPD Asita Sumbar di Hotel Ina Muara Padang. Rapat yang berlangsung selama satu hari itu diikuti oleh empat puluh peserta yang terdiri dari pelaku wisata,pengusaha travel agen, media dan stakeholder terkait.

Rapat diawali dengan penyampaian singkat tentang kondisi kepariwisataan di Mentawai yang disampaikan oleh Kepala Dinas Kebudayaan Pariwisata Pemuda dan Olah Raga Desti Seminora di hadapan peserta rapat.

13882637_1725493564370100_3464475321919446357_nDalam eksposenya Desti mengatakan, perkembangan pariwisata di Mentawai cukup bagus dan berkembang. Ini dibuktikan dengan jumlah kunjungan wisatawan pertahunnya sebanyak 6.500 kunjungan.Untuk itu perlu digarap daya tarik lainnya selain wisata surfing. Kita juga punya potensi hutan bakau, wisata bahari, wisata budaya dan wisata bawah laut dan yang lainnya.

Dikatakan Desti, di Mentawai ada 43 spot diving yang tersebar diseluruh lautan dan ini belum terkelola dengan baik.

Sementara itu Ketua Asita Sumbar Ian Hanafiah dalam sambutannya mengatakan, Mentawai terkenal dengan surfingnya.Tapi masyarakat di Mentawai belum menikmati manfaat dari pariwisata itu sendiri.

Dijelaskan Ian, sadar wisata bukan saja untuk masyarakat dan pelaku wisata, akan tetapi pihak pemerintah, baik eksekutif maupun legislatif juga harus menyadari pentingnya pariwisata dan manfaat yang didapat untuk daerah. Ian meminta setiap program di tiap- tiap SKPD bisa sejalan dengan pariwisata.

Legislatif di Mentawai harus paham dengan pariwisata.Untuk itu mainshet Legislatif harus dirobah .Jangan cuma hanya melihat Pariwisata itu dari segi PAD nya saja, tapi lihat juga multiefeknya terhadap masyarakat.

Pada kesempatan ini Ian Hanafiah mengatakan, seluruh stakeholder mempunyai peran penting dan tidak bisa dipisah- pisahkan. Pihak swasta membuat paket, memperkenalkan dan mempromosikan potensi yang ada di Mentawai.

“Jika masyarakat di objek wisata tidak mendukung atau menerima, maka usaha pemerintah/swasta tidak akan ada artinya. Budaya asli perlu dipertahankan, karena orang yang datang ke Mentawai perlu melihat budaya asli Mentawai. Buatlah satu kawasan perkampungan asli di Tua Pejat dengan tidak merobah kebiasaan sehari- hari masyarakatnya,” papar Ian.

Disamping itu Ian menyarankan, edukasi masyarakat sesuai dengan kompetensinya dan libatkan SKPD. Adakan jasa membuat tato, massage dan tampilkan hiburan tradisional. Jika uang wisatawan dapat bergerak di Mentawai, maka hasilnya masyarakat Mentawai akan sejahtera .

Sementara itu  Bupati Yudas Sabaggalet dalam sambutannya pada pembukaan rapat mengatakan, mau pergi kemana saja di Mentawai itu, semua sisinya menarik. Kondisi situasi makro di Mentawai akhir- akhir sudah mendapat perhatian dari pemerintah pusat dan provinsi. Ini dibuktikan dengan sudah banyaknya pejabat negara yang datang ke Mentawai dan diperolehnya beberapa penghargaan dari pemerintah pusat untuk Mentawai.

Diakui Yudas, memang tidak semua masyarakat Mentawai senang dengan pariwisata. Strategi pembangunan di Kabupaten Kepulauan Mentawai secara filosofi adalah 100% Indonesia dan 100% warga Mentawai. Yang artinya orang Mentawai harus tumbuh dan berkembang yang endingnya harus memberi sumbangsih bagi negara.

Untuk kedepannya Yudas sangat konsen dengan Pariwisata. Oleh sebab itu dia menolak kehadiran perusahaan perkebunan sawit. Karena kalau ada sawit pariwisata tidak bisa berkembang, pariwisata tidak bisa disejalankan dengan sawit.

“Kalau ada warga Mentawai yang ingin berusaha dibidang sawit, silahkan berusaha di tempat lain. Di Mentawai tidak bisa dikembangkan sawit demi pariwisata yang menjadi sektor utama PAD Kabupaten Kepulauan Mentawai kedepannya,” tegas Yudas. ** Daniwarti

737 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*