Pemkab Limapuluh Kota Ajak Masyarakat Tanam Pohon

Limapuluh Kota, Editor.- Dalam rangka hari lingkungan hidup sedunia tahun 2017, Pemerintah Kabupaten Limupuluh Kota mengajak masyarakat membudayakan kegiatan menanam pohon. Hal itu diungkapkan bupati Irfendi Arbi didamping wakil bupati Ferizal Ridwan usai menanam pohon bersama di halaman kantor Bupati, Bukik Limau Sarilamak, Senin (17/7) pagi.

Lowongan Kerja Terbaru PT. Antam (Persero)Menurut bupati, minimal masyarakat kabupaten Limapuluh Kota menggalakkan penanaman pohon ini di lingkungan rumah masing-masing. Diharapkan, tanaman yang ditanam adalah tanaman-tanaman yang produksi, diantaranya tanaman pelindung dan buah-buahan.

“Dengan menanam tanaman produksi akan banyak manfaatnya bagi keluarga, seperi menanam buah mangga, pepaya, jambu biji, sirsak dan buah-buahan lainnya.  Selain berfungsi sebagai pelindung, hasilnya juga bermanfaat bagi kesehatan tubuh,” ujar Irfendi Arbi.

Dikatakannya, jika setiap rumah menanam pohon ini sekarang, mangka beberapa tahun kedepan akan menghasilkan kepada pemiliki rumah itu sendiri. ” Penanaman pohon produksi juga bisa menambah penghasilan untuk keluarga, apalagi masyarakat kabupaten Limapuluh Kota masih memiliki lahan yang cukup luas,” ulasnya.

Menurut bupati,  dengan banyaknya pohon, akan membuat udara di sekitarnya menjadi sejuk dan nyaman, ditambah lagi, pohon juga merupakan penghasil oksigen yang diperlukan untuk bernafas.

” Untuk itu, marilah kita bersama mengajak seluruh masyarakat membudayakan tanam pohon,” imbaunya.

Sebelumnya, pada hari peringatan sedunia ini, bupati Limapuluh Kota, Irfendi Arbi juga didaulat menjadi inspektur upacara, dan membacakan sambutan menteri  Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Siti Nurbaya.

Dalam sambutannya, pemerintah mengajak masyarakat menyatu dengan alam, hal ini bertujuan untuk mengajak masyarakat untuk hadir bersama alam, menghargai pentingnya keselarasan antara manusia dengan alam demi kelangsungan hidup penghuni bumi dan keindahan alam.

“Mari kita perlakukan alam secara profesional tidak premitis dan hanya mau mengeruk keuntungan daripadanya saja, tetapi harus dalam prespektif perlindungan lingkungan. Kita bukan hanya mengelola  dalam arti ekploitasi alam, tetapi harus profesional dan harus lebih modern,” ujarnya.

Dikatakannya, menyatu dengan alam mengingatkan kita akan kewajiban memanfaatkan kekayaan alam dengan sebaik baiknya. berbagai upaya antara lain, menjaga siklus air, mengendalikan pencemaran udara, pemanfaatan panas bumi serta menikmati  keindahan alam untuk  obyek wisata.

“Untuk itu, momentum hari lingkungan hidup ini bisa menjadi refleksi bagi kita semua untuk menjaga kekayaan, keselaran dan keindahan alam. Saya tegaskan, manusia dan alam adalah satu, untuk itu kita harus berupaya bersunguh-sunguh melindungi dan memulihkan lingkungan. Lindungi alam kita, lindungi Indonesia Kita, jaga kenakeragaman hayati dan budaya yang berarti kita meberikan kostribusi menjaga negara dan bangsa ini,” tambahnya. ** Yus

572 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*