Pemkab Kepulauan Mentawai Kembali Kucurkan Bantuan, Setiap KK Dapat 45 Kilogram Beras

Wabup Mentawai Kortanius melepas truk sebagai tanda dimulainya pendistribusian bantuan sosial beras di Mentawai.
Wabup Mentawai Kortanius melepas truk sebagai tanda dimulainya pendistribusian bantuan sosial beras di Mentawai.

Mentawai, Editor.- Pemerintah kabupaten kepulauan Mentawai melalui Kementerian Sosial RI kembali mengucurkan bantuan stimulus Covid-19 bagi masyarakat. Kali ini, menyasar warga  peserta penerima Program Keluarga Harapan(PKH) berupa bantuan beras selama tiga bulan.

Koordinator PKH Kabupaten Kepulauan Mentawai, Berman Sibuea mengatakan di Kabupaten Kepulauan Mentawai sebanyak 5.659 Keluarga Penerima Manfaat/KK menerima beras masing-masing 45 kilogram.

Penyerahan bantuan kepada PKH.
Penyerahan bantuan kepada PKH.

“Bantuan sosial beras diberikan selama tiga bulan, Agustus hingga Oktober. Setiap bulan dapat 15 kilogram/KK. Namun karena kondisi geografis Mentawai sulit makanya diberikan sekaligus 45 kilogram untuk tiga bulan,” jelasnya.

Berman menyebut, beras dibagikan oleh pihak transporter dari Padang hingga sampai ke masyarakat sementara penyedia beras adalah PT Bulog. Pembagian beras akan dipantau langsung  oleh Pendamping PKH di masing-masing desa.

“Kita pastikan seluruh peserta PKH dapat beras dan diantar sampai ke lokasi masyarakat. Tidak ada pungutan biaya sepeserpun dari masyarakat,” tegasnya.

Total bantuan sosial beras di Kabupaten Kepulauan Mentawai sebanyak 254.655 kilogram. Bantuan Beras bertujuan untuk mengurangi beban pengeluaran penerima Program Keluarga Harapan  sekaligus pemenuhan kebutuhan pangan selama masa pandemi. Sementara bantuan PKH berupa uang tetap diberikan melalui ATM masing-masing penerima PKH.

“Bantuan uang PKH  tetap jalan namun untuk saat ini bantuan diberikan  pertriwulan bukan perbulan lagi. Ada perubahan mekanisme pembayaran bantuan dari Kemensos. Bantuan akan cair tahap IV tahun 2020 untuk bulan Oktober, Nopember dan Desember 2020,” ungkapnya.

Saat ini, pembagian bantuan sosial beras masih difokuskan di Kecamatan Sipora Utara dan di Kecamatan Sipora Selatan dengan jumlah sebanyak 50 ton. Sementara kecamatan lain masih menunggu jadwal pengiriman dari pihak Transporter. Ia berharap masyarakat dapat mempergunakan bantuan beras bagi keluarga dan tidak diperjualbelikan.

“Jangan ada yang menjual beras karena beras itu bantuan. Tetap ikuti protokol kesehatan kalau kita beraktifitas,” tutupnya.** Jumelsen

140 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*