Pemimpin Harus Cari Solusi Bila Ada Masalah, Bukan Cari Aman

Payakumbuh, Editor.- Kepala UPTD kecamatan Payakumbuh Barat dan Selatan, Irfan Canof S.Pd mengatakan, Kepala Sekolah adalah pemimpin di unitnya. Kita bekerja mencarikan solusi atau  jalan keluar bila ada masalah, bukan mencari aman.

Hal itu diungkapkannya dalam pertemuan dengan kepala SD se Kecamatan Payakumbuh Barat dan Selatan,Senin (5/11) di SD Adiwiyata Nasional SDN 44 Payakumbuh Barat.Hadir juga dalam pertemuan itu Korwas SD Kota Payakumbuh Dra Englia Erfi,serta pengawas SD Kota Payakumbuh Marizon Neldi S.Pd, Wandri, S.Pd dan Sarfionarita, S.Pd.

Pertemuan itu dalam rangka menyampaikan informasi tentang persiapan Olimpiade Siswa Nasional ( OSN ),FLS2N dan O2SN tingkat kecamatan Payakumbuh Barat dan Selatan. Karena waktunya di Kecamatan mulai Januari 2017 untuk OSN,Februari untuk FLS2N dan Maret untuk O2SN,maka dari sekarang masing masing sekolah sudah harus mulai melakukan persiapan dengan memilih bibit di sekolah masing masing.

“Manfaatkan waktu senggang selama proses pengisian raport dari tgl 11 sampai 24 Desember untuk memilih bibit di masing masing sekolah dan isi masa itu dengan kegiatan clasmeting dan kegiatan keagamaan,” harap Irfan Canof.

Kepala UPT Kecamatan Payakumbuh Barat juga mengingatkan kembali hasil sosialisasi dengan Ombusman baru baru ini tentang pungutan dan sumbangan.Pungutan tidak boleh,bisa masuk kategori pungli,tetapi kalau ada program dan proses serta pertanggungan jawabnya,maka pungutan itu jadi legal.

Selain itu untuk SD dan SMP yang ada hanya sumbangan yang namanya sumbangan tidak sama rata dan tidak dipaksakan. ”Namun sumbangan ini juga harus ada laporan pertanggung jawabannya kepada orang tua siswa dan Bawasda setiap tahun. Buat lah pembukuan seperti pembukuan di mesjid yang dipajangkan di papan tulis, digantungkan di tempat terbuka yang mudah dilhat dan dibaca publik, berapa uang masuk dan berapa uang keluar,” harapnya.

Begitu juga masalah infaq. Semenjak ada dirilis di medsos macam macam pungutan yang diindikasikan masuk kategori pungli, membuat sekolah jadi ketakukan. Bahkan ada yang tidak mau memungut infaq sama sekali. Ini tidak boleh terjadi, infaq itu bukan termasuk pungutan dan pungli, tetapi sama dengan sumbangan.

Pengumpulan infaq itu adalah untuk mendidik siswa beramal dan muaranya kepada karakter siswa yang menjadi orang yang dermawan. Pengumpulan infaq adalah penanamaman sikap sosial kepada siswa,hanya saja selama ini ada sebagian pemanfaatan infaq itu yang tidak pas, sekarang harus dikembalikan kepada rohnya, tidak lagi untuk isi amplop pergi memenuhi undangan dan lainnya,  ungkap Irfan.

Ikut memberi sambutan Korwas SD Kota Payakumbuh Dra Englia Erfi yang mengatakan, semester I pada tahun pelajaran 2016/2017 ini merupakan semester yang sangat komplek dalam pelaksanaan kurikulum. Ada sekolah yang murni melaksanakan kurikulum 2013, ada yang murni melaksanakan kurikulum KTSP  2006 dan ada yang campuran yaitu kurikulum 2013 dan KTSP 2006. Jadi sangat kompleks, jelasnya. ** Yus

1135 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*