Pemdes Goisooinan Gelar FGD RDS

FGD di aula Desa Goisooinan.
FGD di aula Desa Goisooinan.

Mentawai, Editor.- Pemerintahan Desa Goisooinan melaksanakan Forum Group Discusion (FGD) Rumah Desa Sehat (RDS), bertempat di diAula kantor Desa Goisooinan dan dibuka Camat sipora Utara Kabupaten Kepulauan Mentawai, hari Selasa (11/08/2020). Kegiatan  tersebut dihadiri,  Staf Desa goisooinan, Bidan, Kader dan kalangan masyarakat setempat.

Pada kesempatan tersebut Kepala Desa Goisooinan Hasan Basri menyampaikan, dari hasil pertemuan ada 15 usulan kegiatan akan dibahas yang akan menjadi program prioritas pada kegiatan di Pemerintahan Desa Goisooinan, untuk pengajuan anggaran tahun 2021 mendatang.

Beberapa topik  dalam pembahasan diantara program prioritas  adalah Rehab Poskesdes, Mobiler Posyandu, Insentif Kader, Pelatihan Kader Posyandu, RDS dan KPM, Sosialisasi tentang PHBS dan Stunting, PMT ibu hamil dan anak Balita, PMT khusus buat ibu hamil, Pelatihan tentang Gizi, Kampanye PHBS dan Stunting, Alat Permainan TK, Penambahan Honor Guru Paud dan Makanan Tambahan pada TK, khususnya di Desa Goisooinan Kecamatan Sipora Utara.

“Dalam kegiatan yang digelar hari ini Kita harus berperan bersama, semua lapisan masyarakat, harus ada rasa kepedulian terhadap lingkungan dan kesehatan, salah satunya  yang harus diterapkan dan prioritas kebersihan rumah , dan lingkungan bersih dan sejuk yang mana sudah dibahas dalam FGD,”katanya.

Lebih lanjut dikatakannya, rumah bersih ,dan sehat membuat nyaman bagi penghuninya, ada rumahnya bagus tapi tidak menjaga kebersihan, namun ada rumah kecil dan sedang tapi bersih itu lebih bagus, keberhasilan harus di jaga dan di terapkan khususnya bagi kader kader kesehatan.

“Kader kader harus berperan aktif kepada masyarakat  memberikan arahan,  penyuluhan-penyuluhan dan contoh terhadap kebersihan lingkungan, sehingga Rumah Sehat Desa bisa bermanfaat  membuahkan ada hasil di lingkungan kita, ada bukti yang  sudah di terapkan,” tegas Hasan.

Di tempat yang sama Wakil Ketua BPD Goisooinan Jaibi Sakerebau mengatakan dan menyampaikan,  dalam pelatihan ini jangan lah kita sekedar mengikuti pelatihan, tapi harus bermanfaat dan di terapkan oleh pelaku petugas kesehatan dan masyarakat.

“Apa yang telah di dapat dari kegiatan pada hari ini haruslah benar benar ada bukti penerapannya, dan mesti berhasil. Pemberdayaan kepada masyarakat harus di gerakkan sehingga apa yang sudah kita lakukan hari ini ada gunanya karna persoalan pembangunan ada dua hal pembangunan fisik dan non fisik,” ucap Wakil Ketua BPD.

Desa Goisooinan harus bisa berbenah dalam ketertinggalan salah satunya dari segi kebersihan lingkungan dan menuju Desa maju, pungkasnya.**Jumelsen

 

134 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*