Pemda Sumbar Harus Cari Terobosan Baru Untuk Tingkatkan PAD

Padang, Editor.- Pemerintah daerah harus mencari terobosan baru untuk menaikan pendapatan Asli Daerah (PAD), serta melakukan koordinansi yang baik dengan pemerintah pusat untuk memperbesar dana perimbangan.

Hal ini disampaikan juru bicara fraksi Partai Demokrat  HM Nurnas,     Senin  (2/10) dalam padangan umum fraksinya pada rapat paripurna DPRD Sumbar terhadap Rancangan peraturan daerah tentang Anggaran pendapatan dan belanja daerah provinsi Sumatera Barat tahun anggran 2018.

HM Nurnas berharap kenaikan APBD itu setiap tahunnya cukup besar, sehingga anggaran untuk belanja langsung yang akan menyentuh kehidupan masyarakat banyak dapat diwujudkan, sebagaimana yang tertuang dalam RPJMD. Terutama untuk infrastruktur jalan, normalisasi sungai, irigasi dan pengamanan pantai, guna untuk menekan angka kemiskinan dan pembukaan lapangan kerja bagi pengangguran.

Pada kesempatan ini HM Nurnas juga menyampaikan, usaha membenahi infrastruktur jalan terutama ruas` jalan Sicincin – Malalak yang merupakan jalan alternative Padang Bukittinggi yang sampai sekarang belum maksimal, karena masih ditemui kekurangan. Baik kualitas jalan maupu sarana pengamanan jalan dan lampu penerangan jalan  yang sudah banyak tidak berfungsi, serta masih adanya penyempitan jalan dibeberapa tititk.  Untuk itu Fraksi demokrat minta penjelasan gubernur .

Selanjutnya dalam pandangan umum fraksi Partai Demokrat juga menyorot kondisi jalan sepanjang pantai. Terutama pada lokasi daerah Sekolah BP2IP di Tiram Ulakan  Tapakis yang dialihkan jalanya. Sejak tahun 2013 sampai sekarang tidak juga ada kejelasan dalam usaha membenahi infrastruktur jalan tersebut, dimana jalan ini jalan alternatif masyarakat yang dari Pasaman Barat, Lubuk Basung danKota Pariaman untuk menuju bandara Internasional Minangkabau.

Sementara itu Fraksi Partai Gerindra dalam pandangan umum fraksinya yang disampaikan oleh Hidayat juga menyampaikan, meminta pemerintah Provinsi Sumatera Barat memberikan perhatian yang lebih kepada sektor pendidikan dan sektor pertanian, disamping sektor sektor laianya. Pembangunan di Bidang pendidikan merupakan investasi yang tidak ternilai harganya, terutama dalam pembangunan sumberdaya manusia. Sedangkan di sektor pertanian, sektor inilah yang punya kontribusi tinggi pada PDRB Sumatera Barat  dan merupakan mata pencaharian rakyat Sumatera Barat.

Terkait Angaran pendidikan sebesar Rp 585.946.551.401 atau 27,01 persen  dari total belanja langsung pada rancangan APBD 2018 dan melihat kondisi SMA dan SMK yang masih memprihatinkan infrastruktur bangunannya, Laboratorium termasuk ketersediaan tenaga kependidikan, untuk itu Fraksi Gerindra minta alokasi anggran pada APBD tahun 2018 lebih difokuskan terhadap pembenahan sarana dan prasarana pendidikan dan tenaga kependidikan Tingkat SMA dan SMK sesuai disiplin ilmu tena pendidik. Sekaligus kapastian hukum atas` keberadaan tenaga kependidikan yang berstatus guru tidak tetap. Dari itu mohon penjelasan Gubernur, Kata Hidayat.

Acara rapat paripurna ini dipimpin oleh Wakil ketua DPRD Sumbar Ir Arkadius Dt Intan  Bano yang dihadiri Sekdaprov Sumbar Ali Asmar, para Asisten, para Pimpinn OPD anggota Forkopimda dan undangan lainnya. ** Herman

516 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*