Pembukaan MTQ VI Mentawai

Tua Pejat, Editor.-  Sebanyak 300 orang Qori dan Qoriah dari sepuluh kecamatan yang ada di kabupaten kepulauan Mentawai mengikuti pawai taaruf dalam rangka pembukaan MTQ VI yang dilaksanakan selama tiga hari di halaman kantor Bupati Km.5 Tua Pejat ( Rabu 21/12-16).

Acar pembukaan tersebut ditandai dengan pemukulan bedug oleh Pj.Buati Mentawai Drs Syafrizal,MM didampingi oleh Forkompinda jajaran pejabat di Kabupaten Kepulauan Mentawai dan undangan lainnya. Pembukaan dimeriahkan dengan penampilan tampilan pasukan drum band yang dibawakan oleh para pelajar dan dilanjutkan dengan barisan para kontingen Qori dan Qoriah serta tampilan tari kreasi Mentawai ..

Dalam sambutannya Pj.Bupati Drs, Syagrizal MM mengatakan , penyelenggaraan MTQ tingkat kabupaten kepulauan Mentawai bukan hanya sekedar perlombaan atau memperkuat masyarakat saja, namun bagaimana mengamalkan makna intisari kandungan Alqur’an dalam kehidupan bermasyarakat di kabupaten kepulauan Mentawai.

Dikatakannya, sebagaimana diketahui bahwa MTQ merupakan kegiatan yang telah mentradisi dan melekat dalam kultur masyarakat dan bangsa kita. Kehadiran MTQ senantiasa memiliki daya tarik dan ruang tersendiri dalam kehidupan masyarakat mengingat event kegiatan agama ini, selain media dakwah dan siar keagamaan yang efektif juga dapat meningkatkan ukuwah Islamiah.

Disamping itu event ini juga dapat mempertemukan masyarakat untuk bersilaturahmi dari 10 kecamatan mulai dari ujung pulau Siberut sampai ujung pulau Pagai Selatan. Secara nyata telah terbukti mampumenjadi daya dorong yang kuat dalam memacu percepatan pembangunan di bumi Sikerei terutama dalam segi keagamaan.

Lebih jauh dikatakan Syafrizal, dari lantunan kalam Illahi yang menggema selama pelaksanaan MTQ ini, kita yakini mampu menciptakan nuansa religius dan memerikan suasana kesejukan bathin bagi masyarakat. Disamping itu kitab suci Alqur’an adalah kitab suci yang diturunkan untuk menjadi tuntunan, pegangan umat manusia agar memperoleh kebahagiaan dunia dan akhirat.

Wakil ketua DPRD Nikanor Saguruk mengatakan, penyelenggaraan MTQ di kabupaten Kepulauan Mentawai bukan hanya melakukan event perlombaan saja, namun diharapkan ada esensi sosial yang harus dijaga dalam merajut keberagaman ditengah masyarakat bumi Sikerei.

Pada kesempatan ini Nikanor menghimbau dalam penyelenggaraan MTQ ini mampu memperkokoh serta mempersatukan keberagaman yang selama ini sudah terjalin dengan baik untuk membangun kabupaten kepulauan Mentawai bersama- sama. Saat ini dikatakan Nikanor, tidak ada lagi yang namanya perbedaan di bumi Sikerei, kita harus satu tujuan untuk mempercepat pembangunan di kabupaten kepulauan Mentawai, bagaimana masyarakat Mentawai jadi sejahtera di sepuluh kecamatan ini.

Sementara itu Kepala kantor Kemenag Sumbar H.Damri Tanjung mengatakan, penyelenggaraan MTQ VI ini adalah merupakan kegiatan Nasional yang dilaksanakan secara berjenjang mulai dari tingkat kelurahan , Desa,kecamatan,kabupaten dan tingkat propinsi hingga tingkat Nasional.

Salah satu tujuan penyelenggaraan MTQ adalah untuk mengukur sejauh mana keberhasilan dan keseriusan kita dalam mendidik anak- anak kita untuk memahami, menghafal dan menulis ayat- ayat suci dalam bentuk event.

Ia berharap MTQ ini bukan hanya sebatas  kegiatan seremonial saja, tapi bagaimana memahmi isi kandungan Alqu’an dan memahami isi kandungan Alqur’ an dalam kehidupan sehari- hari. **Daniwarti

1066 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*