Pembenahan Harau Terkendala Kawasan BKSDA

Limapuluh Kota, Editor.- Upaya menjadikan obyek wisata Lembah Harau menjadikan destinasi dunia  masih terkendala oleh aturan pengelolaan kasawan Konservasi Sumber Daya Alam ( KSDA ), karena area obyek wisata ini merupakan kawasan KSDA.

Plt Kadis Kebudayaan, Pariwisata, Pemuda dan Olahraga Kabupaten Limapuluh Kota, Yatmiko, kepada Pers di Aka Barayun Harau mengungkapkan hal itu. aturan KSDA sangat ketat, banyak yang akan kita lakukan untuk pengembangan area Lembah Harau ini tidak bisa dilaksanakan, karena terkendala aturan Badan Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA). Padahal kawasan ini, merupakan kawasan strategis pembenahan prasarana pariwisata.

“Harau sebagai destinasi pariwisata tengah kita prioritaskan menjadi destinasi yang menjadi income daerah yang tinggi. Pariwisata itu dibangun dengan tiga faktor, yakni destinasi atau tujuan wisata, sarana dan prasarana serta masyarakat sadar wisata. Fokus kita terhadap pariwisata, terutama pembanahan Harau terkendala aturan pusat,” kata Yatmiko di Harau, Rabu (22/3/2017)

Sebagai kawasan hutan lindung ada bagian-bagian Harau yang tak bisa disentuh. Padahal, Pemerintah Kabupaten Limapuluh Kota hendak menjadikan Harau sebagai kawasan wisata yang ramah dan baik rupa.

Menurut Yatmiko, deretan warung di depan air mancur di Aka Barayun yang hendak digeser bangunannya lebih rapi dan permanen ke belakang, tidak boleh oleh BKSDA.

“Alasannya, itu kawasan hutan lindung. Padahal dengan digeser sedikit dengan rangka-rangka bangunan yang sebelumnya sudah ada itu, akan memberi kesan lapang dan tertib. Kesulitan kita masih itu ke itu saja. Regulasi yang terlalu mengekang. Sebab, Harau ini hanya sekian saja kepemilikan Pemkab, selebihnya kawasan pusat dan masyarakat,” ujar Yatmiko.

Yatmiko yang baru sebulan jadi Plt Kadis Budparpora Limapuluh Kota menggantikan H. Novyan Burano yang telah mangkat, langsung menggebrak ke Harau. Program Harau to the world yang dicanangkan itu membungakan hatinya. Kegigihan Yatmiko mengupayakan kemajuan pariwisata Harau ini, pantas idiacungkan jempol.

“Sejak muda, saya ikut memanjat tebing Harau bersama para “climber” nasional dan internasional. Potensi pariwisata Harau harus dikemas dengan sinergi pusat dan daerah. Makanya, kawasan wisata Lembah Harau ini kita tekadkan menjadi income utama bagi Limapuluh Kota,” kata Yatmiko bernostalgia

Termasuk hadirnya Forum Jurnalis Wisata Luak Limopuluah (FJW50) harus diapresiasi sebab akan memberikan warna bagi kegiatan pengembangan kepariwisataan di Limapuluh Kota. Disebutkan Aldavery, hadirnya FJW50 secara legal kelembagaan, nantinya akan menyentuh seluruh kegiatan wisata alam, wisata rohani, wisata dalam arti seluas-luasnya.

Ide awal hadirnya FJW50 dari kontemplasi dan perdebatan para jurnalis pecinta kemajuan wisata di Limapuluh Kota, yang ingin ikut memberi warna dan keajenan bagi wisata di daerah ini. FJW50 tidak menutup diri bahwa akan hadir forum-forum lainnya.

“Silakan saja. Makin banyak, makin berwarna, makin sukses wisata di Limapuluh Kota,” pungkas Aldavery, bersama para jurnalis muda yang bervisi kemajuan ini. Untuk dalam waktu dekat FJW50 mengemas Lomba Mubaligh Cilik Luak Limopuluah yang bermuatan wisata hati.** Yus

2415 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*