Pembangunan Rumah Sakit M Zein Painan, Menyimpan Masalah?

Painan, Editor- Kelanjutan Pembangunan Rumah Sakit M Zein yang terletak di bukit Kandang Taranak Painan, Kabupaten Pesisir Selatan, terus mendapat sorotan tajam dari berbagai pihak. Sepertinya proyek yang didanai dengan pinjaman Pusat Infestasi Pusat (PIP) sekitar Rp 99 miliyar itu, menyimpan masalah yang belum terpecahkan. Ada apa dengan lokasi pembangunan ini?

Sejak di tandatanganinya nota kesepakatan pinjaman antara Pemerintah Pessel dengan pemerintah pusat pada tanggal 23 Juli 2014 lalu senilai Rp 99 miliyar, guna untuk pembangunan Rumah sakit M Zein Painan, hingga kini masih menjadi perdebatan hangat ditengah masyarakat. Beragam tudingan muncul kepermukaan mempersoalkan tentang lokasi pembangunan rumah sakit senilai Rp 94 miliyar di pergunungan yang jauh dari pemukiman penduduk.

Ketua LSM Lembaga Independen Pemamantau Pemerintah Daerah (LIPPDA) Pessel, memandang persoalan tersebut wajar terjadi. Sebab, keinginan H. Nasrul Abit membangun Rumah Sakit di perbukitan memang diluar keinginan masyarakat. Bahkan, dari awal, persoalan lokasi bangunan menjadi perdebatan hangat di DPRD Pessel, ujarnya

Hal ini di benarkan oleh Ketua DPC Partai Hanura Kabupaten Pesisir Selatan. Menurut Sabarudin, Partai Hanura, merupakan salah satu fraksi yang menolak pendirian rumah sakit di perbukitan tersebut.

Dijelaskan M. Ikhwan, Pembangunan rumah sakit tersebut di areal perbukitan tersebut, terkesan dipaksakan oleh H. Nasrul Abit selaku bupati saat itu. Bahkan, selaku putra daerah ia mengaku telah memberikan saran dan masukan kepada bupati, namun itu diabaikan.

“Selaku putra daerah saya terus mengawal pembangunan itu, mulai dari pembelian tanah hingga lokasi di poerbukitan. Kalau dilihat dari segi nilai jual dan objek pajak (NJOP) tanah, lokasi tempat berdirinya rumah sakit tersebut, terbilang mahal. Yaitu senilai Rp 26.000 per meternya. Sementara ditengah kota Painan harga NJOP tanah berkisar Rp 35.000/ meter. Dan ini hanya beda harga Rp 9.000 saja, antara harga tanah di pergunungan dengan pusat kota. Padahal, dalam penelusuran saya ke masyarakat, harga tanah di pergunungan tersebut hanya berkisar Rp 10.000/ per meter. Lagi pula proses pembelian tanah bukit tersebut berlangsung pada akhir tahun 2013 lalu senilai Rp 663 juta melalui sekretariat daerah. Dan ini jauh sebelum pembangun proyek . Dan saya punya data itu,” kata M. Ikhwan.

Sementara itu, tokoh Pesisir Selatan dan juga mantan Bupati Pessel Drs H Darizal Basir yang kini masih menjabat anggota DPR RI mengatakan, sebagai putra daerah ia sangat mendambakan pembanguanan di Pesisir Selatan. Namun ia tak setuju dengan lokasi pembanguanan rumah sakit terletak di perbukitan. Bahkan, Darizal juga tak setuju pembangunan dilaksanakan dengan cara pinjaman karena sangat merugikan daerah.

“Sebagai putra daerah saya sangat mendambakan pembangunan di daerah kita ini. Tapi saya sangat tak setuju dengan keinginan bupati yang meletakkan pembangunan di atas gunung. Padahal masih banyak tanah kosong di kota Painan yang bisa di manfaatkan untuk pembangunan. dan juga saya tak setuju dengan mendirikan bangunan dengan cara meminjam karena cara itu akan merugikan daerah. Sebab sekarang ini 70 persen daeri APBD daerah ini adalah untuk belanja pemerintah. Hanya 30 persen saja untuk pembangunan, kini dari 30 persen tersebut di pergunakan pula untuk baya hutang, mana lagi untuk pembanguanan lainnya ? “ jelas Darizal Basir

Terkait dengan isu penghentian proyek tersebut, Bupati Pessel H. Hendrajoni mengatakan, Pelaksanaan proyek Rumah sakit tersebut hingga kini masih jalan. Menyangkut tentang Amdal pembanguan rumah sakit tersebut, dia mengatakan sudah keluar. Namun ketika ditanya tentang persoalan Amdal yang menyusul setelah proyek jalan?, Bupati menjawab, Nah itu dia .. kata Hendrajoni. ** Arsil    

2402 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*