Pembangunan Masjid 2 Lantai SMA-1 Padang Panjang Butuh Sumbangan 

Osman, Zulkifli dan Zulheri, panitia pembangunan sedang meninjau pembangunan Masjid SMAN-1 Padang Panjang.
Osman, Zulkifli dan Zulheri, panitia pembangunan sedang meninjau pembangunan Masjid SMAN-1 Padang Panjang.

Padang Panjang, Editor.- Dipromotori oleh alumni, pembangunan Masjid 2 lantai dengan RAB sekitar Rp 3,5 milyar di SMA Negeri-1 Padang Panjang kini memasuki persiapan pengecoran Lantai-II. Tapi dana masih kurang sekitar Rp 260 juta. Tambahan sumbangan dari alumni, juga uluran tangan dari umat Islam lainnya ditunggu.

Keterangan ketua panitia pembangunannya, Osman, Jumat (19/9), menyebut pengecoran Lantai-II pembangunan baru Masjid di SMAN-1 Padangpajang direncanakan pekan kedua Oktober depan. Sedang, penyelesaian pembangunan keseluruhan masjid berukuran 22 x 28 meter itu diharapkan terwujud pertengahan 2021 datang.

Harapan itu sekaligus terkait dengan agenda rencana pelaksanaan event akbar MTQ Sumbar 2021 di Kota Padang Panjang. Kita berharap, masjid baru SMAN-1 Padang Panjang itu nanti akan bisa jadi salah satu tempat pelaksanaan MTQ tersebut, kata Osman, alumni 1988 SMAN-1 Padang Panjang, kini Kepala Dinas Sosial Kota Padang Panjang.

Pembangunan baru (revitalisasi) Masjid di SMA-1 Padang Panjang, dimulai sekitar Juni 2020 lalu. Waktu itu karena Covid-19, kegiatan sekolah pola tatap muka di kelas dialihkan ke pola daring dari rumah sejak April 2020. Lalu, karena kampus sepi, muncul pemikiran dari alumni; bagaimana kalau rencana membangun baru masjid segera dimulai Juni itu.

Selanjutnya, pemikiran itu disampaikan ke ketua Alumni SMAN-1 Padang Panjang, Nasrul Naga di Jakarta. Ketua – yang pengusaha ini — juga merespon, karena saat itu sudah ada kas alumni sekitar Rp 300 juta. Terus, rapat digelar dihadiri perwakilan alumni, Kepsek SMAN-1 Padang Panjang, Sefriadi, dan Ketua Komite Sekolah, Syahrial.

Hasil rapat, sepakat pembanguan masjid dimulai sekitar Juni 2020. Untuk itu panitia pembangunan dibentuk dengan ketuanya Osman. Sedang sebagai teknisi, Nurasrizal (alumni, kini Kabid Perencanaan pada Dinas PU Kota Padang Panjang) yang sekaligus menyiapkan rencana gambar. Termasuk yang diurus izin bangunan (IMB) ke Pemko.

Sejalan itu dana pun mulai dihimpun dari alumni, juga terbuka bagi umat Islam di luar alumni. Hasilnya, hingga September ini terkumpul dana sekitar Rp 1,5 milyar, termasuk dana kas sebelumnya. Sumbangan masuk mulai dari yang relatif kecil sampai relatif besar. Sebagian sumbangan  itu ada yang berupa bahan, seperti bata merah.

Sebetulnya dengan nilai sumbangan sekitar Rp 1,5 milyar itu, kata Osman, seperti juga disebut terpisah oleh teknisi, Nurasrizal, sudah akan bisa terbiayai sampai pengecoran Lantai-II. Tapi di luar prediksi, dana banyak tersedot untuk penggalian/pembuatan pondasi. Karena kedalaman penggaliannya sampai sekitar 6 meter, baru didapat tanah keras.

Terkait pemakaiannya nanti, Lantai-I untuk ruang serbaguna dan kantor alumni. Sedang ruang masjid di Lantai-II, yang nanti akan ditunjang dengan akses tangga relatif tangga. Daya tampung masjid engan luas lantai 22 x 28 meter itu akan bias menampung lebih 1.000 orang jemaah. Cukup untuk sekitar 800-san siswa SMAN-1 Padang Panjang, tambah guru dan karyawan.

Beda dengan bangunan masjid lama, yang sudah dibongkar untuk lokasi bangunan masjid yang kini sedang dibangun, hanya 1 lantai, ukurannya relatif kecil. Makanya, kegiatan Shalat Zuhur berjemaah terpaksa 2 shift, tidak muat bila warga kampus Shalat berjemaah serentak. Itulah pertimbangan utama maka masjid sekolah ini dibangun baru.

Selain itu, seperti disebut terpisah oleh kepala sekolahnya, Sepriadi, kebutuhan pada masjid yang besar di SMAN-1 Padang Panjang bukan saja sebagai tempat Shalat berjemaah. Tapi banyak kegiatan lain yang juga menghimpun para siswanya di masjid, seperti kegiatan imtaq, mabid, muhasabah, menghafal Quran, liqo’, dan wisuda tahfis Quran.

Lewat pola PBM yang ikut ditunjang berbagai kegiatan keIslaman tadi, alumni SMAN-1 Padang Panjang sejak tahun 2.000 tidak saja kuat di segi akademik (sains). Mereka, Alhamdulillah, juga relatif memadai di segi ilmu pengetahuan Islam dan praktek ubudiyahnya. Segi hafalan Al Quran, misalnya, mereka hafal 3 – 20 juz.

Menariknya lagi, meski beban PBM ditambah cukup banyak dengan kegiatan keagamaan (Islam) sejak 1997, awal sekolah ini deprogram sebagai SMA unggul Sumbar, tapi prestasi alumninya justru melesat tinggi. Itu lebih terlihat sejak tahun 2008, tingkat keberhasilan alumni diterima pada perguruan tinggi (PT) favorit di Indonesia berkisar 85-95 %.

Tidak saja di tanah air, sebagian alumni yang mencoba test masuk University Jepang, Achen Jerman, Camridge Inggris, Monas University Australia dan lainnya kebanyakan juga lulus. Tapi karena biaya kuliah di luar negeri sangat mahal, sebagian besar mereka yang lulus tadi mundur. Terus memilih kuliah di tanah air, seperti di UI, ITB, UGM, Unpad dan lainnya.

Contoh, Nanda, alumni SMA-1 Padang Panjang 2011, lulus test masuk Nagoya University Jepang lewat perwakilannnya di Jakarta. Tapi akhirnya mundur, terus kuliah di ITB yang juga lulus sebelumnya. Sebab, dia hanya dapat beasiswa biaya kuliah dari Jepang, biaya hidup tidak. Diduga itu sebabnya, sepinya alumni berikutnya ikut test masuk PT luar negeri.

Bentuk prestasi lain, tiap tahun sejak 2004 siswa SMAN-1 Padang Panjang dominan mewakili Sumbar ke lomba olimpiade sains nasional (OSN). Dan hampir tiap tahun pula dapat medali emas, di samping pernah kebagian perak di olimpiade sains internasional (Baca Editor 12 Agustus 2020; Sebanyak 12 siswa SMA-1 Padang Panjang ke OSN 2020).***ym/sheni

667 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*