Pembangunan Gedung BPBD Sumbar Membengkalai, Dana Terserap Untuk Dua Iven Nasional

Bengkalai pembangunan gedung BPBD Sumbar.
Bengkalai pembangunan gedung BPBD Sumbar

Padang, Editor.- Banyak yang bertanya tentang bengkalai  bangunan lantai 4 yang terletak di bagian belakang kantor Gubernur Sumbar, Jl. Sudirman 17 Padang. Setelah ditelusuri, ternyata bangunan tersebut rencananya diperuntukan buat kantor Badan  Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD0 Sumbar.

Terkait masalah terbengkalainya pembangunan gedung tersebut, Kepala Pelaksana/Kalaksa BPBD Sumbar Erman Rahman melalui Kabid Rehab Rekon Suyadi E yang akrab disapa Os oleh teman sejawatnya, saat dijumpai Jum’at 14/2/2020, di ruang kerjanya menjelaskan, kelanjutan pembangunannya menunggu anggaran lanjutan yang etah kapan akan terealisasi.

Sungguh sudah teramat lama bangunan itu menunggu sentuhan anggaran supaya bangunan itu bisa bersolek menjadi kantor BPBD Sumbar.

Rupanya diakui oleh Kalaksa Erman Rahman melalui Kabidnya Suryadi E terpaksa mengenang rentang waktu yang begitu panjang.

“Memang sudah cukup lama bangunan 4 lantai yang terbengkalai itu. Sampai awal tahun 2020 ini pun lanjutan fisik bangunan baru mencapai tiang dan dengan 4 lantainya diakhir pengerjaan tahun 2018 yang diaddendum sampai ke waktu awal Januari 2019 lalu,” ujar Os.

Ia menjelaskan, jika dedung kantor BPBD selesai, dari situlah semuanya diletakkan segala sumber informasi baik berbau barang elektronik serta bentuk fasilitas IT lainnya dan fasilitas akomodasi. Namun merupakan sebuah mimpi yang jadi kenyataan jika lanjutan fisik bangunan BPBD Sumbar bisa diteruskan.

Masalahnya pembangunan gedung itu telah menjadi korban pilihan, karena pada tahun 2020 di Sumbar banyak iven bergengsi skala nasional akan dihelat di Sumbar. Seperti Penas Tani dan Nelayan pada Juli dan MTQ Nasional digelar Agustus 2020.

“Iven nasional menyedot sangat banyak APBD Sumbar. Sehingga kelanjutan pembangunan gedung BPBD Sumbar terpaksa ditunda. Tepatnya tak ada alokasi dana melanjutkan bangunan BPBD di tahun ini,” kata ulas Os.

Seperti apa cerita Os tentang mimpi BPBD Sumbar jika disulap dengan anggaran sampai lengkapnya dengan berbagai fasilitas baru bisa selesai. Ini alasan Os menjelaskan.

Menurut Os, dari Dirjen PUM tahun 2020 ini tak ada lagi signal. Selain itu, alasan Dirjen PUM tak ada lagi menganggarkan karena sebelumnya alokasi dana untuk BPBD Sumbar lebih besar dari bantuan Dirjen PUM. Sehingga Dirjen PUM pun tak mau membantu lagi.

Os menyebutkan, total anggaran yang telah dihabiskan sampai pengerjaan proyek fisik lanjutan ke-2 sebanyak Rp 5, 6 miliar rupiah. Dari APBD 2, 4 miliar rupiah, dan dari Dirjen PUM senilai Rp 3, 2 miliar.

Sesuai dengan perencanaan terukur tekstur postur anggaran dibutuhkan lagi sekitar 6 miliar lagi guna menyelesaikan bangunan dan sekat ruangan. Dengan demikian baru kantor BPBD Sumbar bisa pindah ke rumah sendiri.

“Sebenarnya gedung yang ditempati sekarang telah harus dirobohkan sebagai area parkir kantor gubernur. Namun kami terpaksa minta perpanjangan waktu sampai tahun 2022 atau sampai pembangunan gedung BPBD dan akan menghabiskan total anggaran sebanyak Rp 11, 9 miliar rupiah yang terbengkalai selesai dibangun,” jelasnya. ** Obral Chaniago

822 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*