Pembangunan Gedung Baru DPRD Sumbar Bermasalah

Padang, Editor.- Kampanye efisiensi penggunaan anggaran yang digembar-gemborkan kalangan anggota DPRD Sumbar setiap kali pertemuan dengan pejabat pemprov, seperti hanya berupa semboyan belaka. Sebab, kenyataan di lapangan, DPRD Sumbar sendiri justru membangun fasilitas fisik untuk kepentingan dan kenyamanan diri sendiri menggunakan dana APBD.

Bahkan, gedung baru yang tengah dikerjakan pembangunannya itu dikuatirkan bakal mengundang masalah dikemudian hari. Sebab, di bawah tanah pondasi gedung yang dipadatkan itu terdapat jaringan instalasi listrik yang terkelupas karena pekerjaan pengerukan menggunakan alat berat ekskavator pada pertengahan Agustus lalu.

“Jika masalah ini tidak segera diantisipasi, kita kuatir terjadi korsleting (arus pendek) listrik hingga mengakibatkan aliran listrik di lingkungan gedung dewan putus total. Atau setidaknya, jika kabel listrik yang terkelupas itu tersambung oleh resapan air hujan yang menggenangi kawasan gedung dewan, bisa berakibat fatal jatuhnya korban jiwa,” kata seorang sumber di DPRD Sumbar, Rabu (12/10).

Sumber yang enggan disebutkan jati dirinya itu mengungkapkan, meski persoalan ini sudah dilaporkan kepada pejabat berwenang di sekretariat DPRD Sumbar, termasuk kontraktor pelaksana pekerjaan proyek PT. Rimbo Paraduan. Tetapi, upaya untuk memperbaiki jaringan kabel yang terkelupas tidak juga dilaksanakan. “Kini, yang tampak di lapangan, pekerjaaan pemadatan pondasi dan pembangunan konstruksi terus dikebut,” kata sumber itu lagi.

sari-aterDitambahkannya, selain kabel listrik bawah tanah yang terkelupas, pada waktu bersamaan juga terjadi kebocoran pipa air bersih di lokasi, pertengahan Agustus lalu. Penyebabnya tak lain karena pekerja proyek melakukan pemasangan tiang pancang pondasi secara sembrono. Akibatnya, aliran air bersih pun terputus ke beberapa titik di lingkungan gedung, hingga peserta rapat paripurna saat itu kalangkabut dibuatnya.

Gedung baru berlantai 6 di belakang gedung utama DPRD Sumbar, di kawasan persimpangan Jl. Khatib Sulaiman Padang ini dibangun menggunakan dana APBD dengan jumlah keseluruhan senilai Rp.32 miliar. Pada lantai satu gedung baru ini digunakan untuk ruang sekretariat, lantai dua hingga enam untuk ruang/kantornya para anggota dewan yang berjumlah 65 orang itu. Termasuk fasilitas ruang rapat di setiap lantainya.

“Pembangunan gedung baru ini sudah amat pantas dilakukan, sebab gedung yang ada sekarang dinilai sudah tidak memadai  untuk menampung semua anggota DPRD.  Selain dibangun tahun 1995 dengan kapasitas awal untuk 45 anggota dewan, kondisi ruangan saat ini sudah tidak memadai menampung anggota dewan sebanyak 65 orang itu,” kata Raflis, Sekretaris DPRD Sumbar, sebagaimana dikutip Singgalang (Rabu,12/10).

Dikatakannya, untuk tahap awal pekerjaan konstruksi hingga atap menggunakan dana APBD Sumbar tahun 2016 senilai Rp.18 miliar. Sisanya akan dilanjutkan pada tahun anggaran 2017, berupa pengadaan mobiler dan alat kelengkapan lainnya.

Terkait ancaman akan malapetaka yang akan datang menimpa akibat kabel listrik yang terkelupas ini, belum diperoleh konfirmasi dari pejabat terkait. Sekretaris DPRD Sumbar, Raflis yang coba dihubungi, tidak berhasil. “Pak Sekwan sedang sibuk memimpin rapat internal hari ini,” ujar seorang staf sekretariat dewan kepada Editor, Rabu siang.** Martawin

1196 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*