Pembahasan APBD-P 2019 Sumbar Diharapkan Selesai Tepat Waktu

Komisi III DPRD Sumbar saat membahas APBD Perubahan dengan Mitra Kerja.
Komisi III DPRD Sumbar saat membahas APBD Perubahan dengan Mitra Kerja.

Padang, Editor.- DPRD Sumbar bersama pemerintah Provinsi Sumatera Barat tengah melakukan pembahasan terhadap Anggaran Pendapatan dan belanja daerah perubahan (APBD Perubahan) Tahun 2019, diharap pembahasannya selasai tepat waktu.

Hal ini dikatakan Ketua DPRD Sumbar Hendra Irwan Rahim  beberapa waktu lalu dan pemerintah telah menyampaikan rancangan APBD P tahun 2019 ke DPRD. Dia berharap pembahasannya dapat berjalan maksimal dan tuntas sebelum jabatan anggota DPRD periode 2014-2019 berakhir pada 28 Agustus 2019 mendatang.

Hendra juga mengingatkan kepada Badan Anggran (Banggar) DPRD dan Tim Anggaran pememerintah daerah (TAPD) agar mengoptimalkan waktu yang tersisauntuk mengebut pembahasan.Sehingga tidak terkendala dengan prosesi peresmian anggota DPRD yang baru,yakni periode 2019-2024.

KUPA PPAS harus tetap menjadi acuan dalam menyusun dan melakukan pembahasan. Kemudian usulan perubahan progam kegiatan harus sudah masuk dulu kedalam RKPD dan BKBMD, katanya.

Sebelumnya Pemperov sumbar telah mengajukan rancangan APBD –P tahun 2019 ke DPRD.Dalam rancangan APBD-P tersebut terdapat beberapa perubahan, seperti penurunan pada pendapatan daerah dan pada belanja daerah.

Wakil Gubernur Sumbar Nasrul Abit pada saat penyampaian Rancangan APBD-P tahun 2019 menyebutkan, program prioritas yang harus ditampung dalam perubahan APBD tahun 2019 ini, diupayakan dengan melakukan pengalokasian kembali kelebihan Silpa yang direncanakan semula dan juga menggunakan sisa tender dari masing masing SKPD tanpa mengurangi capaian terget kinerja yang bersangkutan serta rasionalisasi atau pengurangan kegiatan SKPD.

Belanja lansung merupakan dukungan pembiayaan bagi unit kerja dalam melaksanakan tugas pokok dan fungsinya dengan alokaksi anggaran yang dijabarkan kedalam 32 urusan pemerintahan, yang terdiri dari 24 urusan wajib dan 8 urusan pilihan.

Sementara pada pengeluaran pembiayaan terdapat penabahan anggaran sebesar Rp 413.000.000,anggaran semula sebesar 20.000.000.000,setelah perubahan menjadi sebesar Rp20.413.000.000 ,penambahan anggaran ini diperuntukan bagi penyertaan modal pemerintah provinsi kepada BUMD PT Sumbar Jaya Migas (Renca pendirian ) sebesar Rp 413.000.000.jelas  Nasrul Abit. ** Herman

130 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*