Peliteknik Pelayaran Sumbar Gelar Penyuluhan Keselamatan Pelayaran di Pariaman

Wako Genius Umar saat memberi pengarahan.

Pariaman, Editor.- Walikota Pariaman Genius Umar membuka secara resmi penyuluhan keselamatan pelayaran ABK dan kru kapal tradiosional untuk pariwisata  menuju Pulau  Anggso Duo, di aula Balai kota Pariaman Senin 28/10.

Pada kesempatan itu Wako Genius Umar mengatakan, Pemerintah Kota pariaman menutup sementara  selama 2 minggu   pelayaran buat wisatawan ke pulau Anggso Duo, setelah terjadi insiden karam kapal,  Sabtu (26/10) yang mengakibatkan tewasnya  Marsyida,  guru SMP 1 Pulupuh Kabupaten Agam.

Genius Umar  berharap dengan ada penyuluhan keselamatan  pelayaran dari politeknik  Sumatera Barat, ABK dan kru semakin berkomptensi dalam keselamatan dalam berlayar. Diharapkan dari pelatihan ini   ABK  dan kru mendapatkan SK pengemudi  sebagai pelaut yang berkomptensi dalam pelayanan keselamatan pariwiasata ke pulau Anggso Duo.

Genius  Umar juga berharap, nanti dermaga ke pulau Angso Duo hanya ada satu titik, yaitu di Dermaga Muara. Sehingga tidak ada lagi kapal ilegal yang menaikan penumpang sembarangan.

Tampil sebagai pemberi materi pada penyuluhan tersebut Direktur Pelayaran Sumatera Barat, Revo dan  Kepala Kantor Syahbandar Otoritas Pelabuhan Kelas II Teluk Bayur Padang , Nazirman didampingi Rudu Yunus Syahbandar Kota Pariaman.

Saat itu juga diberikan baju pelambung  sebanyak 450 buah pada  pemilik kapal Pariwiata  yang ada di pantai  Gondariah Kota Pariaman.

Di tempat yang sama Kapolres Pariaman  AKBP Andry Kurniawan mengatakan, pihaknya masih meenyelidi kasus kaal karam yang membawa 24 penumpang ke pulau Anggso Duo.

“Kita telah memanggil ABK Iqbal dan Kru Manto dan sudah kita sudah aman,dan pemanggilan saksi saksi  karena menaiki penumpang kapal tidak tempat dermaga resmi.” ujar Andri kurniawan. **Afridon

162 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*