Pelantikan 35 Anggota DPRD Limapuluh Kota Sukses dan Meriah

Pelantikan anggota DPRD Kab. Limapuluhkota periode 2019 0 2024.
Pelantikan anggota DPRD Kab. Limapuluhkota periode 2019 0 2024.

Limapuluh Kota, Edito. Langit cerah melindungi rapat paripurna istimewa mengiringi proses pelantikan anggota DPRD Limapuluh Kota. Daerah bagian alam Luak Limopuluah tersebut, kembali mengukir sejarah. Ya, sebanyak 35 anggota Dewan, Selasa (6/8) pagi, dilantik dan diambil sumpahnya. Semua uraian kegiatan acara, dari awal hingga akhir, Alhamdulillah berlangsung meriah dan sukses.

Dengan dilantiknya 35 anggota legislatif itu, maka mulailah bergerak harapan masyarakat guna bersama melangkah untuk tujuan pemenuhan kebutuhan kesejahteraan kehidupan sekaligus perkembangan pembangunan daerah.

Pelantikan dan pengambilan sumpah dan janji para anggota Dewan terhormat, disaksikan banyak kalangan. Hadirin terlihat tumpah ruah hingga ke halaman gedung Dewan hingga halaman kantor Bupati. Mereka berdatangan dari berbagai wilayah kecamatan, yang ingin menyaksikan helat sekali lima tahunan legislatif yang kali ini diikuti anggota keluarganya, sanak atau saudara atau kerabat dekatnya. Mereka tampak berbahagia.

Namun mereka juga jelas sangat berharap supaya anggota Dewan periode 2019-2024 benar-benar mampu mengejawantahkan janji-janjinya untuk mencapai kesejahteraan masyarakat Kabupaten Limapuluh Kota.

Seperti kata Gubernur Sumbar, Irwan Prayitno, dalam sambutannya menyebutkan kini daerah dapat mengatur daerahnya sendiri dengan tujuan pemberdayaan daerah. “Mengatur sendiri itu bukan mengharuskan pemerintah daerah melakukan pelayanan publik untuk masyarakat lokal secara efektif, efisien, dan ekonomis. Desentralisasi tidak semata untuk membentuk pemerintahan daeerah yang menjalankan kekuasaan, tetapi, yang lebih penting adalah untuk membangkitkan partisipasi masyarakat terhadap urusannya sendiri, komunitas, dan pemerintah lokal.

Desentralisasi secara teoritis, merupakan upaya untuk membawa negara lebih dekat dengan masyarakat lokal dan mendorong tumbuhnya tata pemerintahan lokal yang lebih demokratis dalam bentuk demokrasi lokal. Tanpa diikuti dengan demokrasi lokal, maka desentralisasi dan otonomi daerah sama saja dengan memindahkan sentralisasi dari pusat ke daerah.

Berkait dengan konteks itulah, maka peran DPRD sebagai lembaga legislatif di daerah dengan tugas legislasi, anggaran, dan pengawasan, yang dijalankan dalam kerangka refresentasi masyarakat di daerah, memegang peranan sangat strategis dalam menentukan keberhasilan penyelenggaraan otonomi daerah.

Menurut Gubernur, anggota DPRD saat dihadapkan pada pelbagai tantangan, baik dari internalnya maupun dari eksternal. Tantangan itu dapat berupa belum berjalannya mekanisme check and balance antara Kepela Daerah dengan DPRD secara optimal, peraturan yang mengatursistem kelembagaan yang masih kerap berubah-ubah, dan perbedaan latar belakang masing-masing anggota Dewan yang kemudian menciptakan bias persepsi dan kepentingan dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah.

Sementara tantangan eksternal terutama akan berasal dari makin meningkatnya tuntutan masyarakat. Anggota DPRD, ucap Gubernur, masih dihadapkan pada tuntutan pemenuhan kebutuhan kehidupan masyarakat secara lebih layak, kerawanan bencana, stabilitas keamanan, serta keharusan dalam menjaga kearifan lokal sebagai ciri khas daerah yang menjadi landasan pelaksanaan otonomi daerah.

Dengan kondisi demikian, maka hubungan kemitraan antara DPRD dan Pemerintah Daerah harus tetap berjalan dengan penuh rasa kebersamaan, harmonis dan berkomitmen kuat dalam mencapai tujuan yang sama, yakni kemajuan daerah secara adil dan merata.

Sementara Ketua DPRD Limapuluh Kota, Safaruddin Dt. Bandaro Rajo, dalam sambutannya pada rapat paripurna istimewa tersebut, mengatakan bahwa sebagaimana diketahui pada hari ini anggotan DPRD masa jabatan 2014–2019 akan mengakhiri masa jabatannya. “Selama masa pengabdiannya, DPRD telah berusaha melaksanakan tugas dan kewajibannya seoptimal mungkin dalam rangka menampung aspirasi masyarakat,” ujar Safaruddin.

Dia menjelaskan lagi, sejak pelaksanaan otonomi daerah, banyak perubahan dan perkembangan yang terjadi pada lembaga pemerintah baik di pusat maupun di daerah. dengan berorientasi pada tata pemerintahan yang baik (good government.) Maka itu, menurutnya, semua pihak berusaha berbuat secara profesional dan memberikan pelayanan terbaik bagi masyarakat termasuk pula dalam hal politik, ekonomi, dan hukum yang juga merupakan sektor paling banyak mengalami perubahan karena berbagai tuntutan oleh masyarakat.

Namun di sisi lain, disebutkan pula, adanya arus globalisasi dan demokratisasi, disadari atau tidak, akan memudahkan berbagai pengaruh budaya asing masuk ke dalam kehidupan masyarakat. “Inilah yang harus kita antisipasi, yaitu dengan memegang teguh nilai moral dan etika sebagai bangsa Indonesia, serta membentengi diri dengan iman dan takwa kepada Allah SWT,” kata Pak Datuak.

Pada bagian lain, Safaruddin menerangkan bahwa sejak masa jabatan dari tahun 2014, pihaknya telah melaksanakan berbagai agenda kegiatan legislatif, yaitu rapat-rapat baik internal DPRD maupun dengan SKPD, dialog interaktif dengan eksekutif, dialog komunikatif dengan kelompok masyarakat atau unsur masyarakat, kunjungan kerja serta kegiatan reses untuk menampung aspirasi masyarakat.

Dari hasil kegiatan DPRD masa jabatan 2014–2019, dalam menjalankan tugas dan kewenangan telah menghasilkan produk-produk keputusan Dewan. Demikian pula telah melakukan fungsinya sebagai penampung aspirasi, dengan menerima kunjungan dan penyampaian aspirasi dari warga masyarakat. ** Adv/sas

Nama Anggota DPRD Limapuluh Kota Periode 2019-2024

Dapil I Beni Murdani (PKS) 2516 suara, Ermizal (PPP) 1816 suara, Irwin Idrus (Gerindra) 1781 suara, Afri Yunaldi (Golkar) 1716 suara, Akmal Rustam (PDIP) 1255 suara, Alfian (Demokrat) 1204 suara, Marsanova Andesra (PAN) 949 suara dan Zuhatri (Hanura) 938 suara.

Dapil II  Gusti Randa (Hanura) 3064 suara, Syamsul Mikar (Golkar) 2341 suara, Darlius (PDIP) 2281 suara, Irmantedi (Gerindra) 2019 suara dan Syamsuwirman (Demokrat) 1562 suara.

Untuk Dapil III, Sastri Andiko (Demokrat) 1970 suara, Epi Suhardi (Hanura) 1861 suara, Virmadona (Gerindra) 1833 suara, Wirman Dt Pangeran (PPP) 1827 suara, Asrul (PKB) 1815 suara, Mulyadi (PAN) 974 suara, Zukron (PKS) 865 suara dan Riko Febrianto (Golkar) 789 suara.

Dapil IV, Deni Asra (Gerindra) 3504 suara, Yos Sariadi (PKS) 2413 suara, Akrimal Adam (PAN) 1783 suara, Marshal (Demokrat) 1623 suara, Hemmy Setiawan (PKB) 1619 suara, Alia Effendi (Nasdem) 1519 suara, Afdal (Gerindra) 1213 suara, Arsi Medes (Hanura) 998 suara dan Putra Satria Veri (Golkar) 972 suara.

 Dapil V, Khairul Apit (Gerindra) 3603 suara sekaligus peraih suara terbanyak. Kemudian, Bisron Hadi (PKS) 2781 suara, Wendi Chandra (Gerindra) 2425 suara, Doni Iklas (Golkar) 1386 suara dan Ridhawati (PPP) 1290 suara. ** Adv/sas

124 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*