Pelanggar PSBB di Pariaman Diganjar Hukuman Push Up

Pelanggar PSBB saat disuruh push up.
Pelanggar PSBB saat disuruh push up.

Pariaman, Editor.-  Selama Pemberlakuan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di Kota Pariaman Wajib pakai Masker. Sejak minggu lalu Tim Satuan Gugus Tugas Corona Virus Disease 2019 (COVID-19) Kota Pariaman gelar razia pengendara kendaraan bermotor yang tidak memakai masker.

“Untuk menekan angka penyebaran Covid-19 di Kota Pariaman, dilakukan penertiban dan penindakan terhadap para pengendara kendaraan bermotor yang tidak menggunakan masker di Kota Pariaman. Untuk itu kita bersama dengan TNI, Polri, BPBD dan Dinas Polisi Pamong Praja (Pol PP), menggelar razia masker setiap malam,” Kata Kepala Dinas Pol PP dan Damkar Kota Pariaman, Elvis Candra, di Posko gugus tugas penanganan percepatan COVID-19 Kota Pariaman di Balaikota Pariaman, Sabtu malam (2/5)

Dalam edaran yang dikeluarkan oleh Pemerintah pusat, provinsi sampai Kota Pariaman, selama pemberlakuan PSBB, masyarakat yang keluar rumah, mesti memakai masker. Hal inipun telah ada peraturan yang dikeluarkan oleh Kepolisian RI.

“Untuk pelanggaran yang pertama, kita akan berikan surat teguran dan juga penindakan yang bersifat mendidik, seperti push up, lari, hormat dan hal lainya. Sehingga mereka yang melanggar akan membuat Jera  untuk mengulangi lagi,” katanya

Tim satuan gugus tugas COVID-19 Kota Pariaman ini, menghentikan pengendara kendaraan roda dua (motor) dan roda empat (mobil) yang tidak memakai masker dan mendata nama-nama mereka untuk diberi surat teguran dan penindakan. Setelah itu mereka dilepaskan dan diberi masker kain yang telah disediakan oleh tim.

“Seandainya dalam razia berikutnya mereka masih kedapatan tidak menggunakan masker ketika berkendaraan, maka Polres Pariaman akan melakukan tindakan ketingkat selanjutnya. Berupa denda sampai kurungan penjara,” kata  mantan Camat Pariaman Timur

“Kami berharap agar masyarakat dapat mematuhi aturan yang telah ditetapkan selama pemberlakuan PSBB untuk wilayah provinsi Sumatera Barat umumnya dan Kota Pariaman khususnya. Sehingga kita dapat menekan angka penambahan jumlah pasien Positif COVID-19 di Sumbar yang semakin hari semakin tinggi,” tutupnya. ** Afridon / Rel

125 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*