Pejabat Payakumbuh Lomba Masak Nasi Goreng

Payakumbuh, Editor.– Pejabat pimpinan SKPD di Payakumbuh yang ikut lomba masak nasi goreng, di hebohi oleh tawa yang riuh serta menggelitik para pengunjung karena terkesan lucu. Masalahnya banyak dari peserta yang tidak terbiasa melakukan pekerjaan yang biasa di lakukan isteri masing masing.

Lomba memasak nasi goreng itu di digelar Kamis,(15/12) di halaman Balaikota di Bukik Sibaluik Payakumbuh, kelihatn betul sebagian besar dari peserta Tak terbiasa melakukan pekerjaan dapur,  para pimpinan SKPD,  perwira TNI dan Polri itu, tampak canggung ketika mengiris bawang, mengocok telur dan mengaduk bumbu nasi goreng dimaksud. Malahan, di antaranya, menghidupkan kompor gas pun, tampak ada yang harus mengulangnya berkali-kali.

Tingkah pimpinan SKPD yang gagap itu, memancing tawa dan mengocok perut ratusan kaum ibu yang menonton. Sehingga, lomba memasak dalam rangkaian memperingati Hari Ibu, HUT Dharmawanita Persatuan dan HUT Kota ke-46 Tahun 2016 tu, menjadi bermakna dan penuh kenangan.

Plt. Walikota Payakumbuh H. Priadi Syukur bersama Sekdako H. Benni Warlis, Asisten II H. Amriul, Asisten III H. Iqbal Bermawi, spontan mengapresiasi gelar acara lomba yang diusung Ketua TP-PKK Ny.  Inda Refis Priadi Syukur bersama Ketua DWP Ny. Merry  Yuliesday dan Kepala BPMP-KB Syahnadel Khairi itu.

“Saya acungkan jempol buat kedua organisasi wanita serta Kepala BPMP-KB yang mampu membuat acara ini. Mudah-mudahan, biasnya  para pejabat di kota ini makin senang membantu pekerjaan rumah tangga yang selama ini menjadi beban kaum ibu,” sebut Priadi.

Tiga dewan juri, guru  tata boga di SMK Negeri 3 Payakumbuh, masing-masing Dra. Elfira Roswita, Dra. Restu Agustia, dan Dra. Hj. Marheniza, akhirnya menetapkan nasi goreng cheff dari Batalyon 131/BS  yang paling lezat dan menempati juara I. Sementara itu, Camat Payakumbuh Timur menempati pememang II, dan nasi goreng Didi Rahman dari Disparpora sebagai pemenang III.

Kadisdik Hasan Basri, Kadiskes Elzadaswarman  dan Kepala DPPKA Syafwal yang diunggulkan merebut juara, diketahui dewan juri masakannya kurang garam, dan gagal merebut gelar terbaik. “Kita sudah berjuang maksimal, tapi masih belum beruntung. Meski kurang garam, tapi terasa enak sama isteri,” kata Hasan sambil tersenyum.

Kriteria penilaian antara lain perencanaan, proses atau teknik memasak, kebersihan, dan hasil yang dilihat dari rasa, warna, penyajian, dan tekstur nasi goreng.

Usai lomba Ketua TP-PKK Payakumbuh,  Ny. Inda Refis Priadi Syukur langsung menyerahkan hadiah kepada pemenang. ** Yus

825 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*