Pebalap Korea Selatan, Jyunggu Jang Juara Etape VI

Sawahlunto, Editor.- Pembalap asal Korea Selatan, Jyunggu Jang, berhasil menjadi pembalap tercepat memasuki garis finish Etape VI Tour de Singkarak (TdS) 2016 di Taman Satwa Kandi, Sawahlunto, Kamis (11/8) . Posisi ke II dan III diraih Loic Desriac dari Prancis dan Marcos Fernandez Garcia dari Spanyol.

Etape ke VI ini mulai start dari pantai Tiram kabupaten Padang Pariaman, melewati Simpang Ulakan – Pauh Kambar – Simp. Parit Malintang- Jl. Raya Padang Bukittinggi – Fly Over – Bypass – Simpang Lubuk Bagalung – Indarung – Panorama – Tugu Ayam – Kota Solok – Muara Kalaban – Kota Sawahlunto – Lap. Segi Tiga  yang berjarak tempuh sepanjang 149 KM.

Pebalap saat melewati kawan Arosuka, Kab. Solok.
Pebalap saat melewati kawan Arosuka, Kab. Solok.

Etape VI ini dinilai lebih menarik karena memadukan balapan di lintasan datar dan tanjakan tinggi tepatnya di kawasan Sitinjau Laut, perbatasan Kota Padang dengan Solok. Tanjakan yang dilalui pebalap ini juga cukup tinggi karena masuk kategori satu dengan ketinggian 1.132 mdpl. Mikro Kecil

Pada tanjakan panjang di kawasan Sitinjau Laut sejumlah pebalap tampak kehabisan stamina. Emapt diantaranya terpaksa menghentikan balapan dan menaiki mobil panitia bersama sepedanya.

Sebagaimana etape sebelumnya, di sepanjang jalan Solok-Padang, masyarakat berjubel di pinggir jalan dan sangat antusias menyaksikan iven balap sepeda dan pariwisata internasional ini. Sementara itu, di lokasi finish itu tampak ribuan warga kota Swahlunto dan sekitarnya berbondong-bondong untuk menyaksikan para pembalap sejak pagi hari.

Persaingan Kian Ketat

Kejuaraan balap sepeda internasional Tour de Singkarak 2016 benar-benar ketat. Terbukti hingga etape ke enam ini juaranya selalu bergantian meski untuk posisi puncak klasemen umum (yellow jersey) tetap dipegang Amir Kolahdouz dari Pishgaman Cycling Team Iran.
Di etape enam yang finis di Taman Satwa Kandi, Sawahlunto, Kamis, giliran pebalap asal Korea Selatan Jang Jyunggu dari Korail Cycling Team menjadi yang tercepat dengan catatan waktu 03:43:54 untuk menempuh jarak 151,1 km atau unggul empat detik dari pebalap yang berada dibelakangnya, Loic Desriac dari Singha Infinite Cycling Team Singapura.

Salah seorang pebalap menjelang garis finish di Taman Satwa Kandi, Sawahlunto.
Salah seorang pebalap menjelang garis finish di Taman Satwa Kandi, Sawahlunto.

Dilihat dari 10 pebalap tercepat di etape enam, tidak ada nama pebalap yang saat ini menguasai empat gelar yang diperebutkan yaitu yellow jersey, green jersey dan polkadot jersey yaitu Amir Kolahdouz maupun pemegang red white jersey, Dadi Suryadi dari Terengganu Cycling Team.

Kedua pebalap ini ternyata memilih bermain aman dan saling mengontrol sejak balapan dilepas di Pantai Tiram. Bahkan Amir yang didukung teman satu timnya yaitu Reza Hosseini dan Rahim Emami terus mengurung Dadi Suryadi yang diklasemen sementara berada di posisi kedua.

“Kami memang membiarkan pebalap lain menjadi juara disini. Kami sudah mempertimbangkan catatan waktu jika mereka juara. Kami hanya fokus menjaga pebalap yang dekat dengan kami,” kata Amir Kolahdouz usai balapan.

Memang benar, hampir semua pebalap Pishgaman Cycling Team finis mengawal Dadi Suryadi yang saat ini hanya selisih satu menit 22. Sedangkan Amir Kolahdouz yang berada dipuncak telah mengumpulkan catatan waktu 19:46:11.

Apa yang dilakukan oleh pebalap Pishgaman itu bukan tanpa alasan karena tidak ingin gelar yang saat ini dipegang direbut oleh pebalap lain. Apalagi balapan tinggal menyisakan dua etape yang relatif mudah, yaitu Sijunjung menuju Dharmasraya dan Bukitting menuju Kota Padang.

“Untuk balapan selanjutnya saya akan terus mengontrol pebalap dibelakang saya,” kata pebalap dengan dengan start satu itu.
Sementara itu, Dadi Suryadi yang pergerakannya terus dipantau oleh pebalap Pishgaman mengaku akan terus mencoba untuk memberikan perlawanan. Dirinya juga akan terus mengontrol pergerakan pebalap yang hingga saat ini menjadi rivalnya.

“Sama. Saya juga akan mengontrol pergerakan mereka (pebalap Pishgaman),” kata pebalap asal Sumedang, Jawa Barat itu dengan singkat.

Etape 7 dari Sijunjung menuju Dharmasraya besok, Jumat (12/8) dengan jarak tempuh 133,8 km akan didominasi lintasan datar dan bergelombang. Bisa dipastikan persaingan baik dibarisan terdepan maupun para pemegang gelar sementara akan berlangsung dengan ketat. Hal ini dilakukan untuk mencari aman. ** Wisja/R

905 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*