PBG II Lewakan 9 Datuak dan Anugerahkan Dua Gelar Sangsako

Wagub Nasrul Abit memasangkan keris pada salah satu Datuak yang dilewakan dalam PBG II,
Wagub Nasrul Abit memasangkan keris pada salah satu Datuak yang dilewakan dalam PBG II,

Pariaman, Editor.- Puncak Pariaman Batagak Gala (PBG) II, ditandai dengan malewakan 9 Datuak yang sudah manggathok pinang di kaumnya masing-masing, disertai pemberian 2 gelar sangsako yang diterima oleh Kapolres Pariaman dan Dandim 0308 Pariaman atas kontribusi mereka memajukan Kota Pariaman.

Pada pagi hari, Senin (25/12) adalah puncak dari serangkaian acara yang dimulai dari tanggal 23-25 Desember 2017, bertempat di Rumah Tabuik Subarang ini, terbilang sukses dan semarak.

Dalam sambutan Wakil Gubernur Sumatera Barat Nasrul Abit, mengapresiasi penyelenggaraan kegiatan untuk melestarikan budaya lokal yang ada di masyarakat Minangkabau, dengan melewakan gala Datuak bagi pati ambalau yang ada di Kota Pariaman.

“Para Datuak yang sudah dilewakan, merupakan utusan kaumnya, yang dipilih untuk membimbing suku dan kaumnya. Ia ada di tengah kaumnya untuk mengatasi permasalahn yang ada di kaumnya, selain tugas untuk membimbing anak dan kamanakan dari kaumnya,” tuturnya.

Lebih lanju dikatakan Wagub, Maraknya Narkoba dan LGBT di Sumbar, sudah bukan berita baru lagi. Karena itu, untuk memberantasnya, tugas ini bukan hanya tugas pemerintah saja. Para Datuak, stakholder, masyarakat dan kita semua, terutama orangtua untuk dapat mengawasi anaknya, pergaulan mereka, sehingga 2 hal tersebut, tidak semakin meluas.

Sementara iotu dalam sambutan Walikota Pariaman Mukhlis Rahman mengatakan, PBG II adalah acara yang membangkik batang tarandam, menimbulkan kembali pati ambalau, pemimpin kaumnya, dengan prosesi yang sesuai dengan ketentuan adat Minangkabau.

“Pemko Pariaman hanya memfasilitasi proses melewakan saja, sedangkan untuk pengangkatan Datuak, itu berada di kaumnya masing-masing dan sudah melewati prosesi yang ditetapkan, yaitu sudah manggathok pinang di kaumnya,” jelas Mukhlis.

Pada PBG II 2017 kali ini, ada sedikit perbedaan, dengan menganugerahkan gelar sangsako kepada Kapolres Pariaman dan Dandim 0308 Pariaman beserta istri mereka, karena kontribusi mereka terhadap kemajuan Kota Pariaman.

“Dengan dianugerahkannya gelar sangsako kepada Kapolres dan Dandim 0308 Pariaman yang masih sangat muda ini, kita harapkan jenjang karier mereka dapat mencapai Jendral, sehingga ketika itu terjadi, mereka akan ingat dengan kampung halaman mereka yang kedua selain kampung asalnya dengan gelar yang mereka peroleh, dan hal tersebut akan memberikan kontribusi yang besar kepada Kota Pariaman,” ujarnya. ¬† ** J/Hms/Sgr

 

626 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*