Payakumbuh Menuju Kota Tanpa Pemukiman Kumuh Tahun 2019

Payakumbuh, Editor.- Penanganan kawasan kumuh secara nasional dalam RPJM 2015-2019 ditargetkan 38.431 Ha. Mengingat cakupan pekerjaan dan skala pencapaian sasaran sangat besar, tidak mungkin dilakukan sendiri oleh pemerintah,apalagi sebuah kementrian atau lembaga.

Untuk itu diperlukan kalaborasi semua pihak,baik pemerintah pusat,pemerintah derah,masyarakat, dan pemangku kepentingan lainnya,agar sasaran tersebut dapat tercapai,ujar Plt.Walikota Payakumbuh Priadi Sukur dalam sambutan tertulisnya yang dibacakan Kabid.Pispra Bappeda Payakumbuh On Wilson pada acara pembukaan sosialisasi dan workshop strategi komunikasi program KOTAKU dihotel bundo kanduang Selasa ( 6/12).

Lebih lanjut Walikota menyebut, Kota Tanpa Kumuh (KOTAKU) merupakan upaya strategisDirektorat Pengembangan Kawasan Pemukiman, dalam rangka meningkatkan peran sertamasyarakat dan memperkuat peran Pemerintah Daerah dalam percepatan penanganan kawasan kumuh dan mendukung gerakan 100-0-100 di perkotaan pada tahun 2016-2019.

Khusus di kota Payakumbuh, luas kawasan kumuh sebesar 58,75 Ha, yang tersebar di 16 kelurahan di 4 Kecamatan.  Dan untuk penanganannya, diperlukan partisipasi aktif masyarakat. Sosialisasi ini, sebut Walikota, adalah bagian dari upaya pelibatan peran aktif masyarakat dimaksud.

“Saya berharap, Bapak dan Ibu yang memiliki pengalaman, kapasitas, dan komitmen dapat memberi masukan dan merumuskan strategi pelaksanaan program KOTAKU. Sehingga bisa bermanfaat untuk peningkatan kualitas pemukiman secara komprehensif. 2019, tidak ada lagi kawasan pemukiman kumuh, sudah berganti menjadi pemukiman yang produktif, layak huni, dan berkelanjutan”, katanya.

Kegiatan yang diselenggarakan oleh Bappeda kota Payakumbuh bekerjasama dengan Koordinator Kota program KOTAKU itu, diikuti oleh 60 peserta, yang terdiri atas pimpinan eksekutif dan legislatif di tingkat kota, juga stakeholders dan kelompok peduli lainnya. Kegiatan diisi dengan pemaparan materi oleh tiga orang narasumber, dilanjutkan dengan diskusi, dan perumusan isu-isu strategis  tentang pelaksanaan Program KOTAKU kedepan melalui diskusi kelompok.

Hadir sebagai Pemateri pertama, Kabid Pispra Bappeda kota Payakumbuh, On Wilson, yang memaparkan tentang Kebijakan Penanganan dan Peningkatan Kualitas Pemukiman Daerah. Pemateri kedua, Bapak Toto dari Satker Pengembangan Kawasan Pemukiman (PKP) Propinsi Sumbar, memaparkan tentang National Slum Upgrading Program KOTAKU. Pemateri ketiga, dari Humas Setdako Payakumbuh, Multia Qairanni, M.I.Kom, yang berbicara tentang strategi komunikasi dan pengembangan media.**Yus

731 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*