Payakumbuh Kirim 16 Pemuda Terampil ke Bekasi

Payakumbuh, Editor.- Sebanyak 16 pemuda atau tenaga terlatih dalam bidang elektronika (HP) akan dikirim Dinas Sosial dan Tenaga Kerja (Dinsosnaker) Payakumbuh, untuk magang disejumlah perusahaan swasta nasional di Bekasi, akhir lebaran nanti.

Tahun 2015 lalu, tercatat 5 pemuda kota ini, diterima bekerja di PT Padma Soode Indonesia, setelah menjalani magang pada perusahaan dimaksud.

Kabid Tenaga Kerja Dinsosnaker Payakumbuh, Yuswaldi, SH didampingi Kasi Pelatihan, Rindayanti, SE, Minggu (12/6) menginformasikan, ke-16 pemuda terlatih itu, sebelumnya sudah menjalani pendidikan dan  pelatihan memperbaiki HP selama 30 hari,bekerjasama dengan Multy Plassh Payakumbuh.

Untuk memperdalam kemampuan pemuda tersebut, mereka di kirim ke sejumlah perusahaan swasta nasional yang ada di Bekasi,karena Dinsosnaker yang sudah menjalin kerjasama dengan sejumlah perusahaan swasta nasional di Bekasi tetrsebut.

“Jika kemampuan mereka cukup baik, perusahaan dimaksud langsung menerima pemuda itu bekerja di perusahaan tersebut. Tahun lalu, dari 10 yang dikirim lima diterima bekerja di tempat mereka magang,” ungkap Yuswaldi.

Sepanjang 2016 ini, selain membuka diklat elektronika (HP), Dinsosnaker juga membuka diklat menjahit dan las, dengan jumlah peserta 16 orang untuk setiap jurusan. Peserta yang direkrut, mereka yang punya kemauan keras untuk memperbaiki diri dan punya visi membuka usaha sendiri. “Kita akan tolak calon peserta yang dikirim lurah, yang bukan berjiwa petarung,” ucapnya

Dikatakan, diklat menjahit yang tekah dilakukan Dinsosnaker berlangsung di Ida Teratai di kawasan Bonai, Kelurahan Tanjung Gadang, Payakumbuh Barat. Sedangkan, ketrampilan las, dilakukan di BLK Payakumbuh di Kelurahan Seberang Betung, Payakumbuh Barat. Tenaga pengajarnya, selain dilakukan pemilik usaha, juga didatangkan dari LPK (Lembaga Pelatihan Kerja) dan BLK Payakumbuh sendiri. Lulusan pelatihan, dijamin sudah punya kemapuan dasar pada jurusannya. Mereka siap menjadi tenaga yang siap pakai.

Kecuali latihan las, peserta pelatihan HP dan menjahit, secara berkelompok, dibantu dengan peralatan membuka bengkel. Makanya, ada 4 set peralatan bengkel dan 4 mesin jahit yang diserahkan kepada peserta yang sudah membentuk empat kelompok, guna membuka usaha. “Jika mereka benar-benar menjadi petarung sejati, dengan bantuan peralatan sudah mampu membuka usaha,” jelas Yuswaldi dan Rindayati. ** Yus

620 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*