Pastikan Ikut Pilkada 2016, Nanik Mendaftar di PPP

Payakumbuh, – Setelah Fitma tokoh bundo kanduang dari Air Tabit Payakumbuh Timur yang ikut bertarung dalam Pilkada Walikota Periode lima tahun yang lalu, sekarang giliran Sri Mardariani SH, SpN, MH yang akrab di panggil Nanik mendafatrkan diri menjadi bakal calon Walikota Payakumbuh periode 5 tahun ke depan lewat PPP.

Anggota Bundo Kanduang  dari Aie Tabik ini, baru saja pulang kampung, diminta masyarakat Payakumbuh untuk maju dalam Pilkada Serentak Pebruari 2017  mendatang. Menjawab harapan warga Luhak nan Bungsu itu, Nanik mendaftar ke PPP. Putri dari Syamsir Alamsyah Dt Majo Indo Nan Mamangun itu, mengembalikan formulir pendaftaran di DPC PPP Payakumbuh, Senin (2/5/2016).

Nanik, panggilan si Bundo Kanduang nan cantik ini, adalah notaris yang sukses di Jakarta. Keterpanggilannya mendaftarkan diri di bursa calon Walikota 2017-2022 membuat goyang jagat politik di Kota Payakumbuh. Selama ini, Nanik juga ibu Persit Kartika Chandra, suaminya seorang Perwira TNI AD.

Diantar oleh handai taulan, sahabat, dan bundo kanduang lainnya, Nanik menyerahkan formulir sebagai Bakal Calon Walikota Payakumbuh kepada Panitia Penerimaan Pendaftaran di PPP. Hadir kader PPP Dedrizal, Anggota DPRD Fraksi PPP Alhudrie Dt Rangkayo Mulie dan Edward DF, Sekretaris PPP Alhadi Hamid, serta pengurus PPP lainnya.

“Tekad saya maju demi memperjuangkan nasib kaum perempuan serta nasib masyarakat kecil yang masih terpinggirkan. Saya ingin membangunkan Islamic Center di Payakumbuh yang sampai saat ini, masih belum ada di Kota Payakumbuh,” ujar Nanik.

Nanik berharap maju dirinya sebagai bakal calon akan mampu meraup suara kaum ibu sebagai pemilih nantinya. Sri Mardariani SH SpN MH bertekad akan lebih mengutamakan dunia pendikan yang berbasiskan Iman Taqwa di Kota Payakumbuh.

Diantar dengan perkenalan oleh kerabat Nanik, Kasmedi, ia memperkenalkan Sri Mardariani, SH, SpN, MH sebagai perempuan yang bertekad kuat, berilmu, dan memiliki kemampuan memimpin. Telah empat partai Nanik mendaftarkan diri; PDI P, PBB, Partai Demokrat, dan PPP.

Diawali dengan statement Dedrizal, bahwa PPP sebagai partai yang demokratis, benar-benar berangkat dari hasil survey dan kalayakan bakal calon. Jadi, katanya, PPP tidak serta-merta mencalonkan dirinya, Dedrizal. Namun, lewat hasil survey politik dan ini terbuka bagi siapapun,tambah Dedrizal .** Yus

973 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*