Pasien Positif Covid-19 di Sumbar Bertambah 10 Orang

Karo Humas Pemprov Sumbar, Jasman Rizal.
Karo Humas Pemprov Sumbar, Jasman Rizal.

Padang, Editor.- Terjadi  lagi pertambahan 10 orang positif terinfeksi covid-19, sehingga total yang positif di Sumbar adalah 182 orang.

Menurut Juru Bicara Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Sumatera Barat, Jasman Rizal melalui pres Realiisnya, Sabtu (2/5),  kemaren tercatat ada 3 (tiga) orang dari Kota Payakumbuh dinyatakan positif terinfeksi. Namun setelah dilakukan kajian dan koordinasi, ternyata salah satu yang terkonfirmasi  positif tersebut adalah warga Padang Tarok Baso Kabupaten Agam, seorang pria 60 tahun, berprofesi sebagai tukang ojek. Memang KTP nya di Payakumbuh, tetapi dia mukim dengan 2 (dua) orang anaknya di Padang Tarok tersebut. Anaknya juga akan dilakukan test swab.

Dengan demikian, Kota Payakumbuh hanya terjadi penambahan 2 (dua) orang dan Kabupaten Agam 1 (satu) orang.

Untuk hari ini, kami dari gugus tugas penanganan covid-19 provinsi Sumatera Barat telah menerima laporan dari laboratorium fakultas kedokteran Unand yang dipimpin oleh Dr. dr. Andani Eka Putra, M.Sc, bahwa terjadi lonjakan yang cukup tinggi kasus warga positif terinfeksi covid-19 di Kabupaten Dharmasraya, yaitu sebanyak 7 (tujuh) orang.

Dari Kota Padang 1 (satu) orang, Kepulauan Mentawai 1 (satu) orang dan Kota Padang Panjang bertambah lagi 1 (satu) orang lagi.

Semua warga Dharmasraya yang terinfeksi tersebut,  terpapar covid-19 saat mengikuti kegiatan di Gowa Sulawesi Selatan. Berasal dari Koto Baru 3 orang, Alahan Nan Tigo 2 orang dan Pulau Punjung 2 orang. Semuanya sekarang isolasi mandiri di rumahnya masing-masing.

Dari kota Padang ada tambahan 1 orang wanita 33 tahun warga Alai Parak Kopi yang bekerja sebagai cleaning service (CS). Dia terinfeksi karena kontak dengan salah seorang rekan kerjanya sesama CS yang telah dinyatakan positif sebelumnya. Sekarang isolaai mandiri di rumahnya.

Seorang pelajar remaja, wanita 19 tahun asal Desa Goiso Oinan Kab Kepulauan Mentawai, terinfeksi dari temannya yang saat ini lagi di rawat di RSUD Mentawai. Sekarang isolasi mandiri di rumahnya.

Terakhir tambahan positif hari ini berasal dari Kota Padang Panjang. Seorang tenaga kesehatan, wanita 44 tahun, terinfeksi dari pasien yang sebelumnya tidak menunjukkan gejala terinfeksi covid-19. Sekarang dirawat intensif di RSUD Padang Panjang.

Dengan demikian total yang telah dinyatakan positif terinfeksi covid-19 di Provinsi Sumatera Barat sampai hari ini Minggu 2 Mei 2020 adalah 182 orang, dengan rincian 72 orang masih dirawat, isolasi mandiri di rumah 38 orang, Bapelkes 16 orang dan di BPSDM 11 orang, meninggal dunia 15 orang dan sembuh 30 orang.

Berikut perkembangan Covid-19 di Sumbar yang datanya kami himpun dari berbagai rumah sakit dan gugus tugas kabupaten kota se Sumatera Barat, Sabtu 2 Mei 2020, pukul 15.00 WIB. Total Orang Dalam Pemantauan (ODP) sebanyak 8.269 orang. Proses pemantauan 387 orang. Selesai Pemantauan 7.882 orang.

Pasien Dalam Pengawasan (PDP) sebanyak 433 orang. Dari 433 PDP tersebut, 62 orang masih dirawat di berbagai rumah sakit rujukan sambil menunggu hasil lab. Dinyatakan negatif, pulang dan sehat sebanyak 361 orang dan isolasi diri di rumah 10 orang.

Masalah Bantuan JPS

Jasman Rizal juga menjelaskan dana Jaringan Pengaman Sosial (JPS) yang telah cair dan didistribusikan ke beberapa daerah  sejak kemaren (Jumat, 1/5. Yaitu kepada Kota Padang Panjang,  Kota Sawahlunto dan Kab. Agam.

Sementara itu yang telah menyerahkan data dan dalam proses pencairan adalah Kab. Pesisir Selatan,  Kab. Pasaman,  Kab. Dharmasraya, Kab. Tanah Datar, Kab. Pasaman Barat, Kota Padang, Kota Solok, Kota Payakumbuh dan. Kota Pariaman.

Yang belum menyerahkan data alaha Kab. Kep Mentawai, Kab. Solok, Kab. Sijunjung, Kab. Padang Pariaman, Kab. Solok Selatan dan Kota Bukittinggi. ** Tiara/Rel

217 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*