Pasca Banjir dan Longsor di Limapuluh Kota, Sejumlah Sekolah Diliburkan

Limapuluh Kota, Editor.-  Akibat bencana alam banjir dan longsor yang melanda beberapa titik di Limapuluh sejak Jumat ( 3/3),Sejumlah sekolah terpaksa diliburkan.

Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Limapuluh Kota Radimas saat dihubungi dari Payakumbuh, Senin, mengatakan, sekolah yang diliburkan itu adalah bagi sekolah yang rusak berat,sehingga siswanya belajar di rumah.

Sementara bagi sekolah-sekolah yang hanya rusak ringan atau hanya dipenuhi lumpur atau sampah dapat dibersihkan dengan secepatnya sehingga proses belajar dan mengajar dapat segera dilaksanakan.

“Untuk itu sekolah-sekolah yang dilanda banjir segera dibersihkan lumpurnya,” ujar Radimas.

Menurut Radimas, untuk membersih lumpur serta sampah akibat banjir, pihaknya membutuhkan bantuan  personel dan kendaraan pemadam kebakaran karena tidak memungkinkan memberdayakan masyarakat.

“Masyarakat atau orang tua murid tidak mungkin diberdayakan karena mereka sibuk membersihkan tempat tinggalnya serta peralatan rumah tangga masing masing” ungkap Kadis Pendidikan Limapuluh Kota.

Akibat banjir yang merendam sejumlah sekolah dan rumah masyarakat, banyak peralatan belajar siswa baik di rumah atau di sekolah yang rusak atau basah,kita harapkan,dilakukan pengeringan mana yang masih bisa di pakai,agar PBM dapat dijalankan kembali dengan lancar.

Menurut Radimas,untuk mengganti peralatn yang rusak akibat banjir, pemerintah setempat tidak memiliki anggaran untuk pengadaan buku baru. Namun Radimas mengaku, akan mengusahan bantuan ke Pemprov Sumbar dan Pemerintah Pusat untuk memenuhi kebutuhan buku bagi siswa.

Radimas menyebutkan saat ini ada empat sekolah di kabupaten tersebut yang dalam keadaan rawan, yang mana dua diantaranya berada di Kecamatan Pangkalan Koto Baru serta dua di Kecamatan Kapur IX.

Pihaknya sudah mengupayakan agar sekolah-sekolah tersebut agar segera dipindahkan sehingga setiap terjadi banjir dapat kurangi dampaknya.

Sebelumnya Kapolres Limapuluh Kota, AKBP Bagus Suropratomo mengatakan genangan air  mulai surut sejak Sabtu dini hari sehingga warga mulai membersihkan rumahnya masing-masing dari material yang terbawa banjir itu.

Pantauan di Pangkalan pada Senin siang terlihat masyarakat sudah mulai membersihkan rumah dari lumpur akibat bencana tersebut.

Mereka juga membersihkan peralatan rumah tangga, seperti barang-barang eletronik, pecah belah, dan peralatan dapur.termasuk menjemur kasur serta pakaian yang basah akibat banjir tersebut.

Menurut Kapolres, ada delapan kecamatan di daerah yang dilanda bencana, baik itu banjir maupun longsor. Akibatnya akses Sumbar dengan Riau lumpuh karena, ada dan dan jembatan terputus atau amblas. ** Yus

605 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*