Pasca 13 Nakes Positif Covid-19, RSUD Padang Panjang Ditutup Sementara

Wako Fadly Amran.
Wako Fadly Amran.

Padang Panjang, Editor.- Pasca adanya 13  tenaga  Kesehatan (nakes) positif covid-19, RSUD Padang Panjang,  Sumatera Barat, ditutup sampai waktu yang belum ditetapkan. Seorang pasien yang sedang rawat inap dipindahkan  perawatannya ke RSI Yarsi Ibnusina Padang Panjang.

Penutupan RSUD yang berlokasi di Bukit Canduang, Kelurahan Gantiang, Kota Padang Panjang, dibenarkan ketua umum satgas PPVC Padang Panjang, Sony Budaya Putra.

“Sementara ditutup untuk sterilisasi dan proses pemeriksaan kesehatan petugas medis. Waktunya belum bisa dipastikan” jawab Sony, yang juga menjabat Sekdako Padang Panjang, menjawab pertanyaan Editor malam tadi.

Seperti diberitakan sebelumnya, sebanyak 60 orang (bukan 70-red) nakes RSUD dan petugas Puskesmas Kebun Sikolos diswab test, karena sebelumnya  berhubungan langsung dengan NS (29), warga tetangga kota, yang pernah berobat dan dirawat di RSUD, yang positif covid-19. Dari 60 orang itu, 13 orang dari RSUD positif covid tanpa gejala. Sedangkan petugas Puskesmas terbebas dari covid-19.

Terkait musibah ini, kemaren siang (1/5-20), Walikota Fadly Amran,  Wawako Asrul, Sekdako Sony Budaya Putra, Forkopimda dan tim PPVC melakukan  video conference dengan Gubernur Sumatera Barat, Irwan Prayitno.

Irwan pada kesempatan itu menyarankan agar sementara waktu RSUD pimpinan dr. Ardoni itu ditutup sementara. Fokus dulu pada isolasi pegawai RSUD serta sesegera mungkin melakukan tracing terhadap orang-orang yang kemukinan pernah berhubungan langsung dengan yang positif covid-19. Untuk Padang Panjang bisa mengirim sampel swab hingga 300 orang, tambah Gubernur  Irwan.

Saran Irwan Prayitno senada dengan keinginan Pemko Padang Panjang,  sehingga Wako Fadly langsung memberi instruksi kepada DKK sesegera mungkin mentracing dan swab test kepada orang terdekat/teman sekerja, keluarga dan pasien lain yang pernah berhubungan dengan ke 13 orang ini.

Dari pantauan Editor di lapangan, swab test di lingkungan pegawai RSUD dan keluarga korban dilakukan seharian dari pagi hingga senja kemaren, 1/5-20. Sebuah sumber menyebutkan tak kurang dari 100 orang mulai dari unsur pimpinan hingga  jajaran kebawahnya.

Walikota seperti dirilis Kominfo Padang Panjang menyebut, covid-19 yang menghinggapi sang pejuang kesehatan  ini, merupakan ujian dan musibah kita bersama. Semoga Allah SWT memberi kesehatan bagi sang pejuang yang selama ini berada pada garis terdepan, dan telah memberi pengabdian terbaik bagi masyarakat.

Walikota ikut mendukung dokter, apoteker, perawat dan anggota keamanan  RSUD positif covid-19 secara moril. Itu dibuktikan Wako dengan menelepon dan memberi semangat mereka yang tengah menjalani isolasi di ruang khusus RSUD Padang Panjang.

Kepada managemen RS diingatkan Fadly agar ke-13 orang ini diberi fasilitas premium, lebih memperhatikan kebutuhan dan kesehatan tenaga medis ini.

Sepanjang hari tadi dukungan  moril terus mengalir bagi pejuang covid ini. Doa dan ungkapan simpatik untuk tenaga medis terus mengalir di laman medsos seperti  Whatsapp, Facebook, Twitter, Instagram.

Kondisi terakhir siang ini (1 Mei 2020), tercatat 13 orang di Padang Panjang positive covid-19, ODP-135 orang (habis masa karantina 123 orang), PDP 8 orang dengan rincian:  4 orang negative/sembuh,  2 orang negatif lab isolasi rumah, 1 orang Rapid Diagnostic Test /RDT negative/isolasi rumah, dan 1 orang meninggal di RSUP M. Jamil Padang dengan hasil lab negative covid-19.

Selain karantina mandiri di rumah,    sejumlah  pendatang/perantau dikarantina di BBI, di BLK dan di Diklat Baso. ** Yet/ Sheni

1838 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*