Pasa Harau Art And Culture Festival Jadi Trending Topik Dunia

Bupati Irfendi Arbi bersama peserta Pasa Harau Art & Culture Festival.
Bupati Irfendi Arbi bersama peserta Pasa Harau Art & Culture Festival.

Limapuluh Kota, Editor.- Pasa Harau Art & Culture Festival yang masuk ke dalam 100 Wonderful Event Kemenpar RI kembali digelar di Lembah Harau, Nagari Harau, Kabupaten Limapuluh Kota.

Pembukaan festival tahunan ini berlansung meriah ditandai dengan pemukulan gendang oleh Staf Ahli Bidang Multi Kultural Menteri Pariwisata Indonesia, Esthy Reko Astuti bersama bupati Limapuluh Kota, Irfendi Arbi, Sabtu (17/8).

Ikut mendampingi, Ketua TP-PKK Limapuluh Kota,  Ny Monalisa, anggota DPRD Lima Puluh Kota,  Walinagari Harau, Syukri Andi, sejumlah kepala, Pemuka Adat, Forkopimda, Dinas Pariwisata Sumbar dan sejumlah komunitas Seni.

Bahkan, semarak Pasa Harau Art & Culture Festival ini juga ramai diperbincangkan di media sosial dan sempat menjadi trending topik di twitter  berapa hari lalu dengan Hastage

Walinagari Harau sekaligus panitia penyelenggara, Syukri Andi mengatakan kegiatan yang digagas komunitas masyarakat Harau bersama Pemerintah kabupaten limapuluh Kota ini, sebagai upaya peningkatan kemajuan wisata di Kabupaten Limapuluh Kota khususnya Lembah Harau.

Berbagai macam seni pertunjukan tradisi dan kontemporer, hidangan kuliner khas dan atraksi budaya lainnya kembali disajikan dalam kegiatan ini.Menurutnya, hal ini menjadi momentum memperkenalkan Harau ke kancah Internasional. 

“Alhamdulillah, dari tahun 2016 lalu Harau yang sebelumnya masih tertinggal, sekarang sudah membuktikan kemajuan yang signifikan,  Hal ini tidak terlepas dari peran Pemerintah daerah khususnya bantuan Bupati Limapuluh Kota,”ujarnya. 

Dikatakannya, event Pasa Harau Art and Culture Festival ini bukan hanya sekedar seremonial untuk memamerkan kebudayaan Minangkabau semata, tetapi juga diharapkan mampu memasarkan produk ekonomi Kreatif masyarakat setempat ke pasar  internasional. “Tentunya harapan ini harus dibarengi dukungan masyarakat,”ungkapnya. 

Senada bupati Limapuluh Kota, Irfendi Arbi dalam sambutanya mengatakan, selama ini Pasa Harau Alt Culture Festival mampu menarik kunjungan wisatawan mancanegara ke Kabupaten Limapuluh Kota. Hal ini dibuktikan dengan meningkatnya kunjungan wisman dari tahun ke tahun. 

“Kita yakin, Pasa Harau Art and Culture Festival ini akan lebih menyedot kunjungan wisatawan ke Limapuluh Kota kedepannya. Untuk itu,  mari suguhkan kreatifitas dan inovasi agar Lembah Harau semakin dilirik di mata dunia,”ungkapnya. 

Irfendi mencontohkan, buah tangan seperti pernak pernik, aksesoris yang dipamerkan dalam pasa Harau Art Culture Festival ini,  bisa menambah daya tarik bagi wisatawan. Hal ini juga menjadi sumber peningkatan ekonomi masyarakat. 

Sementara itu, Staf Ahli Bidang Multi Kultural Menteri Pariwisata, Esthy Reko Astuti dalam sambutannya mengapresiasi terselenggaranya  festival yang diinisiasi komunitas masyarakat Harau dan pemkab Limapuluh Kota ini. Dirinya berharap festival ini kedepan dapat menjadi pasar seni dan budaya di Indonesia.  

Dalam kemajuaan destinasi wisata, ungkap Hesty ada beberapa tahapan yang mesti dilakukan,  seperti kultur budaya lokal yang masih terjaga, tersedia komunikasi dan konersialisasi yang baik dan adanya komitmen dan konsistensi semua pihak menjadi daerah wisata. 

“Salut terhadap komitmen Bupati Lima Puluh Kota dan masyarakat sekitar atas terselenggaranya kegiatan ini. Kita yakin kedepan daerah ini akan menjadi lebih baik lagi,” ujarnya. ** Yus 

116 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*