Parade Baca Puisi Wartawan Indonesia Sepi Pengunjung dan Apresiasi

Padang, Editor.- Keberadaan sastra, terutama puisi ternyata belum mendapat tempat di hati para pejabat dan masyarakat Sumatera Barat. Hal itu bisa dilihat dari Parade Baca Puisi Wartawan Indonesia dan peluncuruan buku puisi Pesona Ranah Bundo di Palanta Chairil Anwar, Taman Budaya Sumbar, Rabu (7/2) malam.

Acara yang digadang-gadang dengan peluncuran buku oleh Gubernur Sumbar tersebut hanya dihadiri oleh Kepala Dinas Kebudayaan, Sekretaris Dinas Pariwisata dan sekitar 100 orang yang didominasi oleh para wartawan yang juga penyair dari seluruh Indonesia.

Keberadaan Gubernur Sumbar Irwan Prayitno yang suka berpantun hanya diwakili oleh Sekretaris Dinas Pariwisata Sumbar, Taufik Ramadhan yang mebacakan teks sang gubernur dan sekaligus meluncurkan buku puisi Pesona Ranah Bundo.

Selain pembacaan puisi oleh beberapa penyair yang juga wartawan dari beberapa daerah di Indonesia, kegiatan malam itu juga ada menampilan musikalisasi dari MAN 2 Padang dan siswa salah satu Sekolah Luar Biasa (SLB) dari kota Padang.

Katerlibatan wartawan dalam buku puisi Pesona Ranah Bundo tersebut betul-betul sumbangsih sukarela para wartawan yang penyair karena tidak ada honor ataupun bantuan biaya transportasi dari panitia pelaksana. Bahkan untuk mendapatkan buku puisi dan  makanan kecil pada acara tersebut, pengunjung harus membubuhi tiga tanda tangan.

“ini untuk pertanggungjawaban keuangan,” kata perima tamu yang merupakan staf Dinas Pariwisata Sumbar.

Satu tanda tangan untuk penerimaan buku, satu tanda tangan untuk makanan kecil, lalu satu tanda tangan lagi untuak apa? ** Rhian D’Kincai

 

922 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*