Pangulu di Lubuk Basung Ikuti Program Pembinaan Adat

Lubuk Basung, Editor.-  Dalam rangka memperkokoh peranan niniak mamak (pangulu)  di Minangkabau, khususnya di Lubuk Basung, pemerintahan nagari Lubuk Basung menghadirkan ketua LKAAM Propinsi Sumatra Barat Dr. Drs M Sayuti, M.Pd, Dt. Rajo Pangulu dan Ketua MUI Sumbar H. Gusrzal Gazahar. Lc, MA sebagai narasumber kegiatan Pembinaan Adat Tingkat Kanagarian di Kec. Lubuk Basung, Minggu (26/11).

.Acara yang diawali dengan pembacaan ayat suci Alquran, dan dibuka oleh Wali Nagari Lubuk Basung  Darma Ira Putra, SE, Dt. Batuah ini dihadiri sekitar seratus orang peserta. Terdiri dari niniak mamak, panungkek, mamak pusako dan serta tokoh masyarakat serta jorong se kenagarian Lubuk Basung.

Wali nagari Lubuk Basung pada sambutannya menyampaikan, acara ini tujuannya adalah bagaimana mengembalikan dan menerapkan adat basandi syarak, syarak basandi kitabullah, syarak mangato adat memakai, sebagai falsafah orang Minang.

“Selain itu juga mengingatkan akan fungsi lembaga adat dalam nagari, khususnya Lubuk Basung,” kata Darma Ira Putra.

Ketua LKAAM Sumatra Barat pada kesempatan ini menyampaikan sejarah panjang LKAAM sebagai organisasi penegak hukum adat yang bermula  18 Maret 1966 di sasana karya gedung Kodam 1 Bukit Barisan Padang.

“Sekarang ini, peranan  seorang Ninik Mamak di tengah masyarakat mulai tergantikan dengan budaya dan peradaban dari luar yang semakin menghunjam ketengah tengah masyarakat kita,” kata Sayuti.

Untuk mencegah itu semua, lanjutnya, perlu kiranya lembaga lembaga adat, tokoh tokoh adat memfungsikan kembali fungsinya secara maksimal, Maminteh sabalun anyuik, mancari sabalun hilang,

Sebagai seorang pangulu di kaumnya, harus kembali menghidupkan tradisi tradisi lama. Dengan kata lain, kembali mengali kekayaan tradisi dan budaya yang ada pada kaumnya. Seperti surau dan silek.

“Dulu anak lelaki di Minang harus ke surau, belajar mengaji dan belajar silek. Di surau tempat menghimpun macam macam ilmu,” tutur Sayuti.

Tentang peranan niniak mamak, Sayuti mempertegas, niniak mamak harus benar benar bisa menjadi, “kapai tampek batanyo, kapulang tampek babarito,” katanya. ** Yanto

975 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*