Pangkalan dan Sekitarnya Dilanda Banjir, Jalur Payakumbuh – Riau Putus Total

Payakumbuh, Editor.- Akibat hujan deras yang turun sejak Kamis sore hingga Jum’at di wilayah Limapuluh Kota, sejumlah kawasan dilanda banjir dan longsor. Banjir itu disebabkan meluapnya sejumlah sungai yang ada di Limapuluh Kota. Seperti sungai Batang Maik, Batang Sinama, serta Batang Kapur dan sebagian luapan air sungai Batang Agam dan air Batang Lampasi.

Di Pangkalan air tidak saja merendam rumah dan kantor pemerintah, banjir juga merendam puluhan rumah karyawan/karyawati PTPN VI Gunuang Malantang di Kecamatan Pangkalan Kabupaten 50 Kota, Sumatera Barat.

Jajaran  Polsek Pangkalan sedang evakuasi banjir di Pangkalan.
Jajaran Polsek Pangkalan sedang evakuasi banjir di Pangkalan.

Asisten ADM Umum/Humas PTPN VI Ferri Fadli yang dihubungi via selulernya mengatakan, pihak PTPN VI saat ini sedang mendata berapa rumah yang terbenam, namun masih terkendala disebabkan hujan masih turun.

“Belum bisa terdata akibat genangan air membenam pos Satpam Perumahan, namun kantor dan perumahan yang berada di posisi ketinggian cukup aman,” katanya.

Kepala BPBD Kabupaten Limapuluh Kota Nasriyanto saat dihubungi via telpon selulernya mengatakan, upaya evakuasi saat ini sedang dilakukan dengan mengirimkan perahu karet.

Selain itu, banjir juga melanda daerah Taram, Sarilamak,Mungka,semuanya mendatangkan kerugian yang tidak sedikit. Namun berapa jumlah kerugian belum bisa di taksir,namun diperkirakan miliyar rupiah, katanya ketika ditanya.

Khusus banjir di daerah Pangkalan (Sopang) diperkirakan 5 dusun terisolir akibat banjir, begitu juga dengan Masjid Raya Pangkalan dan sejumlah kantor dan kantor polsek Pangkalan juga terendam banjir dengan ketinggian air hampir 1,5 – 2 meter, dan sejumlah rumah penduduk juga ikut terendam banjir.

Untuk itu, pihak BPBD 50 Kota mengimbau masyarakat yang tempatnya terkena banjir untuk segera mengungsi ke tempat yang lebih aman, sehingganya dapat meminimalisir dampak bencana tersebut

Polsek yang berjarak beberapa meter dari ruas jalan ini terlihat tergenang air banjir berwarna kuning bercampur dengan lumpur, juga menggenangi ruangan Kapolsek.

Terlihat beberapa orang petugas bersiaga dan mengevakuasi sejumlah barang-barang. Karena banjir itu juga menghanyutkan sejumlah kursi kursi dan barang lainnya di kantor polsek tersebut.

Banjir terparah terjadi di Kecamatan Pangkalan. Ratusan rumah penduduk, sekolah-sekolah Begitu juga Masjid Raya Pangkalan, nyaris tertutup genangan dan hanya tampak atapnya saja karena terendam air sungai Batang Maek yang meluap.

Jajaran  Polsek Pangkalan sedang evakuasi banjir di Pangkalan.
Jalan yang ambruk masuk sungai di Pangkalan.

Selain itu, belasan titik di jalan negara ruas Payakumbuh-Pangkalan tertimbun longsor dan kayu tumbang. Longsor terparah diantaranya terjadi di jalan negara Kelok Patai kilometer 23 dan 24 ruas Koto Alam Pangkalan.

Akibat banjir dan timbunan tanah longsor serta kayu tumbang yang menutup jalan tersebut, arus lalu lintas Provinsi Sumatera Barat – Riau putus total. Pergerakan tanah longsor yang membawa material tanah dan pohon besar yang menutup jalan di ruas kilometer 23 itu, disaksikan langsung oleh Bupati Limapuluh Kota Irfendi Arbi beserta rombongan yang berniat ke Pangkalan, Jumat (3/3) pagi

Menyaksikan pergerakan tanah longsor yang menutup jalan tersebut, Bupati Limapuluh Kota Irfendi Arbi seketika mengajak para pengguna jalan ruas Sumbar-Riau mencari jalur alternatif. Sebab, saat ini jalur Pangkalan banyak tertutup longsor serta rawan bencana terutama longsoran tebing-tebing perbukitan di sepanjang jalan ruas Payakumbuh-Pangkalan.

“Kondisi jalan Payakumbuh-Pangkalan saat ini benar-benar rawan bencana longsor, kayu tumbang dan banjir. Untuk itu kita himbau para pengguna jalan agar bisa mencari jalur alternatif,” ujar Irfendi di lokasi bencana yang saat itu tengah diguyur hujan lebat.

Irfendi yang berniat meninjau langsung bencana banjir di Pangkalan, gagal sampai di lokasi karena sedikitnya dua titik di kilometer 23 dan 24 keburu ditimbun tanah longsor dan kayu tumbang yang menutup jalan. Namun, Wakil Bupati Ferizal Ridwan yang lebih dulu berangkat ke Pangkalan.

“Selain menghadang Bupati Irfendi, longsor juga menghambat perjalanan dua unit mobil dapur umum beserta petugas dari BPBD, Dinas Sosial serta Tagana di ruas kilometer 24. Mobil dapur umum juga tersekat diantara dua longsor. Padahal, mobil dapur umum itu diharapkan segara sampai di lokasi banjir besar di Pangkalan,” ujar Eva salah seorang Tagana kepada wartawan.

Di lokasi bencana yang tengah diguyur hujan lebat itu, Bupati Irfendi langsung menggelar rapat dan mengintruksikan seluruh Dinas terkait seperti BPBD, Dinas Sosial, Dinas PU dan lainnya bergerak cepat. Selain meminta segera mendirikan posko, melakukan evakuasi, mendata dan menangani para korban, Irfendi juga memerintahkan segera mendatangkan alat berat.

“Dinas PU tolong segera kirim alat berat tambahan, agar tanah longsor dan pohon-pohon yang menutup jalan bisa segera di singkirkan. Tak kalah pentingnya, segera lakukan komunikasi dan koordinasi dengan PLN Koto Panjang untuk membuka saluran pembuangan air,” ujar Irfendi. ** Yus

1269 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*