Pandangan Umum Fraksi-fraksi Terhadap Nota Pengantar Bupati Solok Tentang RAPBD Tahun 2021

Iskan Nofis membacakan pandangan umum Fraksi Gerindra.
Iskan Nofis membacakan pandangan umum Fraksi Gerindra.

Arosuka, Editor.- DPRD Kabupaten Solok menggelar rapat paripurna dengan agenda Penyampaian Pandangan Umum Fraksi-fraksi terhadap Nota Pengantar Bupati Tentang RAPBD Tahun anggaran 2021, bertempat di Ruang Rapat Paripurna DPRD Kab Solok, Selasa (27/10).

Rapat dipimpin oleh Wakil Ketua DPRD Lucki Efendi dan dihadiri Bupati Solok Gusmal, SE, MM,          Sekda Aswirman, .Anggota DPRD Kab Solok, Forkopimda, Sekwan Suharmen dan Kepala SKPD Pemkab Solok.

Pandangan Umum Fraksi Gerindra dibacakan oleh Iskan Nofis yang isinya antara lain :

1 Terhadap Pilar Pendidikan Fraksi Partai Gerindra memberikan apresiasi atas pencapaian yang dilakukan oleh Pemerintahan Daerah, namun dalam situasi pandemi-19 hari ini pendidikan dilakukan secara daring,diharapkan sekolah mengadakan kelompok belajar yang dilkukan secara bergantian.

  1. Terhadap Pilar Kesehatan, termasuk didalamnya kualitas penduduk dan kualitas lingkungan hidup ,agar Pemerintah Daerah memaksimalkan pengelolaan sampah di nagari –nagari dan tersedianya tempat pembuangan akhir
  2. Terhadap Pilar Ekonomi Kerakyatan Tidak terlepas Dari Usaha kita bersama dalam pemenuhan kualitas serta kuantitas infrastruktur di kawasan pertumbuhan ekonomi,untuk ketersediaan aksebilitas ekonomi, peningkatan akses jalan,jembatan dan irigasi, memberikan kemudahan bagi masyarakat.

Secara Umum Ranperda Tentang Anggaran Pendapatan Dan Belanja Daerah Kabupaten Solok Tahun Anggaran 2021 ini,pada Dasarnya Fraksi Gerindra memberikan apresiasi atas pencapaian yang dilakukan Pemerintah Daerah.

Disamping itu untuk meningkatkan PAD, diharapkan pemerintahan daerah Supaya Merubah status BUMD-BUMD Yang DI Kabupaten Solok Menjadi Perumda, Output Dari Perumda Ini Adalah Meraih Keuntungan Yang Berdampak pada Penambahan PAD. Dan melakukan inovasi baru  ke lapangan seperti menarik restribusi parkir di beberapa titik tertentu.

Pandangan Umum Fraksi NASDEM dibacakan oleh Jamris antara Lain :

Empat pilar pembangunan yaitu: Pilar Pendidikan,Pilar Kesehatan,pilar Ekonmi Kerakyatan,  dan Pilar Pemerintahan Yang Baik dan Bersih.  Partai NasDem berkeyakinan secara keseluruhan sudah dapat dianggap sukses pelaksanaanya sampai tahun 2020, namun harus diupayakan lebih baik lagi pada tahun 2021, dengan pertimbangan sebagai berikut:

  1. Pelayanan dan Pemerataan Pendidikan,  Capaian rata-rata lama sekolah, peningkatan Partisipasi masyarakat terhadap pendidikan pada setiap jenjang pendidikan,serta hasil belajar terus diupayakan kepada capaian maksimal
  2. Keberhasilan Pilar kesehatan telah terbukti dengan peningkatan derajat kesehatan, meningkatnya indeks usia Harapan Hidup, menurunnya jumlah kematian bayi dan anak, menurunnya prevalensi Stunting dari 30.5% tahun 2018 dan berubah menjadi 13,9% pada tahun 2019, harus bisa dipertahankan dan ditingkatkan pada tahun 2021
  3. Keberhasilan Pilar Ekonomi Kerakyatan ditandai dengan penurunan angka pengangguran, terjadinya pertumbuhan ekonomi Kabupaten solok berada pada angka 5,07% yang berada di atas capaian pertumbuhan ekonomi Provinsi Sumatera Barat yang hanya berada pada angka 5,05%, penurunan angka kemiskinan 0,9% pada tahun  2019, terjadinya pertumbuhan sektor pertanian, pariwisata, dan serta capaian indeks pembangunan gender yang mengukur perbandingan kesempatan penduduk perempuan dan penduduk laki-laki untuk mendapatkan pekerjaan, juga memiliki tren positif dari tahun ke tahun
  4. Pilar pemerintahan yang baik dan bersih yang terkendali dengan kepuasan masyarakat  pada pelayanan oleh pemerintah daerah, hasil survei menunjukkan pada 2019 kepuasan masyarakat berada pada angka 4, peningkatan akuntabilitas kinerja pemerintah, peningkatan level sistem pemerintahan berbasis elektronik, Implementasy Smart City dan berbagai inovasi yang tersebar di SKPD pada Pemerintah Kabupaten solok, serta diperolehnya predikat Wajar Tanpa  Pengecualian dari 2017-2019

Pandangan Umum Fraksi Golkar dibacakan oleh Olzaheri antara Lain :

tahun ini merupakan tahun terakhir yang sangat menentukan bagi pemerintah dalam mewujudkan visi dan misi yang telah dicita-citakan yang disimpulkan melalui 4 pilar pembangunan yakni:

  1. Pilar pendidikan: salah satu permasalah dunia pendidikan di  Situasi Covid-19 saat ini yaitu kesulitan akses belajar mengajar di sekolah serta anggaran pendidikan,khususnya sekolah keagamaan atau swasta yang mengalami kesulitan anggaran.sarana prasarana, guru-guru, dan alat penunjang pendidikan saat ini bisa dikatakan kompleks dengan perubahan sistem belajar yang terjadi pada saat ini.seperti  pembelajaran jarak jauh  ( daring ),diharapkan agar daerah yang terisolir dapat memiliki akses internet sehingga kelancaran dan keefektifan proses belajar-mengajar dapat diwujudkan
  2. Pilar Kesehatan: kami mengapresiasi peningkatan derajat kesehatan masyarakat sampai tahun 2019 ini, pandemi di masa New normal ini Pemerintah Daerah lebih tegas dalam menerapkan Perbub No. 25 Tahun 2020 sehingga perlu adanya langkah konkret dari Pemerintah Daerah untuk mengantisipasi segala kemungkinan yang terjadi
  3. Pilar Ekonomi Kerakyatan:Pertumbuhan  ekonomi merupakan salah satu indikator kinerja ekonomi daerah, tahun 2019 pertumbuhan ekonomi Kab.  Solok sebesar 5,07%, berada diatas capaian Provinsi Sumatera barat yang berada pada 5,05%. Karena seperti yang kita ketahui pertumbuhan ekonomi merupakan salah satu faktor kesejahteraan masyarakat.  Berbicara mengenai ekonomi sama saja kita membicarakan bagaimana masyarakat Kabupaten Solok  bisa sejahtera.
  4. Pilar Tata Kelola Pemerintahan: Ini ditunjukkan dengan Indeks Kepuasaan Masyarakat (IKM), nilai Akuntabilitas Kinerja Daerah,level sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE) dan Opini BPK terhadap laporan keuangan.diharapkan Tata Kelola Pemerintahan kita bisa jadi lebih baik dan harus di  tingkatkan lagi guna Kabupaten Solok Yang lebih baik di masa yang akan datang.

Pandangan Umum Fraksi PPP dibacakan oleh Nelson antara Lain :

Fraksi PPP Memberikan Apresiasi kepada Pemerintah Kabupaten Solok yang telah berupaya dengan giat dalam mewujudkan visi “Terwujudnya masyarakat Kabupaten Solok yang  maju dan mandiri menuju kehidupan masyarakat madani dalam nuansa Adat basandi syara ‘syara’ basandi kitabullah bisa  dilihat  dari peningkatan Pendidikan, Kesehatan, Ekonomi kerakyatan dan tata kelola Pemerintahan yang baik pada tahun 2019

bidang Pendidikan Capaian rata rata lama sekolah  kabupaten Solok meningkat dari 7,6 tahun pada tahun 2018 menjadi 7,84 tahun di tahun 2019

bidang kesehatan yaitu peningkatan derajat kesehatan masyarakat terbukti dengan indeks usia harapan hidup masyarakat kabupaten solok dari 67,95 tahun di 2018 menjadi  68,34 tahun di 2019 dan masih banyak lagi peningkatan yang kita capai dibidang kesehatan.

Dibidang ekonomi kerakyatan bahwa pembangunan yang kita raih diantanya kabupaten solok dapat menekan angka pengangguran terbuka, pada tahun 2018 berada pada tingkat 5,92% menjadi 4.65% ditahun 2019, kami fraksi PPP berharap kedepannya angka pengangguran di kabupaten solok semakin kecil.

Sedangkan pada pilar tata kelola pemerintahan pemerintahan yang baik Keberhasilan bisa dilihat dari Indeks Kepuasan Masyarakat (IKM), nilai Akuntabilitas Kinerja Daerah, level Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE) dan Opini BPK terhadap Laporan keuangan.

Pandangan Umum Fraksi PAN dibacakan oleh Faizal antara Lain :

1.Fraksi PAN sangat mengapresiasi capaian keberhasilan Pemerintah daerah Kabupaten Solok diberbagai bidang.

  1. Secara umum Fraksi PAN menllal bahwa program perencanaan dan kegiatan dalam RAPBD 2021 agar  program dan kegiatan yang telah disusun harus sesuai dengan prioritas.

3.Dibidang infrastruktur agar mendapat perhatian dari pemerintah daerah seperti jalan, jembatan dan irigasi  agar diperhatikan pemeliharaan rutin tiap tahun.

4.Orientasi belanja untuk pemenuhan kebutuhan masyarakat agar menjadi prioritas belanja untuk memenuhi kebutuhan birokrasi. pemenuhan hak dasar masyarakat di bidang kesehatan, pendidikan dan kesejahteraan harus didahulukan dan harus ada semangat afirmasi yang kuat untuk memprioritaskan kegiatan yang langsung dirasakan oleh masyarakat.

Pandangan Umum Fraksi PDI Hanura dibacakan oleh Sutan Bahri antara Lain :

  1. Untuk Pilar Pendidikan indikator Kerja Utama meningkat,dengan adanya wabah Covid 19 sampai saat ini sistim belajar mengajar Daring atau Belajar jarak jauh memerlukan  perhatian khusus untuk daerah yang sinyal kurang.  Kami mengapresiasi peningkatan tingkat capaian sektor pendidikan.  Peningkatan ini karena pemenuhan sarana dan prasarana pendidikan serta sumber daya yang ada.  2. Untuk Pilar Kesehatan, mengapresiasi Peningkatan indek kesehatan masyarakat laju usia harapan hidup kabupaten solok meningkat menjadi 68,34 tahun di 2019 Laju usia harapan hidup yang positif tidak telepas dari peningkatan aksebilitas dan layanan kesehatan.  Ditandai dengan menurunnya jumlah kematian bayi dan menurunnya prevalensi stunting.  Pertumbuhan penduduk 1,8% menjadi 0,98% ditahun 2019 untuk indeks kualitas lingkungan hidup mengalami peningkatan 79,59 menjadi 79,69 tahun 2019.

3.Untuk Pilar Ekonomi kerakyatan 1 Pertumbuhan ekonomi 5,7% di tahun 2019 pertumbuhan ekonomi di tahun 2020 mengalami penurunan secara nasional akibat dari efek virus corona.  Untuk itu perlu adanya perhatian pemerintah terhadap keluarga yang terdampak dan bantuan Modal Usaha dan pelatihan untuk para pelaku UMKM

Angka kemiskinan mengalami penurunan dari 8,8% menjadi 7,98% ditahun 2019. Tentu ditahun 2020 akan mengalami peningkatan karena penurunan daya masyarakat.mengapresiasi Pertumbuhan sektor pertanian dan pariwisata yang mengalami peningkatan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) sektor pertanian meningkat dari  3,462 milyar menjadi 3,555 milyar dan peningkatan dipariwisata ,Capaian Indeks Pembangunan Gender yang mengukur kesempatan bekerja laki-laki dan perempuan memiliki tran positif.  Tentu kami meng apresiasi hal ini

4 mengapresiasi peningkatan indeks Kepuasan Masyarakat,dari Nilai Akuntabilitas Kinerja Daerah level sistim Pemerintahan Berbasis Elektronik dan Opini BPK terhadap Laporan Keuangan. untuk Smart City membutuhkan inovasi dan peningkatan kapasitas aparatur pemerintahan untuk pengembangan teknologi informasi

Pandangan Umum Fraksi Demokrat antara Lain :

  1. fraksi Partai Demokrat memberikan apresiasi atas pencapaian yang secara komprehensif yang diukur melalui Indikator Kinerja Utama (IKU) Pemerintah Kabupaten Solok.
  2. dari sektor pendidikan dapat disimpulkan Kabupaten Solok sudah memberikan pelayanan yang lebih baik dari tahun ke tahun, dalam masa pandemi, meminta Pemerintah Daerah agar anak-anak dapat belajar  tatap muka kembali dengan tetap mengacu pada protokol covid 19. mengingat karena sudah lama anak-anak diliburkan dan belajar melalui proses daring yang berdampak pada kemalasan.
  3. Untuk pilar kesehatan kami dari fraksi Partai Demokrat meminta kepada Pemerintah Daerah untuk dapat membantu penerima bantuan iuran BPJS gratis baik yang bersumber dari APBN Mengingat kenaikan iuran BPJS Mandiri yang menyebabkan ketidaksanggupan dari masyarakat untuk membayar
  4. Untuk pilar ekonomi kerakyatan,Sebagai daerah agraris yang hampir sebagian penduduk Kabupaten Solok bergerak dibidang pertanian. Pemerintah Daerah dapat memperhatikan kelangkaan pupuk yang terjadi saat ini, Untuk sektor pariwisata Diminta kepada Pemerintah Daerah  untuk dapat memanfaatkan TAHURA tersebut sebagai sumber PAD Kabupaten Solok tanpa menyampingkan potensi-potensi lain yang ada di Kabupaten Solok, seperti objek wisata empat danau, paralayang di lereng Green Tanjung Alai dan keaktifan dari Pemerintah Daerah untuk menarik investor luar agar dapat mengelola potensi wisata di Kabupaten Solok.

 

Pandangan Umum Fraksi PKS dibacakan oleh Harry Pawestry antara Lain :

Isu-isu strategis dan pemantauan- prioritas Masyarakat terhadap pembelanjaan  dan pembiayan APBD tahun 2021 1.

  1. Pendidikan : seyogyanya Pendidikan mendapat tempat yang layak dalam porsi penganggaran, yang tidak hanya dihitung dari variabel akumulatif belanja tidak langsung saja, atau dana pusat seperti gaji, sertifikasi, DAK dan BOS, tetapi keseriusan Itu ditunjukkan dengan alokasi anggaran terhadap belanja modal di Dinas pendidikan.
  2. Ekonomi Kerakyatan Kab.  Solok merupakan daerah agaris, produksi dibidang Horti mendominasi produk pertanian kita. Perlu adanya wacana sistem pertanian yang terintegrasi dari hulu kehilir, mewacanakan pabrikasi di sentral – sentral produksi pertanian.  Guna meningkatkan nilai tambah (value added) dan menyerap hasil pertanian masyarakat kita ketika harga murah. Seperti sektor ekonomi kerakyatan yang mewadahi kepada IT dan digitalisasi. pelatihan kewirausahaan berbasis IT, pelatihan marketing berbasis digital. melalui dinas koperindag, agar UMKM kita dapat surfive dimasa pandemi ini dan berhasil melewatinya.
  3. KAMTIBMAS : Keamanan dan ketertiban masyarakat. Polres beserta seluruh jajarannya yang sangat aktif dalam memutus mata rantai penyakit masyarakat, terutama tentang narkoba, judi dan lain-lain.  Perlu juga wacanakan dengan pemerintah daerah untuk memperlakukan jam malam bagi anak – anak usia pendidikan.
  4. Pembangunan infrastruktur haruslah berorientasi kepada azas kemanfaatan, tuntas, selesai dan dapat dimanfaatkan.  ada beberapa proyek infrastruktur yang sudah dibangun tapi belum bisa dimanfaatkan, karena belum selesai.  seperti jembatan-jembatan penghubung akses dan ekonomi masyarakat.mohon ini menjadi skala prioritas utama bagi dinas PU PR. ** Tiara/Hms
299 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*