Pakhrur Razi, Ph.D, Raih Gelar Doktor Dengan IP 4.0 di Chiba University

Pakhrur Razi.
Pakhrur Razi.

Kerinci, Editor.- Pakhrur Razi, Ph.D adalah salah satu putra terbaik Kerinci asal Kubang anakpasangan Drs. Lahmuddin Samad dan Baina Huma baru saja menamatkan program doktornya di Chiba University, Japan dengan  indek prestasi (IP) 4.0.

Dalam wawancara khususnya dengan Editor, Pakhrur Razi menjelaskan, sampai sekarang dia juga tercatat sebagai Dosen Di Jurusan Fisika Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Negeri Padang dengan Jabatan Lektor Kepala (Associate Professor), setelah mengabdi selamat delapan tahun.

“Selama melanjutkan studi dan penelitian saya dibiayai oleh beasiswa dari pemerintah Jepang dan Chiba University,” kata Pakhrur Razi.

Pakhrur Razi merupakan alumni Madrasyah Aliyah Negeri (MAN) 2 Sungai Penuh yang melanjutkan ke jenjang S1 pada Jurusan Fisika Pniversitas Negeri Padang pada tahun 1997-2002. Selanjutnya melanjutkan ke tingkat Master Di Institut Teknologi Bandung (ITB) pada tahun 2003 2005. Setelah itu bergabung dengan almamaternya sebagai Dosen tetap (ASN) di UNP pada tahun 2006, kemudian melanjutkan  studi doktornya Di Chiba University pada tahun 2016 dan selesai pada sidang terbukanya pada 31 Januari 2019 lalu.
Bidang keahlian yang diambilnya adalah Synthetic Apperture Radar (SAR) untuk memonitor bencana alam. Seperti pergerakan tanah, tanah longsor, gempa bumi, banjir, kebakaran hutan dan lain sebagainya.

Menurut dia, dengan Teknologi SAR dapat di analisis daerah-daerah yang berpotensi besar akan menghadapi bencana di masa mendatang. Teknologi Ini memanfaatkan data  satelit yang memiliki akurasi sampai dengan 1 millimeter, artinya pergerakan tanah dalam satuan 1 millimeter dapat dengan akurat terdeteksi.

Fokus research yang sekaligus menjadi topik disertasinya adalah memonitor daerah  yang mengalami  pergerakan tanah. Sampel yang diambil adalah kawsan Kelok Sembilan di Kab. Limapuluh Kota dan sepanjang jalur penghubung Sumatera Barat- Riau. Melalui kerjasama dengan Josaphat Microwave Remote Sensing Laboratory ( JMRSL) tempat dia menuntut ilmu dengan institusi antariksa, seperti Japan Aerospace exploration Agency(JAXA) dan European Space Agency (ESA), dia bisa mengakses data-data yang dibutuhkan

Dalam penelitiannya. Dalam kurun waktu 3 tahun dia berhasil mempublikasikan 15 paper di jurnal dan seminar internasional yang mana dua diantaranya adalah jurnal terbaik dengan kualifikasi tertinggi Q1. ** Kumaini

2619 Total Dibaca 4 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*